Kemarahan sebagai kejahatan kekerasan melonjak di komunitas Palestina Israel | Berita konflik Israel-Palestina

Kemarahan sebagai kejahatan kekerasan melonjak di komunitas Palestina Israel |  Berita konflik Israel-Palestina

Sara Al’Atowna tidak akan berhenti mencari keadilan untuk putranya Mahmoud, yang dibunuh lebih dari tiga tahun lalu di luar rumah mereka di lingkungan Jawarish di al-Ramla.

“Jika anak laki-laki Yahudi yang dibunuh, bukan Mahmoud, itu akan diselesaikan dalam empat jam,” katanya. “Kasusnya hilang, ada di rak.”

Seperti halnya banyak kasus kejahatan kekerasan dalam komunitas Arab Palestina yang tinggal di dalam perbatasan Israel tahun 1948 — populasi yang beragam yang mencakup mereka yang tinggal di kota, daerah perkotaan, dan “kota campuran” orang Israel dan Palestina seperti al-Ramla — klaim Al ‘Atowna untuk mengetahui identitas tersangka pembunuh, tetapi polisi mengatakan mereka kekurangan cukup bukti untuk mengajukan tuntutan.

Mahmoud, anak bungsu dari empat bersaudara Al’Atowna, berusia 16 tahun saat ditembak mati pada 4 Januari 2020. Seorang ibu tunggal, Al’Atowna mengatakan dia masih menemukan kekuatan untuk “melawan kasusnya karena pembunuhnya belum tertangkap. “.

Dia tidak ada di rumah pada saat penembakan dan ingat melihat tubuh putranya di rumah sakit, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa itu membuatnya “mati” dan seluruh keluarganya “hancur”.

Al’Atowna adalah bagian dari kelompok yang terdiri dari 36 ibu Palestina – yang menyebut diri mereka Ibu untuk Kehidupan – yang mengadakan protes mingguan di berbagai bagian negara untuk menuntut keadilan atas pembunuhan yang belum terpecahkan.

Mereka mulai berorganisasi sekitar dua tahun lalu ketika aktivis Fida Shahada dan Maisam Jaljuli bergabung dengan sekelompok ibu yang berduka untuk “mengubah rasa sakit mereka menjadi harapan” dan kekuatan kolektif, kata Shahada.

Seorang anak laki-laki memegang plakat saat dia mengambil bagian dalam protes terhadap apa yang diklaim orang Arab Israel sebagai kelambanan polisi Israel terhadap kejahatan kekerasan di desa mereka, di Majd al-Krum, Israel utara (File: Ammar Awad / Reuters)

Kelompok ini pertama kali mendapat perhatian pada Agustus 2020 untuk pawai mereka dari Haifa ke Yerusalem yang mengarah ke pertemuan pribadi dengan Presiden Israel saat itu Reuven Rivlin.

Dalam tiga minggu terakhir, aksi unjuk rasa mereka semakin mendesak dengan laporan penembakan hampir setiap hari.

‘Setiap batas telah dilanggar’

Masalah kejahatan kekerasan di wilayah Palestina di dalam Israel sudah lama terjadi, tetapi para ahli menggambarkan keadaan darurat yang sedang berlangsung sejak pemerintahan sayap kanan Perdana Menteri Benjamin Netanyahu mulai membongkar langkah-langkah positif seperti pilot “Stopping the Bleeding”. program. ”, yang bertujuan untuk mengurangi kejahatan di tujuh kota Palestina.

Abraham Initiatives, sebuah organisasi nirlaba di Lod yang melacak serangan tersebut, melaporkan bahwa setidaknya 106 warga Palestina telah tewas dalam kekerasan sejak awal tahun 2023, menurut catatan polisi dan berita. Ini lebih dari dua kali lipat jumlah pada titik ini tahun lalu, yaitu 44. Hanya sekitar 12 persen dari kasus seperti itu yang diselesaikan.

Yoni Arie, seorang peneliti di Abraham Initiatives, mengatakan “kita bisa melihat tindakan pemerintah dan juga polisi” sebagai penjelasan bagaimana angka tersebut merupakan hasil dari kegagalan pemerintah, dan bukan karena variasi statistik.

Keadaan darurat tidak hanya tingginya angka kejahatan kekerasan, tetapi juga tumbuhnya persepsi bahwa “setiap batas telah dilanggar”, tambahnya.

Para penjahat terorganisir yang bertanggung jawab atas sebagian besar kekerasan “dulu tidak menyakiti perempuan dan anak-anak… (atau) menembak pada kesempatan tertentu karena Anda tidak akan melakukannya, tetapi sekarang mereka melakukannya begitu saja”, kata Arie.

gelombang kejahatan Israel
Demonstran memegang poster dan meneriakkan slogan selama demonstrasi menentang kekerasan di kota Kokhav Ya’ir di Israel tengah. Warga Arab Israel berusaha untuk meningkatkan kesadaran tentang meningkatnya tingkat kejahatan kekerasan di komunitas mereka di bawah tagar ‘Arab Lives Matter’. Tanda ini berbunyi: ‘Darah’ (File: Sebastian Scheiner/AP)

Penurunan pesat dalam keamanan publik dimulai dengan pergeseran dari upaya pemerintah terkoordinasi yang dipimpin oleh mantan wakil menteri keamanan dalam negeri, Yoav Segalovich, ke keadaan kacau sejak Netanyahu menyerahkan portofolio keamanan nasional kepada Itamar Ben-Gvir dari sayap kanan. Pesta Kekuatan Yahudi di akhir tahun 2022.

