Berlusconi Italia, ‘ksatria’ yang dikenal karena skandal, meninggal pada usia 86 tahun | Berita Obituari

Berlusconi Italia, ‘ksatria’ yang dikenal karena skandal, meninggal pada usia 86 tahun |  Berita Obituari

Silvio Berlusconi, taipan yang menjadi politisi dan mantan perdana menteri Italia, meninggal dunia dalam usia 86 tahun di Milan.

Pemimpin sayap kanan, lahir di Milan pada 29 September 1936, dikenal luas karena skandal keuangan dan seksnya, tetapi juga mengubah politik Italia. Dominasi bidang elektoralnya memengaruhi pandangan generasi Italia.

Sering dibandingkan dengan mantan Presiden AS Donald Trump, Berlusconi membuat kekayaan pertamanya di bidang real estat dan konstruksi, kemudian perlahan berkembang, khususnya ke dunia media massa.

Antara akhir 1970-an dan 1980-an, dia membangun kerajaan media. Itu termasuk penerbit dan jaringan TV kabel populer, Mediaset, yang diakui sebagai pesaing terbesar televisi milik negara Italia.

Pada tahun 1986, ia membeli tim sepak bola AC Milan yang populer dan menyelamatkannya dari kebangkrutan.

Namun, baru pada tahun 1994 “Ksatria” – julukan populer Berlusconi – memasuki ranah politik Italia.

Dengan pembentukan partai sayap kanan baru, Forza Italia (Go Italy), era baru politik Italia dimulai, dan Berlusconi mengamankan pemilihan pertamanya sebagai perdana menteri pada tahun yang sama.

“Dia menjadi simbol fase sejarah baru Italia, di mana politik tidak lagi dibentuk oleh partai, tetapi oleh satu karakter yang kuat,” kata Giovanni Orsina, direktur Sekolah Pemerintahan Luiss di Roma.

“Berlusconi adalah produk zaman keemasan TV komersial Italia.”

Pemimpin liga Matteo Salvini, pemimpin Forza Italia Silvio Berlusconi dan saudara-saudara dari pemimpin Italia Giorgia Meloni berbicara pada kampanye pemilihan penutupan koalisi kanan-tengah (File: Yara Nardi / Reuters)

Meskipun masa jabatan pertama Berlusconi hanya berlangsung setahun, karena ia dituduh melakukan penipuan dan dikritik karena kontrolnya atas media Italia, ia mempertahankan kekuasaan politiknya.

Janji pertumbuhan ekonominya menarik pemilih baru, membuatnya memenangkan pemilihan ulang pada tahun 2001 dan 2008.

Dia tetap berkuasa sampai akhir 2011, ketika dia mengundurkan diri setelah kehilangan kepercayaan parlemen menyusul skandal seks yang dipublikasikan.

Setelah terjun ke dunia politik, Berlusconi menjadi sasaran rutin tabloid-tabloid Italia, yang melaporkan lebih dari 20 persidangan atas penyalahgunaan kekuasaan, penipuan keuangan, dan desas-desus tentang pesta-pesta tak bermoral di vila pribadinya di luar Milan.

Kasus yang paling banyak diikuti terjadi pada Februari 2011, ketika dia dituduh meminta seks dari pekerja seks Mesir berusia 17 tahun.

Dia dikritik habis-habisan karena mendukung undang-undang yang memungkinkan politisi lolos dari audiensi saat menjabat.

Episode tersebut merusak popularitas Berlusconi, dan dia kemudian digantikan oleh serangkaian pemerintahan teknokratis sementara.

INTERAKTIF_Silvio Berlusconi_OBIT
(Al Jazeera)

‘Politisi sebagai badut’

“Ada banyak kekhawatiran tentang liputan media asing yang menggambarkan politisi kita sebagai badut. Tapi sebenarnya kami membuat skenario ini sendiri,” kata Orsina.

“Media asing mendasarkan laporan mereka pada liputan kami sendiri, yang berfokus pada aspek sepele dan mengabaikan kompleksitas politik yang sebenarnya.”

Menurut Francesco Galietti, seorang analis politik Italia, Berlusconi juga harus dikenang karena kemampuannya mengelola hubungan yang sulit, terutama di awal tahun 2000-an.

“Dia adalah satu-satunya pemimpin dalam beberapa tahun terakhir yang memahami peran potensial Italia dalam skenario internasional. Ia mampu mempertemukan para pemimpin seperti (Presiden Rusia Vladimir) Putin, (Recep Tayyip Turki) Erdogan dan (Presiden AS George) Bush pada kesempatan-kesempatan tertentu. Tidak ada pemimpin Italia lain setelah dia yang bisa menangani tingkat keterlibatan internasional seperti itu,” kata Galietti kepada Al Jazeera.

