Di India, penjual ginjal putus asa ditipu di Facebook | Bisnis dan ekonomi

Di India, penjual ginjal putus asa ditipu di Facebook |  Bisnis dan ekonomi

Suatu pagi di bulan Februari 2020, beberapa bulan setelah mengalami kecelakaan dan tidak dapat bekerja, Surya memutuskan untuk menjual salah satu ginjalnya. Ibu dari dua anak perempuan – sudah terbebani dengan pinjaman sebesar 500.000 rupee India ($6.101) – telah menjadi satu-satunya pencari nafkah sejak suaminya kehilangan pekerjaannya.

Meskipun dia tahu menjual ginjal itu ilegal di India, dia online di ponsel cerdasnya dan mengetik “ginjal” dan “jual”, dan lusinan halaman terbuka. Di halaman Facebook yang ditemukan Surya, dia menuliskan nomornya dan memposting bahwa dia perlu menjual salah satu ginjalnya.

Beberapa hari kemudian, dia menerima telepon dari seorang pria yang mengidentifikasi dirinya sebagai Dr. Sandy. Dia mengatakan kepadanya bahwa Pusat Medis Gitroh di Ghaziabad, dekat ibu kota New Delhi, tertarik untuk membeli ginjalnya seharga 10 juta rupee ($122.000). Ini cukup bagi Surya untuk melunasi hutangnya berkali-kali lipat dan membayar pengeluaran keluarganya selama bertahun-tahun.

Yang harus dia lakukan hanyalah mengisi formulir dan membayar 8.000 rupee ($97,6) untuk kartu donor, yang akan memberinya akses ke proses penjualan.

Sesaat sebelum membayar, Surya menemukan nomor tersebut Yayasan MOHAN (Multi Organ Harvesting Aid Network), organisasi nirlaba yang mempromosikan donasi organ dan mengeluarkan kartu donor bagi mereka yang ingin mendonorkan organ setelah meninggal.

“Tidak ada pembayaran untuk kartu donor,” operator saluran bantuan yayasan memberitahunya. “Saya pikir Anda (hampir) menjadi korban penipuan.”

‘Kebaikan Tertinggi dengan Kejahatan Tertinggi’

Dr Sunil Shroff, seorang ahli bedah transplantasi yang terlatih di Inggris, mendirikan MOHAN pada tahun 1997 ketika dia kembali ke India dan menemukan daftar panjang pasien yang menunggu transplantasi ginjal.

Setiap tahun, hampir satu juta orang India didiagnosis menderita penyakit ginjal kronis dan 200.000 orang mencapai gagal ginjal stadium akhir, yang menyebabkan jumlah kematian yang mengkhawatirkan.

Pada hari-hari awal MOHAN, ada 20 donasi organ setahun di Tamil Nadu, kata Dr Shroff. Saat ini ada 140 hingga 180 setahun, dan program negara telah menyebar ke wilayah lain seperti Kerala, Andhra Pradesh, Karnataka, Rajasthan, Maharashtra, dan Gujarat.

Tapi penipuan juga menyebar dengan cepat, dan Yayasan MOHAN segera mengetahui bahwa namanya digunakan oleh perantara palsu untuk menjebak calon korban. Panggilan seperti Surya datang begitu sering sehingga Dr Shroff dan timnya mulai mengumpulkannya untuk memantau situasi.

Putus asa untuk mendapatkan uang, beberapa orang menawarkan ginjal mereka untuk dijual di Facebook (Screenshot halaman Facebook oleh Eleonora Bianchi untuk Al Jazeera)

Dalam telepon yang direkam pada April 2020, seorang pria menelepon MOHAN untuk menanyakan Dr. Aryan Karan dan menjelaskan bahwa mereka memiliki kesepakatan untuk menjual ginjalnya. Begitu operator MOHAN menjelaskan kepadanya bahwa tidak ada Dr Karan, ternyata korban telah ditipu.