Segalovich, kepala politisi Israel yang bertanggung jawab atas kejahatan di masyarakat Palestina dari Oktober 2021 hingga Desember 2022, memiliki pengalaman puluhan tahun dalam penegakan hukum dan mampu membangun kepercayaan dengan mitra Palestina-Israelnya.

Arie mengatakan pendekatan Segalovich mengarah pada koordinasi antara berbagai kementerian, polisi, walikota, dan kepala daerah di komunitas Palestina.

“Kami sebenarnya bisa melihat sedikit penurunan jumlah korban dan orang-orang juga mengatakan ada lebih sedikit penembakan di malam hari.”

Sejak Ben-Gvir mengambil alih, Arie berkata “Anda dapat melihat dengan jelas bahwa mereka tidak terlalu peduli”.

Mudar Younis, ketua Komite Nasional Kepala Otoritas Lokal Arab di Israel – kelompok payung walikota kota Palestina – bekerja dengan Segalovich. Dia mengatakan Ben-Gvir memikul tanggung jawab atas gelombang kejahatan yang meningkat.

“Ben-Gvir memasuki gambar seolah-olah dia mengendalikan segalanya, tetapi tidak ada yang terkendali.”

Pada bulan Maret, Ben-Gvir mengumumkan bahwa “Stopping the Bleeding” akan dihentikan. Program yang dimulai pada tahun 2022 ini akan berakhir pada akhir tahun.

Banyak proposal Ben-Gvir lainnya dilihat oleh aktivis seperti Shahada sebagai perwakilan dari pemerintah yang “tidak menyelesaikan masalah tetapi merupakan bagian dari masalah”, katanya, berbicara tentang gagasan kontroversialnya tentang penjaga nasional sebagai sebuah upaya untuk menciptakan milisi pribadi, bukan untuk memerangi kejahatan.

Dan sementara Ben-Gvir telah mengkritik taktik “penahanan administratif” selama bertahun-tahun, dia sekarang menganjurkan kekuasaan untuk menahan warga Palestina yang dituduh melakukan kejahatan tanpa tuduhan resmi.

gelombang kejahatan Israel
Para pelayat membawa peti mati dua dari lima warga Palestina Israel yang tewas ketika seorang pria bersenjata melepaskan tembakan ke tempat pencucian mobil di Yafa an-Naseriyye, dekat Nazareth, Israel, pada 8 Juni 2023 (Mahmoud Illean/AP Photo)

Kekuatan ini, kata Shahada, akan “memberi wewenang kepadanya untuk menggunakan langkah-langkah anti-demokrasi yang membatasi kebebasan dasar warga negara”.

Menurut Younis, setelah serangkaian penembakan yang mengejutkan negara baru-baru ini, Netanyahu “memahami bahwa bencana nyata sedang terjadi dan tidak ada pilihan lain selain terlibat”.

Pada 18 Juni, Kabinet menyetujui pembentukan komite pemerintah baru, yang telah dikritik karena hanya memasukkan dua warga Palestina dan 18 anggota Yahudi. Di antara mereka adalah Ben-Gvir dan Bezalel Smotrich, menteri keuangan pro-pemukim. Pertemuan pertama komite ditunda setelah pasukan Israel menggerebek Tepi Barat yang diduduki. Masih harus dijadwalkan ulang.

Tidak ada banyak harapan pada pemerintahan atau komite yang dipimpin oleh Netanyahu saat ini. Tapi Shahada berkata, “Kami tahu sulit untuk menyemangati orang, tapi kami percaya bahwa perubahan akan terjadi … kami ingin anggota komunitas kami turun ke jalan.”

Younis bertekad untuk memenuhi janji pemerintah, dengan mengatakan: “Saya melihat kewajiban negara dan tanggung jawab pemerintah – mereka harus melakukan apa yang dibebankan kepada mereka.”

Adapun Al’Atowna, dia berkata: “Saya masih bermimpi bahwa siapa pun yang membunuh anak saya masuk penjara. Dia adalah orang yang baik, orang yang jujur. Saya ingin melindungi orang-orang dalam ingatannya.”

kejahatan Israel
Warga Arab Israel mengambil bagian dalam protes terhadap gelombang kekerasan di komunitas mereka, di mana mereka mengatakan polisi telah menutup mata terhadap kejahatan, di kota utara Umm al-Fahm, Israel (File: Ammar Awad / Reuters)

taruhan bola