‘Bencana’: Kapal selam Titanic yang hilang kemungkinan meledak, menewaskan awak kapal | Berita Sains dan Teknologi

‘Bencana’: Kapal selam Titanic yang hilang kemungkinan meledak, menewaskan awak kapal |  Berita Sains dan Teknologi

Kapal selam Titan yang telah hilang di Samudra Atlantik selama berhari-hari dengan lima orang di dalamnya telah mengalami “kehilangan bencana” yang konsisten dengan ledakan kapal tersebut, kata Penjaga Pantai AS.

Laksamana Muda AS John Mauger mengatakan Kamis bahwa kendaraan bawah air (ROV) yang dioperasikan dari jarak jauh menemukan puing-puing dari haluan Titanic, bangkai kapal berusia seabad yang menjadi tujuan ekspedisi.

“Puing-puing itu konsisten dengan ledakan kapal yang dahsyat,” kata Mauger kepada wartawan.

Kapal selam itu, yang hilang di lepas pantai timur Kanada sejak Minggu, memicu pencarian besar-besaran yang mencakup ribuan kilometer melintasi Atlantik Utara, menarik lembaga AS dan Kanada serta bantuan internasional lainnya.

OceanGate, perusahaan pemilik kapal tersebut, mengumumkan pada hari Kamis bahwa lima awak kapal – empat turis dan CEO perusahaan, yang mengemudikan kapal selam – diyakini tewas.

“Kami sekarang percaya bahwa CEO kami Stockton Rush, Shahzada Dawood dan putranya Suleman Dawood, Hamish Harding, dan Paul-Henri Nargeolet sayangnya hilang,” kata perusahaan itu dalam sebuah pernyataan.

Dawood adalah seorang pengusaha Pakistan-Inggris; putranya berusia 19 tahun. Harding adalah miliarder Inggris dan Gargeolet adalah penjelajah Prancis berusia 77 tahun.

ÔÇťOrang-orang ini adalah penjelajah sejati yang memiliki semangat petualangan yang berbeda, dan hasrat mendalam untuk menjelajahi dan melindungi lautan dunia. Hati kami tertuju pada lima jiwa ini dan setiap anggota keluarga mereka selama masa tragis ini,” kata OceanGate, Kamis.

Mauger mengatakan selama konferensi pers hari Kamis bahwa ROV pertama kali menemukan kerucut ekor kapal selam sekitar 500 meter (1.600 kaki) dari haluan Titanic dan kemudian menemukan lima potongan besar yang konsisten dengan “kehilangan tekanan yang sangat besar” di kapal.

“Setelah penetapan ini, kami segera memberi tahu keluarga,” kata Mauger.

“Saya menyampaikan belasungkawa yang sedalam-dalamnya kepada keluarga. Saya hanya bisa membayangkan bagaimana rasanya bagi mereka. Dan saya berharap penemuan ini memberikan kenyamanan selama masa sulit ini.”

Mauger mengatakan suara bawah laut yang terdeteksi awal pekan ini, yang memberikan secercah harapan saat kru berlomba untuk menemukan penumpang yang hilang, tidak terkait dengan kapal tersebut.

Dia mengatakan ledakan Titan akan menghasilkan “suara broadband yang signifikan” yang ditangkap oleh pelampung surya yang digunakan oleh tim pencari.

The Wall Street Journal dan The Associated Press sejak mengutip pejabat Angkatan Laut AS yang tidak disebutkan namanya yang mengatakan bahwa peralatan pemantauan suara bawah air badan tersebut memang mendeteksi “anomali” tak lama setelah Titan menghilang pada hari Minggu. Mereka menunjukkan bahwa itu mungkin terkait dengan ledakan.

Pencarian selama berhari-hari untuk kapal selam menarik perhatian global dan menarik kontras antara upaya yang dilakukan untuk menyelamatkan lima orang di dalamnya dan apa yang digambarkan oleh para pendukung sebagai ketidakpedulian global terhadap pengungsi yang baru-baru ini terdampar di Mediterania.

Biaya ekspedisi OceanGate $250.000 per orang. Perjalanannya dimulai di St John’s, Newfoundland, di pantai timur Kanada, sebelum menuju ke lokasi bangkai kapal Titanic ratusan kilometer ke arah tenggara, menurut situs web perusahaan tersebut.

Dik Barton, seorang penjelajah Titanic veteran, mengatakan kepada Al Jazeera pada Kamis pagi bahwa ekspedisi laut dalam adalah operasi yang berbahaya. “Ini tempat yang berbahaya untuk dikunjungi – berbahaya, tidak ramah, bermusuhan,” kata Barton. “Dan keadaan di mana kapal ini menghilang sangatlah aneh.”

Berbicara sebelum perusahaan mengeluarkan pernyataan yang mengkonfirmasi kematian tersebut, Barton mengatakan akan “penting” untuk menemukan kapal tersebut dan menyelidiki apa yang terjadi.

“Akan ada penyelidikan besar-besaran, dan saya yakin undang-undang dan peraturan (akan) lebih ketat dan diteliti,” katanya.

ROV
ROV digunakan untuk mencari sub (Olivier Dugornay/Ifremer/CCBY/Handout via Reuters)

Mauger, dari Penjaga Pantai A.S., mengakui bahwa pertanyaan berputar-putar tentang bagaimana insiden seperti ini bisa terjadi.

“Ini adalah sesuatu yang terjadi di bagian laut yang terpencil dengan orang-orang dari berbagai negara di seluruh dunia,” katanya. “Jadi ini kasus yang rumit untuk diselesaikan, tapi saya yakin pertanyaan itu akan mulai terjawab.”

Menteri Luar Negeri Inggris James Cerdik menggambarkan kematian awak kapal selam sebagai “tragis”, mencatat bahwa tiga orang di dalamnya berasal dari Inggris.

“Pemerintah Inggris sangat mendukung keluarga yang terkena dampak dan menyampaikan belasungkawa kami yang terdalam,” tulis Cleverly di Twitter.

Keluarga dari dua orang tersebut, Shahzada Dawood dan putranya Suleman, memiliki a penyataan Kamis berterima kasih kepada para pencari atas upaya mereka.

“Kami dengan tulus berterima kasih kepada semua orang yang terlibat dalam operasi penyelamatan,” katanya. “Upaya tak kenal lelah mereka telah menjadi sumber kekuatan bagi kami selama ini.”

situs judi bola