“Pendaftaran biayanya 7.894 (rupiah), baru kalau sudah bisa kita lanjutkan. Saya tidak punya waktu untuk disia-siakan, ”kata yang disebut Dr. Karan dalam percakapan WhatsApp yang diperoleh MOHAN Foundation.

“Pak seandainya saya menjual ginjal saya, berapa tahun saya hidup dengan satu ginjal?” tanya korban.

“Lol, kamu bisa hidup selama hidup memberimu.” jawab si penipu.

“Sebenarnya sulit mengatur Rs 7.894 sekarang, saya tidak punya uang untuk membeli makanan untuk anak-anak saya.”

“Aku tidak bisa membantumu dengan ini, lakukanlah jika kamu serius.”

Pria lain menelepon dan mengatakan dia telah membayar 9.999 rupee ($ 122) untuk “kartu donor hidup” ke Yayasan Ginjal Nasional palsu dan kehilangan kontak dengan mereka setelah menerima kartu telepon.

Dr Shroff mengamati penipuan tersebut dan menyadari masih ada celah yang harus diisi.

“Pertunjukan ini sangat baik dengan kejahatan yang luar biasa,” katanya. “Ketika seseorang tanpa sadar menyumbang kepada orang lain, itu adalah sikap yang paling mulia, tetapi ketika seseorang mengeksploitasi orang, itu adalah yang terburuk.”

Ketika Yayasan MOHAN menyarankan agar Surya mengajukan pengaduan, dia awalnya ragu, takut polisi akan menyebabkan masalahnya. Tetapi yayasan membuka jalan baginya dengan mendukung pengaduan tersebut bersama dengan banyak orang lain yang dilaporkan ke polisi Chennai.

“Saya memutuskan untuk melaporkan cerita ini untuk menyelamatkan mereka yang melakukan kesalahan ini,” kata Surya. “Kita hanya bisa melawannya jika kita mengumumkannya.”

Donasi organ dari donor yang telah meninggal dilarang di India, dan sebagian besar transplantasi berasal dari donor yang masih hidup dan antara “kerabat dekat” – orang tua, saudara kandung, pasangan – atau “kerabat tidak dekat” seperti teman atau kerabat jauh dengan ikatan kasih sayang yang terbukti. Sistem ini tampaknya diatur dengan baik, risiko perdagangan organ dan penipuan tinggi.

Jenis pasar Facebook yang berbeda

Dapat diakses oleh semua orang dan sangat dihormati di India, selama dekade terakhir Facebook telah menjadi pasar untuk membeli dan menjual segala macam barang, termasuk organ. Atau setidaknya itu menjanjikan bahwa, ketika penjual dan pembeli yang putus asa mencari harapan secara online, bahkan ketika penipu mengamuk dan mencoba menguangkan kesengsaraan mereka.

Sebelum munculnya media sosial dan akses internet yang meluas dan terjangkau, jual beli ginjal ilegal terjadi dari mulut ke mulut di jalanan.

Aturan untuk mengatur transplantasi organ terjadi beberapa tahun setelah tsunami tahun 2004 menghancurkan sebagian anak benua, termasuk negara bagian asal Surya, Tamil Nadu, menewaskan lebih dari 8.000 orang. Dengan tidak adanya pekerjaan atau rumah yang tersisa, banyak korban yang lebih miskin beralih menjual organ tubuh mereka untuk mendapatkan uang tunai yang sangat dibutuhkan. Pasar ginjal berkembang pesat sehingga salah satu distrik bernama Villivakkam dijuluki “Niervakkam”.

Tamil Nadu adalah salah satu negara bagian pertama yang memulai transplantasi mayat setelah Undang-Undang Transplantasi Organ dan Jaringan Manusia disahkan pada tahun 1994. Pada tahun 2008, ia memelopori promosi donasi organ kadaver secara nasional melalui Program Transplantasi Kadaver (CTP) – berganti nama menjadi Otoritas Transplantasi Tamil Nadu (TRANSTAN) pada tahun 2015 – yang masih merupakan prosedur operasi standar, termasuk untuk donasi hidup.

