Saat Kanada terhuyung-huyung dari kebakaran, First Nations berharap untuk peran yang lebih besar | Berita Hukum Adat

Saat Kanada terhuyung-huyung dari kebakaran, First Nations berharap untuk peran yang lebih besar |  Berita Hukum Adat

Dengan Kanada dalam pergolakan musim kebakaran awal yang memecahkan rekor, komunitas adat negara itu, yang meliputi Bangsa Pertama, Metis dan Inuit, mengatakan sudah waktunya bagi mereka untuk memainkan peran yang lebih menonjol dalam membentuk pendekatan negara untuk perolehan api. dan pengelolaan hutan.

“Para pemukim membawa visi menghilangkan api dari lanskap ke Kanada. Tetapi ketika Anda memadamkan api, bentang alam ini menjadi terlalu lebat,” kata Amy Cardinal Christianson, spesialis kebakaran pribumi di Parks Canada dari wilayah Perjanjian 8 Metis di Alberta, kepada Al Jazeera dalam panggilan telepon baru-baru ini.

“Masyarakat adat telah dikeluarkan dari diskusi tentang manajemen kebakaran. Kami ingin dapat mengelola tanah dan menggunakan api di wilayah kami.”

Namun, mereka yang mencoba melakukannya mengaku menghadapi banyak kendala, mulai dari ketidakpedulian hingga kesulitan mendapatkan dana dan peralatan. Akses ke bantuan dari otoritas federal dan provinsi juga dapat berbeda di setiap wilayah, menciptakan sistem tambal sulam di mana masyarakat adat kadang-kadang gagal.

Tetapi ketika Kanada berjuang untuk menahan kebakaran hutan yang meningkat dalam ukuran dan intensitas karena perubahan iklim, Kardinal Christianson mengatakan pemberdayaan masyarakat adat adalah suatu keharusan.

“Kanada telah menghadapi beberapa musim kebakaran yang buruk, sehingga publik mencari solusi baru,” katanya, menunjuk pada opsi seperti pembakaran budaya, praktik adat menggunakan api terkendali untuk mengurangi rabuk dan menciptakan ekosistem yang lebih sehat .

“Tetapi jika kita, sebagai masyarakat, telah memutuskan bahwa kita ingin api kembali ke tanah, masuk akal, dan ini masalah keadilan, bagi masyarakat adat untuk memimpin proses itu.”

Musim kebakaran yang ‘belum pernah terjadi sebelumnya’

Selama beberapa minggu terakhir, kebakaran Kanada telah menarik perhatian dunia ketika awan asap dan abu menyelimuti kota-kota di seluruh Amerika Utara, menempatkan lebih dari 100 juta orang di bawah peringatan kualitas udara.

Dengan bulan-bulan musim panas terpanas yang akan datang, ratusan api terus berkobar, dari British Columbia di barat hingga Quebec dan Nova Scotia di timur. Hampir 8,5 juta hektar (21 juta hektar) tanah telah hangus sejauh ini.

“Kebakaran di Kanada benar-benar belum pernah terjadi sebelumnya,” kata Kepala Ken McMullen, presiden Asosiasi Kepala Pemadam Kebakaran Kanada (CAFC), kepada Al Jazeera. “Kami memiliki kebakaran di seluruh negeri, dan mereka mulai begitu awal.”

McMullen mengatakan kebakaran hutan membakar sekitar 180.000 hektar (445.000 hektar) tanah di Alberta tahun lalu. Namun tahun ini dia mengatakan lebih dari 2 juta hektar (4,9 juta hektar) telah terbakar di provinsi ini saja.

Menurut Canadian Interagency Forest Fire Center (CIFFC), kebakaran di seluruh negeri sejauh ini telah terjadi hampir 1.600 persen dari rata-rata tahunan.

