50 tahun sejak pasukan AS meninggalkan Vietnam, bom tetap mati | Berita Senjata

50 tahun sejak pasukan AS meninggalkan Vietnam, bom tetap mati |  Berita Senjata

Provinsi Quang Tri, Vietnam – Ho Sy Bay (62) sedang mengaduk-aduk kebunnya di Vietnam tengah ketika dia menabrak sesuatu yang lebih keras dari pasir atau tanah. Dengan hati-hati menyisihkan tanah di sekitarnya, dia menyadari bahwa dia sedang menatap misil yang belum meledak.

Meskipun Sy tidak yakin apakah sekringnya masih utuh, dia mengambil bom tersebut dan dengan hati-hati meletakkannya di semak-semak di salah satu sisi kebun sayurnya.

“Saya menemukannya Kamis lalu,” kata Sy kepada Al Jazeera saat berkunjung ke rumahnya di provinsi Quang Tri, menambahkan bahwa dia segera memberi tahu pejabat setempat. “Kadang-kadang saya menemukan benda lain juga. Setelah perang usai saya mulai bekerja sebagai pengumpul barang bekas dan menemukan banyak jenis bahan peledak. Pada tahun 1975, ketika saya berusia 20 tahun, saya menemukan bahan peledak yang lebih besar dengan detektor logam dan menjualnya.”

Di belakang rumah Sy terletak reruntuhan gereja yang runtuh tempat tentara tentara Vietnam Utara bersembunyi selama Perang Vietnam, menjadikan bangunan itu target pemboman berturut-turut oleh militer AS, yang menjadi basis pemerintah Vietnam Selatan di tempat yang kemudian dikenal sebagai Saigon. dan sekarang menjadi Kota Ho Chi Minh.

“Sekitar tahun 1979, saya menemukan mayat di sini,” katanya sambil menunjuk ke area kebunnya di mana dia menemukan sisa-sisa seorang tentara Vietnam, yang dibawa pergi oleh pihak berwenang.

Ho Sy Bay (62) menemukan rudal yang belum meledak di kebunnya. Di belakang rumah Xi ada reruntuhan gereja tempat tentara tentara Vietnam Utara bersembunyi selama Perang Vietnam, menjadikannya target pengeboman AS (Chris Humphrey/Al Jazeera)

AS telah melakukan lebih dari satu juta serangan bom selama konflik 20 tahun dan menjatuhkan sekitar 5 juta ton senjata di negara Asia Tenggara itu. Sekitar sepertiga dari amunisi, termasuk bom curah, tidak meledak saat terkena benturan.

Sekarang sudah lebih dari 50 tahun sejak tentara Amerika terakhir meninggalkan Vietnam – pada 29 Maret 1973 – tetapi puluhan ribu alat peledak masih ditemukan setiap tahun, seringkali hanya beberapa inci di bawah tanah.

‘Realitas Perang’

Di provinsi Quang Tri, yang pernah dibagi oleh zona demiliterisasi antara Vietnam Utara dan Selatan dan masih menjadi provinsi terinfeksi terparah di negara itu, telah terjadi 3.500 kematian akibat kecelakaan sejak perang berakhir. Kematian terakhir terjadi pada tahun 2022, ketika sebuah bom meledak di tangan seorang petani setelah dia menemukan dan mengambilnya di sebuah lapangan.

“Setelah melihat begitu banyak kecelakaan dan melakukan pekerjaan pengumpulan barang bekas untuk waktu yang lama, saya berhenti,” tambahnya. Namun terlepas dari pengalamannya, dia tidak marah: “Saya merasa seperti orang lain… ini hanya realitas perang.”

Mines Advisory Group (MAG), sebuah LSM yang berbasis di Inggris yang telah bekerja di Vietnam sejak 1999 dan sekarang memiliki 735 orang di negara itu, datang untuk memindahkan bom di taman Sy setelah menelepon hotline lokal.

Personel MAG menjelajahi lanskap dengan detektor logam setiap hari, mencari persenjataan yang belum meledak (UXO) untuk dibersihkan sehingga lahan dapat dibuat aman dan siap untuk pertanian atau pembangunan. Pada tahun 2022, MAG menghancurkan 14.615 bom dan membersihkan lebih dari 10 kilometer persegi (3,86 sq mi) tanah.

Dua pria menggunakan detektor lingkaran untuk menemukan UXO.  Mereka mengenakan seragam krem ​​MAG dan berjalan melalui lapangan dengan cincin di antara mereka.  Ada pepohonan di belakang.
Personil MAG menggunakan detektor lingkaran untuk mencari persenjataan yang belum meledak di distrik Trieu Phong (Chris Humphrey/Al Jazeera)

Di desa terdekat Xuan Vien, sekelompok anak-anak lokal berusia antara delapan dan 12 tahun sedang bermain di dekat parit berlumpur ketika mereka menemukan benda yang tidak biasa.

Tran Duy Vinh, kepala desa, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa anak-anak telah selesai bermain sepak bola dan berpikir mereka sebaiknya menangkap ikan.

“Mereka menemukan bahan peledak, memungutnya dan menyebarkannya,” kata Vinh. “Mereka tidak tahu apa itu dan mulai memainkannya.”

Vinh segera menelepon hotline yang dikelola pemerintah, yang memungkinkan otoritas lokal untuk meminta organisasi seperti MAG, serta militer Vietnam, untuk membersihkan UXO. “Semua orang di sekitar sini punya nomornya,” katanya.