Sementara sistem telah mempersulit penjualan ginjal yang sebenarnya, penipu yang ingin menjual kepada orang-orang tidak lebih dari kartu donor palsu berkembang pesat karena akses internet yang murah dan mudah – hampir setengah dari 1,4 miliar populasi India memiliki akses online – telah membuat platform seperti Facebook tempat yang mudah untuk memasarkan apa pun.

Hal ini terbukti kembali saat pandemi COVID-19 melanda di tahun 2020. Ketika orang kehilangan pekerjaan dan pendapatan menyusut, banyak yang mencoba menjual organ mereka. Halaman dan grup Facebook bermunculan, diikuti oleh ribuan orang seperti Surya. Ada perantara palsu yang menyamar sebagai dokter dan menawarkan rumah sakit terkenal untuk membeli organ mereka – setelah calon penjual membayar jumlah awal, untuk “kartu donor” atau sebagai “biaya pendaftaran”.

Tidak jelas apakah penjualan ini benar-benar terjadi atau tidak. Tetapi yang diketahui adalah banyak orang kehilangan uang dalam prosesnya, membuat mereka semakin terlilit hutang.

‘Ginjal untuk uang’

penipuan donor ginjal
Penipu yang mencari uang cepat dari penjual yang putus asa terus melakukan tiga kali lipat di Facebook (Layar halaman Facebook oleh Eleonora Bianchi untuk Al Jazeera)

“Apakah kamu ingin menjual ginjalmu demi uang?” tanyakan nama salah satu halaman Facebook dan jangan mencoba menyembunyikan sifatnya. Di bawah gambar profil seorang ahli bedah yang tersenyum, halaman tersebut mengatakan bahwa Rumah Sakit Global Gleneagles di Chennai membutuhkan ginjal dan Dr John Simpson siap membeli ginjal Anda seharga 60 juta rupee India ($732.138).

Tetapi dokter di foto itu kebetulan adalah Dr. Paul Nassif, seorang ahli bedah plastik Amerika yang dikenal sebagai co-hosting E! seri realitas Rusak dan yang tidak ada hubungannya dengan Gleneagles. Dalam hal ini, Rumah Sakit Global Gleneagles sama sekali tidak terkait dengan halaman Facebook yang mencari penjual ginjal. Kantor Dr Nassif mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka tidak mengetahui situasi tersebut dan akan meminta Facebook untuk menghapus halaman tersebut.

“Global Kidney Company,” halaman Facebook yang mengklaim memiliki klinik di hampir setiap benua, memposting foto ahli bedah di tempat kerja dan berkomentar: “Ada yang siap?”

Lusinan jawaban tercantum di bawah ini. “Ya, saya butuh uang, berapa banyak yang Anda tawarkan?” tulis satu

“Tolong buat keputusan yang berani dan kirimkan pesan pribadi kepada kami,” tulis Global Kidney Company, memposting sertifikat pencapaian donor.

Selain halaman tersebut, ada juga grup publik. Kelompok “Ginjal dan donor organ ayo donasikan satu nyawa untuk sesama” telah berkembang dan mencapai 10.229 anggota. Sebagian besar pengguna terdaftar di India, tetapi banyak lainnya berasal dari Afrika, Asia, dan Timur Tengah.

“Saya orang Filipina berusia 35 tahun menjual ginjal saya,” tulis seorang pria dengan foto profil avatarnya sendiri.

“Saya A- apakah Anda bersedia datang ke AS ??” jawab seorang pria yang terdaftar di Lake Forest, California, Amerika Serikat.