“Ada banyak variabel,” kata McMullen. “Tapi saya tidak berlebihan untuk mengatakan bahwa orang-orang akan menangani beberapa kebakaran ini selama berbulan-bulan, mungkin sampai turun salju di bulan Oktober atau November.”

‘Kebenaran yang Indah’

Pakar adat dan petugas pemadam kebakaran mengatakan kebakaran saat ini telah menggarisbawahi kegagalan kebijakan pemadaman kebakaran dan pendekatan lain yang memandang api sebagai kekuatan permusuhan terhadap pengelolaan lanskap.

Mereka menambahkan bahwa ini adalah pandangan yang berakar pada pemikiran kolonial, yang memahami penaklukan alam sebagai pendahulu kemajuan manusia.

Sebaliknya, mereka mengatakan bahwa kearifan lokal mengajarkan bahwa api adalah bagian yang penting dan sehat untuk menjaga keseimbangan bentang alam. Misalnya, pembakaran terkendali dapat digunakan sebagai alat untuk merangsang keanekaragaman hayati dan menipiskan area yang ditumbuhi tanaman berlebihan yang dapat memicu kebakaran yang lebih besar.

Kardinal Christianson mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kebijakan pemadaman kebakaran total pertama di Kanada diperkenalkan pada tahun 1610, di Newfoundland saat ini. Sejak itu, jelasnya, perspektif masyarakat adat tentang api telah dikecilkan, jika tidak dihilangkan.

Karena kebakaran hutan menjadi masalah yang terus-menerus, memperkenalkan kembali api ke lanskap Kanada melalui praktik seperti pembakaran yang ditentukan dan pembakaran budaya telah mendapat perhatian yang meningkat.

Tetapi Cliff Buettner – direktur Dinas Kehutanan dan Perlindungan Darurat di Dewan Agung Pangeran Albert, yang mewakili 12 pemerintah suku di Saskatchewan – mengatakan kepada Al Jazeera bahwa First Nations masih menghadapi rintangan birokrasi terkait pembakaran budaya.

“Kami ingin bisa mengurus halaman belakang kami sendiri,” kata Buettner. “Tapi pertanggungjawaban dan biaya adalah rintangan besar.”

Ruang yang dikenal sebagai tanah Crown, yang dimiliki oleh otoritas federal atau provinsi tetapi ditentang oleh beberapa komunitas First Nations, juga memiliki larangan praktik pembakaran.

“Sampai hari ini, masyarakat adat belum menyetujui pengaturan yang menempatkan tanah ini di bawah kendali otoritas federal dan provinsi,” kata Buettner. Dia menambahkan bahwa beberapa tanah mahkota ditetapkan untuk Bangsa Pertama di bawah perjanjian yang tidak pernah diberlakukan atau langsung dilanggar.

Dane de Souza, seorang warga Metis Nation dan mantan petugas pemadam kebakaran hutan yang berspesialisasi dalam manajemen kebakaran adat, melihat hubungan antara kebakaran saat ini dan pembatasan praktik adat.

“Masyarakat adat telah mengelola kebakaran selama ribuan tahun,” kata de Souza kepada Al Jazeera dalam panggilan telepon baru-baru ini. “Membakar lahan adalah hal yang sangat manusiawi untuk dilakukan. Tapi kami telah mengganti api pilihan dengan api kebetulan.”

Dia mengatakan ada “kebenaran yang indah” dalam pendekatan masyarakat adat terhadap api, yang menjadi semakin penting ketika negara-negara bergulat dengan perubahan iklim.

“Ketika kita berbicara tentang ketahanan dan keberlanjutan iklim, itu adalah kearifan lokal,” katanya. “Apa itu pribumi? Ini adalah hubungan dengan negara.”

