Atlet wanita didiagnosis menderita penyakit otak CTE dalam kasus penting | Berita Kesehatan

Atlet wanita didiagnosis menderita penyakit otak CTE dalam kasus penting |  Berita Kesehatan

Heather Anderson, seorang pesepakbola Australian Rules, didiagnosis secara anumerta dengan penyakit degeneratif.

Peneliti Australia telah mendiagnosis apa yang diyakini sebagai atlet wanita profesional pertama dengan penyakit otak degeneratif ensefalopati traumatis kronis (CTE) dalam apa yang telah digambarkan sebagai diagnosis tengara yang harus menjadi “panggilan bangun” untuk olahraga wanita.

Para ilmuwan di pusat penelitian Australian Sports Brain Bank yang berbasis di Sydney mengatakan pada hari Senin bahwa mereka telah mengidentifikasi CTE tingkat rendah di otak mantan pemain sepak bola profesional Australian Rules Heather Anderson, yang meninggal pada November 2022 dalam usia 28 tahun.

Penyebab kematian tunduk pada pemeriksaan koroner, tetapi diduga bunuh diri.

CTE disebabkan oleh gegar otak berulang yang dapat menyebabkan degenerasi jaringan otak dan penumpukan protein yang tidak biasa yang disebut tau. Ini dapat menyebabkan gejala seperti kehilangan ingatan, kebingungan, masalah kontrol impuls, agresi, depresi, gangguan penilaian dan perilaku bunuh diri.

Penyakit otak paling umum terjadi pada olahraga kontak tinggi seperti seni bela diri campuran (MMA), tinju, rugby, sepak bola Amerika, dan sepak bola aturan Australia. A penelitian baru-baru ini dilakukan di Amerika Serikat yang mengamati otak 631 mantan pemain sepak bola Amerika menemukan bahwa 71 persen menderita CTE.

Stevie-Lee Thompson dari Adelaide Crows menjadi emosional saat mengheningkan cipta untuk mantan rekan setimnya Anderson (File: Dylan Burns/AFL Photos via Getty Images)

‘Panggilan bangun’

Hanya sejumlah kecil wanita di seluruh dunia telah didiagnosis menderita CTE, yang disebabkan oleh benturan berulang di kepala, dan direktur ASBB Michael Buckland mengatakan tidak satupun dari mereka adalah atlet.

Chris Nowinski, kepala eksekutif Concussion Legacy Foundation yang berbasis di AS, mengatakan diagnosis “penting” Anderson harus menjadi “panggilan untuk membangunkan olahraga wanita”.

“Kita dapat mencegah CTE dengan mencegah dampak berulang pada kepala, dan kita perlu memulai dialog dengan para pemimpin olahraga wanita hari ini sehingga kita dapat menyelamatkan generasi atlet wanita masa depan dari penderitaan,” katanya.

Buckland mengatakan dia yakin Anderson menderita penyakit yang melemahkan itu.

“Ada beberapa lesi CTE serta kelainan hampir di semua tempat yang saya lihat di korteksnya. Itu tidak dapat dibedakan dari lusinan kasus laki-laki yang pernah saya lihat,” kata Buckland.

“Saya ingin berterima kasih kepada keluarga Anderson atas sumbangan otak Heather yang murah hati dan berharap lebih banyak keluarga mengikuti jejak mereka sehingga kami dapat memajukan ilmu pengetahuan untuk membantu atlet masa depan.”

Anderson, mantan petugas medis Angkatan Darat, bermain olahraga kontak sejak usia lima tahun.

Dia pensiun pada 2017 setelah memenangkan premiership bersama Adelaide Crows dalam kompetisi Liga Sepak Bola Wanita Australia.

Karier olahraganya yang dilanda cedera termasuk setidaknya satu gegar otak yang dikonfirmasi, mendorongnya untuk bermain dengan helm pelindung.

Nowinski mengatakan penelitian menunjukkan wanita memiliki kerentanan yang sama atau lebih besar terhadap gegar otak dalam olahraga kontak, tetapi masih belum jelas apakah mereka berisiko lebih besar terkena CTE.

Para peneliti mengharapkan lebih banyak atlet wanita yang didiagnosis dengan CTE karena partisipasi mereka dalam olahraga kontak meningkat.

slot online gratis