Al Jazeera memeriksa tujuh halaman Facebook dan sembilan grup publik, dengan lebih dari 24.000 pengikut dan anggota, berbagi pertukaran serupa. Meskipun tidak diketahui berapa banyak dari mereka yang akhirnya tertipu untuk membayar “kartu donor”, ribuan dolar dipertaruhkan dalam bisnis penipuan ini.

Akun palsu

penipuan donor ginjal
Kartu donor gratis di India, tetapi penipu menipu orang yang tidak menaruh curiga dengan meyakinkan mereka untuk membayarnya (Screenshot obrolan WhatsApp oleh Eleonora Bianchi untuk Al Jazeera)

Manajer umum operasi di Rumah Sakit Apollo di Chennai – salah satu nama rumah sakit yang digunakan oleh penipu – mengatakan kepada Al Jazeera bahwa mereka tidak mengetahui nama rumah sakit yang digunakan untuk memikat orang agar membayar biaya palsu.

National Kidney Foundation (NKF), sebuah organisasi kesehatan sukarela yang berbasis di AS, juga tidak mengetahui bahwa penipu menggunakan namanya. Sebuah versi palsu dari yayasan tersebut telah menciptakan “tim penyelamat” – daftar sebuah kantor di Mumbai, India – dan membalas siapa pun melalui email dengan daftar harga donor palsu dan kartu transplantasi.

Paul McGee, wakil presiden komunikasi di NKF, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa organisasi tersebut “ngeri akan kekejaman yang mencoba mengambil keuntungan dari orang-orang yang mungkin sangat membutuhkan”. McGee menambahkan bahwa yayasan akan menambahkan informasi dalam beberapa bahasa di situs resminya yang mengindikasikan bahwa mereka tidak menjual kartu.

Karthik, 35 tahun dari Tamil Nadu, adalah administrator halaman donor ginjal. Ia kini telah menutup profilnya, namun hingga saat ini mengaku memiliki gelar sarjana sastra dan sering memposting foto religi.

Karthik mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia mencoba menjual ginjalnya setelah dia mengalami masalah keuangan pada tahun 2017 dan akhirnya membayar uang kepada penipu yang dia temui di Facebook. Setelah pengalaman itu, dia memulai grup publik Facebooknya sendiri di mana dia mengaku berhubungan dengan dokter di rumah sakit. Beberapa postingan yang dilihat oleh Al Jazeera sebelum menutup halamannya adalah meminta donor ginjal dan setidaknya satu orang menjawab dengan mengatakan dia bersedia mendonorkan ginjalnya dan “tolong bagikan dengan saya apa yang Anda tawarkan dalam rupee India” bersama dengan nomornya.

Karthik mengatakan dia telah membuat beberapa izin transplantasi – untuk komisi – meskipun dia tahu menjual ginjal adalah ilegal dan hanya dapat disumbangkan.

Dia menolak memberikan bukti apa pun kepada Al Jazeera, yang tidak dapat memverifikasi klaimnya.

Platform Meta, yang menjalankan Facebook, mengatakan memiliki aturan yang jelas terhadap eksploitasi manusia, termasuk perdagangan organ dan penipuan.

“Kami tahu pekerjaan kami tidak akan pernah sempurna. Sama seperti tidak ada kepolisian yang dapat menghentikan 100% kejahatan sebelum itu terjadi, tidak ada investasi dan teknologi yang dapat mencegah 100% penipuan dari platform seperti milik kami, terutama karena penipu menjadi lebih canggih,” kata juru bicara dalam email ke Al Jazeera. Meta menutup beberapa halaman yang ditandai oleh Al Jazeera, termasuk “Penjual Ginjal”.

Namun, grup dan halaman publik dengan nama terang-terangan seperti “Apakah Anda ingin menjual ginjal Anda demi uang” dan “Saya ingin menjual ginjal saya” masih ada, sementara beberapa, seperti Kelompok Pasien Transplantasi Ginjal India dan Donor Ginjal dan Organ Ayo Donate One Brings Life to Others, telah aktif sejak 2014.

Keluaran Hk