Dinh Ngoc Vu, wakil direktur Quang Tri Mine Action Center (QTMAC) yang dikelola pemerintah, yang mengoperasikan hotline, mengatakan: “Saya pikir pekerjaan ini telah membantu menyembuhkan luka perang – dari kedua perspektif.”

Antara tahun 1993 dan 2020 AS menginvestasikan lebih dari $166 juta dalam program-program di Vietnam yang berfokus pada warisan masalah perang seperti izin ranjau dan UXO dan memberikan pendidikan risiko persenjataan peledak.

Selama kunjungan resmi ke Vietnam pada bulan April, Menteri Luar Negeri AS Antony Blinken mengatakan Washington berkomitmen untuk mengatasi warisan perang.

“Bahkan saat kita fokus pada masa depan…. Kami melanjutkan upaya bersama kami untuk membersihkan persenjataan yang belum meledak – bulan depan kami akan menyelesaikan survei provinsi Quang Tri yang dibom berat,” katanya kepada wartawan.

LSM internasional dan militer Vietnam telah memindahkan UXO dari lahan seluas 173 sq km (67 sq mi). QTMAC memperkirakan akan membutuhkan waktu 13 tahun lagi untuk membersihkan provinsi tersebut dari bahan peledak.

“Dan kami melanjutkan pekerjaan kemanusiaan yang penting untuk menghitung mereka yang hilang dalam perang – termasuk dengan meningkatkan kemampuan Vietnam untuk mengidentifikasi orang hilang dan tewas,” tambahnya.

Pekerjaan yang menyelamatkan nyawa

Pada akhir Perang Vietnam, tidak ada satu provinsi pun yang tidak terkontaminasi UXO. Secara nasional, ada lebih dari 100.000 kematian dan cedera dalam 50 tahun terakhir, menurut Sarah Goring, direktur negara Vietnam MAG.

Dua anak laki-laki yang menemukan senjata yang belum meledak saat bermain di dekat selokan berlumpur.  Mereka berdiri di jalan.  Anak laki-laki yang lebih pendek tergantung di lengan anak laki-laki yang lebih tinggi.  Mereka berdua tersenyum.
Kedua anak laki-laki ini sedang bermain di desa Xuan Vien ketika mereka menemukan misil yang belum meledak (Chris Humphrey/Al Jazeera).

Setelah menemukan bom yang tidak meledak, personel MAG menghancurkannya di tempat mereka ditemukan atau membawa amunisi tersebut ke lokasi pembongkaran untuk dihancurkan dengan aman.

Ta Quang Hung, manajer lapangan teknis MAG, telah bekerja untuk organisasi tersebut sejak tahun 1999. Dia sebelumnya bekerja sebagai petani di daerah pedesaan yang sangat terkontaminasi UXO.

“Saya dibesarkan di daerah dengan banyak persenjataan yang belum meledak. Saya akan keluar dari rumah saya dan menghadapi mereka,” katanya kepada Al Jazeera.

Sebagai seorang anak, Hung menemukan bahan peledak dan bermain dengannya, tanpa mengetahui apa itu. Hung dan teman-temannya akan melemparkan bahan peledak kecil ke dinding atau target dan bersaing untuk melihat siapa yang bisa mengenainya terlebih dahulu. Untungnya, orang dewasa menangkap mereka dan menghentikan permainan berbahaya mereka.

Tapi tidak semua orang seberuntung itu.

Dia mengenang kenangan lain, dari pertengahan 1970-an, ketika dua kerabatnya, wanita yang menikah dengan keluarganya, bekerja bersama di ladang.

“Kami dievakuasi selama perang, tetapi setelah pembebasan kami segera kembali bekerja di ladang kami,” katanya. “Mereka bersama-sama ketika mereka menemukan bahan peledak. Itu mungkin granat 40 mm atau munisi tandan… Keduanya mati.”

Untuk mengurangi risiko tragedi lebih lanjut, MAG memposting iklan di media sosial, mengundang penduduk desa untuk mengikuti sesi pendidikan di mana peserta belajar tentang risiko UXO, bermain game, dan menyanyikan nomor hotline.

Seorang ahli bersiap untuk menghancurkan munisi tandan dan granat yang ditemukan di desa Vietnam.  Dia berjongkok di dekat dinding dan memakai kacamata pelindung.
Ngo Van Linh, pemimpin tim MAG, bersiap untuk menghancurkan munisi tandan dan granat di Desa Ha Tay (Chris Humphrey/Al Jazeera).

Meskipun artefak mematikan dari Perang Vietnam ini terus merenggut nyawa, organisasi yang bekerja untuk menghapus UXO dari negara tersebut menawarkan kesempatan bagi orang Vietnam tidak hanya untuk bertindak, tetapi juga untuk berdamai dengan masa lalu.

Thai Van Ninh, yang telah bekerja untuk MAG sejak 2015, kehilangan saudara laki-lakinya yang berusia 12 tahun karena bom yang tidak meledak ketika dia baru berusia enam tahun.

“Ketika saya pertama kali mulai, saya takut bekerja dengan bom karena saya kehilangan saudara laki-laki saya,” katanya. “Tapi setelah pelatihan… saya menyadari pekerjaan saya menyelamatkan banyak nyawa.”

slot online pragmatic