Dua tewas, puluhan luka-luka dalam penembakan massal di Baltimore | Berita Kekerasan Senjata

Dua tewas, puluhan luka-luka dalam penembakan massal di Baltimore |  Berita Kekerasan Senjata

Perburuan sedang dilakukan setelah dua orang tewas dan 28 lainnya luka-luka dalam penembakan massal di sebuah pesta jalanan lingkungan di Baltimore City, insiden kekerasan senjata mematikan terbaru di Amerika Serikat.

Serangan itu terjadi tepat setelah pukul 12:30 (04:30 GMT) Minggu di daerah Brooklyn Homes di bagian selatan kota, kata Richard Worley, pejabat komisioner Departemen Kepolisian Baltimore, kepada wartawan di tempat kejadian.

Di antara 28 orang yang terluka, sekitar setengahnya berusia di bawah 18 tahun, tambah Worley. Stasiun televisi Baltimore WBAL-TV, afiliasi NBC, melaporkan bahwa usia korban luka berkisar antara 13 hingga 32 tahun.

(Al Jazeera)

Seorang wanita berusia 18 tahun meninggal di tempat kejadian dan seorang pria berusia 20 tahun dinyatakan meninggal di rumah sakit tidak lama kemudian. Tiga orang berada di rumah sakit dalam kondisi kritis, dengan enam lainnya juga dirawat.

Penembakan terjadi saat ratusan orang berkumpul di area tersebut untuk sebuah acara yang dikenal sebagai “Brooklyn Day”, yang menampilkan menunggang kuda poni, menari, dan minuman.

Tidak ada penangkapan yang dilakukan segera setelah serangan itu dan Worley mengatakan polisi sedang mencari beberapa tersangka dan untuk menentukan motif penembakan itu.

“Ini adalah TKP yang luas, detektif kami akan berada di sini untuk waktu yang lama,” katanya.

Penembakan itu kemungkinan berada di antara tindakan kekerasan senjata tunggal terbesar di Baltimore sejak 2014 dalam hal jumlah korban, menurut surat kabar Baltimore Sun, yang mengutip data paling awal yang disimpan oleh Arsip Kekerasan Senjata nirlaba.

Skala pembantaian itu luar biasa, bahkan untuk kota yang telah lama bergulat dengan tingkat pembunuhan tertinggi dan kejahatan kekerasan lainnya di AS.

Penembakan itu terjadi di tengah pertemuan di seluruh negeri menjelang liburan Hari Kemerdekaan AS, yang jatuh pada 4 Juli dan biasanya ditandai dengan barbekyu, kembang api, dan parade.

Di tempat lain di negara itu, tujuh orang terluka dalam penembakan di Kansas, sementara dua orang dirawat di rumah sakit setelah diinjak-injak saat orang-orang bergegas keluar dari klub malam Minggu pagi.

Tembakan ‘terus menerus’

Terry Brown, seorang warga sekitar, mengatakan kepada Baltimore Sun bahwa dia sedang berdiri di luar rumahnya ketika dia mendengar suara tembakan diikuti oleh serbuan orang yang melarikan diri karena panik.

“Itu adalah kekacauan,” kata Brown. “Orang tua berlarian mencari anak-anak mereka, berteriak dan berteriak, tidak tahu apakah anak mereka terkena peluru.”

Lakell Nelson, warga lain yang hadir di pesta tersebut, mengatakan ada beberapa alarm palsu sepanjang malam dengan orang-orang salah mengira suara kembang api sebagai suara tembakan. Namun, pada saat dia sampai di mobilnya, penembakan yang sebenarnya telah dimulai.

“Tembakannya terus menerus,” kata pria berusia 54 tahun itu.

Saat itulah dua wanita muda mendekatinya dan mengatakan mereka telah ditembak.

“Awalnya saya tidak percaya karena mereka berjalan di jalanan. Saya berkata, ‘Tunjukkan pada saya,’ dan gadis itu seperti, ‘Saya telah ditembak di pantat,'” katanya. “Ketika dia berbalik, saya melihat lubang di celana pendeknya.”

Saksi lain mengatakan kepada stasiun TV Fox 45 bahwa mereka mendengar sebanyak 30 kali tembakan.

Walikota Baltimore Brandon Scott berbicara kepada wartawan di TKP dan mengutuk penembakan itu.

“Ini benar-benar tragedi yang seharusnya tidak terjadi,” katanya. “Ini sekali lagi menyoroti dampak dan kebutuhan untuk menangani proliferasi senjata ilegal di jalan-jalan kita dan kemampuan bagi mereka yang seharusnya tidak memilikinya untuk mendapatkannya.

“Kami tidak akan berhenti sampai kami menemukan para pengecut yang memutuskan untuk menembak lusinan orang, menyebabkan dua orang kehilangan nyawa mereka.”

Dengan lebih banyak senjata api daripada penduduk, AS memiliki tingkat kematian senjata api tertinggi di antara negara maju mana pun – setidaknya 44.357 pada tahun 2022, termasuk 24.090 kasus bunuh diri, menurut GVA.

Penembakan massal hari Minggu itu setidaknya yang ke-338 tahun ini, menurut kelompok itu, yang mendefinisikan “penembakan massal” sebagai insiden terkait senjata di mana empat orang atau lebih terluka atau terbunuh.

Kekerasan itu terjadi ketika jaksa federal di Baltimore minggu ini menggembar-gemborkan upaya mereka untuk mengurangi kejahatan kekerasan di kota itu. Polisi telah melaporkan hampir 130 pembunuhan dan hampir 300 penembakan sepanjang tahun ini, turun dari waktu yang sama tahun lalu.

Baltimore berjarak sekitar satu jam berkendara ke utara Washington, DC.

sbobetsbobet88judi bola