Sebuah foto oleh mantan petugas pemadam kebakaran dan spesialis kebakaran adat Dane de Souza menunjukkan dinding api oranye yang memakan sekelompok pohon selama kebakaran Chuckegg 2019 di luar pemukiman Paddle Prairie Metis (Al Jazeera via Dane de Souza)

Jatuh melalui celah-celah

Pendukung masyarakat adat menunjukkan ironi pahit: Sementara penindasan terhadap praktik masyarakat adat membantu menciptakan kondisi kebakaran saat ini, komunitas First Nations dan Metis sekarang menghadapi risiko secara tidak proporsional.

Menurut s kertas 2022 berjudul “Hak untuk membakar” yang diterbitkan dalam jurnal akademik Facets, masyarakat adat berjuang dengan “kerentanan unik terhadap kebakaran hutan besar dan berintensitas tinggi karena mereka terutama terletak di daerah hutan terpencil dan kekurangan dukungan keuangan di tingkat federal dan provinsi untuk mitigasi kebakaran hutan. risiko”.

Menurut agen federal Indigenous Services Canada (ISC), masyarakat adat lebih dari 10 Kali lebih mungkin mati dalam kebakaran daripada orang non-pribumi. Pada 29 Juni, ISC mengatakan kebakaran hutan saat ini memengaruhi 10 Bangsa Pertama di seluruh negeri, dengan 3.752 penduduk asli dievakuasi.

“Secara historis, pemadaman kebakaran Pribumi telah gagal,” kata Blaine Wiggins, direktur senior National Indigenous Fire Safety Council (NIFSC), sebuah organisasi yang dibentuk untuk membantu mempromosikan kerja sama antara badan-badan Pribumi.

“Bangsa Pertama berada pada kerugian ekonomi yang berbeda ketika harus mempersiapkan insiden skala besar.”

Dia mencatat bahwa, di provinsi British Columbia, hanya segelintir layanan pemadam kebakaran pribumi yang memiliki layanan darurat.

ISC mengatakan bahwa itu menetapkan hampir $40 juta untuk membantu memperkuat kemampuan pemadam kebakaran masyarakat adat melalui pelatihan dan penyediaan peralatan selama periode lima tahun. Ini juga memiliki program yang memungkinkan First Nations untuk mengganti biaya tanggap bencana dan pemulihan.

Tetapi ambiguitas dalam yurisdiksi otoritas federal, provinsi dan suku berarti bahwa beberapa komunitas adat dibiarkan sangat rentan, tanpa perlindungan yang sama yang diberikan kepada komunitas lain.

Wiggins menunjukkan bahwa peraturan federal untuk perlindungan kebakaran rumah tidak berlaku untuk Bangsa Pertama, meninggalkan banyak komunitas di zona abu-abu peraturan. Ini bisa sangat berbahaya jika disertai dengan kualitas perumahan yang buruk. Sebuah laporan oleh Kepala Koroner Ontario menemukan bahwa anak-anak Pribumi berada di provinsi tersebut 86 kali lebih mungkin mati dalam kebakaran daripada anak-anak non-pribumi.

“Tidak ada pendekatan yang konsisten di seluruh negeri,” kata Wiggins. “Jadi ada perbedaan dari daerah ke daerah.”

De Souza juga mencatat bahwa sementara dana federal tersedia untuk beberapa Bangsa Pertama untuk dibelanjakan pada kesiapsiagaan manajemen darurat, mereka yang tidak tinggal di sistem reservasi, termasuk banyak di Negara Metisnya, tidak memenuhi syarat.

“Kami menerima dana nol dolar,” katanya. “Saat chip turun, sebagian dari kita adalah warga negara, dan sebagian dari kita masih kelas dua.”

Namun saat Kanada mencari solusi untuk kebakaran bersejarahnya, para advokat bertekad bahwa pemerintah harus lebih dari sekadar mengadopsi beberapa praktik kebakaran asli.

“Kami tidak ingin lembaga mengadaptasi dan menerapkan pengetahuan adat,” kata Kardinal Christianson, “tanpa benar-benar memberdayakan masyarakat adat dan memberi mereka pengawasan yang lebih besar atas tanah”.

judi bola terpercaya