Namun dia gagal mencapai kesepakatan pada 2011 dengan mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy dan Kanselir Jerman saat itu Angela Merkel, yang mendorong Italia untuk melakukan restrukturisasi pasar secara cepat karena utang Italia dan krisis euro meningkat.

Popularitasnya mencapai titik terendah sepanjang masa dan periode ini menandai berakhirnya mandat terakhir Berlusconi.

“Sejak itu, banyak pemimpin partai Italia mencoba meniru pengaruh Berlusconi, tetapi tidak ada yang berhasil sejauh itu,” jelas Galietti.

“Semua orang ingin mewarisi warisannya, tapi tidak ada yang tahu caranya, terutama di luar politik dalam negeri.”

Perdana Menteri Italia Silvio Berlusconi mengenakan headphone untuk mempersiapkan sesi pertama KTT SSCE yang diadakan di Pusat Konvensi Budapest, yang dihadiri oleh 53 negara, 5 Desember 1994. (AP Photo/Rudi Blaha)
Berlusconi memakai headphone untuk mempersiapkan sesi pertama KTT CSCE yang diadakan di Budapest pada 5 Desember 1994 (File: Rudi Blaha/AP Photo)

Bahkan saat dia tidak menjabat, Berlusconi mendominasi berita utama.

Pada bulan Desember 2012, pengumumannya tentang kembalinya politik secara resmi berkontribusi pada runtuhnya pemerintahan teknokratis Mario Monti.

Meskipun Pengadilan Hak Asasi Manusia Eropa melarang Berlusconi dari jabatan politik pada tahun 2013, dia berhasil membatalkan keputusan tersebut.

Selama pemilihan daerah Sisilia 2017, dia mendukung koalisi sayap kanan pemenang yang mencakup partainya, Forza Italia, serta partai anti-imigran Lega Nord (Liga Utara) dan Saudara Italia (Fratelli d’Italia).

Kemenangan Sisilia mewakili langkah strategis untuk secara resmi memupus harapan mantan Perdana Menteri sayap kiri Matteo Renzi akan kemungkinan kembali, dan mengokohkan pengaruh sayap kanan di selatan.

Pemilihan pemerintah nasional 2018 menghasilkan kemenangan populis, di mana Movimento 5 Stelle (Gerakan Bintang Lima) dan Lega Nord membentuk koalisi dan Matteo Salvini muncul sebagai pemimpin baru sayap kanan.

Berlusconi terus mengejar tujuan politiknya dengan mempromosikan agenda pro-Uni Eropa di periode terakhirnya.

Pada 2019, di usia 83 tahun dan setelah menjalani operasi perut yang rumit, dia terpilih sebagai anggota Parlemen Eropa.

“Pemilihan Eropa mewakili fase penting bagi Forza Italia, membawa peluang baru, sementara juga mengukuhkan partai Berlusconi sebagai pilar lain dari kanan-tengah,” jelas anggota parlemen Forza Italia Alfio Papale, yang secara pribadi Berlusconi berunjuk rasa selama pemilihan daerah 2017 di Sisilia.

“Kemenangan di Sisilia memberi kesan kepada kami bahwa konservatismenya yang moderat adalah kekuatan politik yang menarik yang terus bertahan sepanjang waktu.”

Dalam beberapa tahun terakhir, saat ia berjuang untuk tetap relevan di ranah politik Italia pasca-COVID, kesehatannya mulai menurun.

Pada awal September 2020, dia tertular virus dan dirawat di rumah sakit secara teratur sejak saat itu.

Namun, dia baru-baru ini menimbulkan kontroversi lagi dengan menyatakan bahwa Ukraina bertanggung jawab atas invasi Rusia saat dia mengutuk Perdana Menteri sayap kanan Giorgia Meloni atas pertemuannya dengan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy – sebuah langkah yang dia katakan tidak akan dia ambil karena pemimpin tidak melakukannya.

Secara keseluruhan, ia akan tetap dikenang karena membentuk generasi milenial Italia.

“Selama 20 tahun kami dibesarkan dengan pemahaman politik yang secara eksklusif berkaitan dengan Berlusconi, atau anti-Berlusconi,” kata Galietti yang berusia 36 tahun.

“Sebagai anak-anak di era Berlusconi, akan terasa aneh jika tidak melihatnya lagi, meski hanya sekilas di TV. Dia mempengaruhi keberadaan kita.”

Berlusconi meninggalkan pacarnya Marta Fascina, dua mantan istrinya Carla Dall’Oglio dan Veronica Lario, tiga putri – Barbara, Marina dan Eleonora, dan dua putra – Luigi dan Pier Silvio, yang merupakan pewaris kerajaan medianya dan saat ini. wakil presiden eksekutif Mediaset TV.

Gaddafi
Pemimpin Libya Muammar Gaddafi, kiri, menghadiri pertemuan dengan Berlusconi di Villa Madama pada 10 Juni 2009, di Roma (Franco Origlia/Getty Images)

unitogel