Tawanan perang ‘Resimen Azov’ Ukraina diadili di Rusia | Berita Militer

Tawanan perang ‘Resimen Azov’ Ukraina diadili di Rusia |  Berita Militer

Delapan wanita termasuk di antara 22 tawanan perang Ukraina yang dituduh oleh Rusia sebagai anggota ‘kelompok teroris’.

Lebih dari 20 tentara Ukraina yang ditangkap selama pertempuran selama berbulan-bulan untuk mempertahankan kota pelabuhan Mariupol dari pasukan Moskow telah diadili di Rusia selatan.

Tentara yang ditangkap adalah anggota Resimen Azov, unit elit angkatan bersenjata Ukraina yang telah berperang melawan pasukan Rusia selama berbulan-bulan di pelabuhan Laut Azov di Mariupol.

Setelah pertempuran sengit selama tiga bulan yang membuat sebagian besar Mariupol hancur, para pembela Ukraina yang tersisa – yang telah bersembunyi di pabrik baja raksasa – menyerah kepada pasukan Rusia pada Mei 2022.

Pengadilan di Rostov-on-Don selatan Rusia pada hari Rabu mulai mendengarkan kasus-kasus terhadap personel Azov, sebuah unit militer yang digambarkan Rusia sebagai “kelompok teroris”.

Pada Agustus tahun lalu, pengadilan tertinggi Rusia menetapkan Resimen Azov, mantan batalion sukarelawan dengan akar sayap kanan yang secara resmi diintegrasikan ke dalam militer Ukraina, sebagai organisasi “teroris”.

Putusan Mahkamah Agung Rusia menetapkan hukuman penjara yang lama bagi anggota Azov, yang dituduh pihak berwenang Rusia menyembunyikan ideologi neo-Nazi dan supremasi kulit putih.

Dari 22 terdakwa yang diadili, delapan adalah perempuan. Foto-foto yang diambil di pengadilan pada hari Rabu menunjukkan tentara Ukraina, pucat dan sangat kurus – pria dengan kepala dicukur rapat – duduk di belakang panel kaca di ruang sidang.

Para terdakwa menghadapi dakwaan keterlibatan dalam organisasi teroris dan partisipasi dalam aksi untuk menggulingkan otoritas yang didukung Rusia di wilayah Donetsk. Mereka menghadapi hukuman mulai dari 15 tahun hingga penjara seumur hidup jika terbukti bersalah.

Palang Merah mengatakan pada hari Rabu pihaknya telah mengunjungi 1.500 tawanan perang di kedua sisi konflik.

Komite Palang Merah Internasional (ICRC) mengatakan kunjungan semacam itu penting untuk memeriksa kondisi penahanan, mentransfer informasi antara tahanan dan orang yang mereka cintai, dan menyediakan barang-barang kebersihan dan kebutuhan pribadi lainnya.

Pemandangan menunjukkan ledakan di pabrik Pabrik Besi dan Baja Azovstal selama konflik Ukraina-Rusia di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, 11 Mei 2022.
Sebuah ledakan di Pabrik Besi dan Baja Azovstal selama pertahanan Ukraina di kota pelabuhan selatan Mariupol, Ukraina, pada tahun 2022 (File: Alexander Ermochenko/Reuters)

ICRC dan mitranya sejauh ini telah menyampaikan sekitar 2.500 pesan pribadi antara tawanan perang dan keluarga mereka dalam konflik Ukraina dan membantu memberikan informasi kepada sekitar 5.500 keluarga tentang nasib orang yang mereka cintai dalam konflik tersebut.

“Bagi para tawanan perang dan keluarga mereka yang dapat berbagi berita, dampaknya… tak terukur,” kata Ariane Bauer, direktur regional ICRC untuk Eropa dan Asia Tengah, kepada wartawan.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy menuduh Palang Merah tidak berusaha cukup keras untuk mendapatkan akses ke pasukan Ukraina yang ditangkap oleh pasukan Rusia.

SGP hari Ini