Enam petugas diadili di Swiss atas kematian pria Nigeria | Berita Polisi

Enam petugas diadili di Swiss atas kematian pria Nigeria |  Berita Polisi

Pengadilan ‘pembunuhan karena pengabaian’ dimulai di Lausanne atas kematian Mike Ben Peter (39) tahun 2018 akibat serangan jantung selama penangkapannya.

Enam polisi Swiss muncul di pengadilan pada hari Senin, didakwa dengan kematian seorang pria kulit hitam yang menderita serangan jantung fatal setelah ditembaki selama penangkapan, sebuah kasus yang dibandingkan oleh seorang pengacara dengan kematian George Floyd di Amerika Serikat.

Para petugas, yang belum disebutkan namanya karena undang-undang privasi Swiss, menghadapi dakwaan “pembunuhan karena kelalaian” dalam kasus Mike Ben Peter, seorang pria Nigeria berusia 39 tahun, di hadapan pengadilan pidana di Lausanne.

Mereka semua membantah tuduhan itu dan akan meminta pembebasan, kata pengacara mereka.

Kasus yang memiliki kemiripan dengan pembunuhan Floyd pada Mei 2020 di AS ini merupakan salah satu dari empat kasus kematian pria kulit hitam sejak 2016 selama intervensi polisi di kanton Vaud.

Mereka telah memicu protes dan menyerukan reformasi.

Tetapi tidak seperti pembunuhan Floyd, di mana petugas Derek Chauvin dihukum karena pembunuhan pada tahun 2021, sebagian didasarkan pada rekaman ponsel yang menunjukkan dia berlutut di leher korban, tidak ada rekaman insiden yang diduga berkontribusi pada kematian Ben Peter.

Rasisme sistemik

Tahun lalu, sekelompok pakar Perserikatan Bangsa-Bangsa mengatakan Swiss telah menangani masalah rasisme sistemik dalam sebuah laporan yang menimbulkan kekhawatiran serius tentang “penggunaan kekuatan yang berlebihan dan ekspektasi impunitas oleh polisi” dan mengutip kasus ini.

Sebuah studi mandat pemerintah yang dirilis sejak saat itu mengakui bahwa masalahnya bersifat struktural dan mengatakan tindakan sejauh ini tidak memadai.

Simon Ntah, pengacara keluarga, mengatakan dia tidak mengharapkan putusan terhadap petugas, yang menghadapi hukuman penjara maksimal tiga tahun.

“Selama tidak ada mekanisme penyelidikan independen terhadap polisi, kami terjebak dengan masalah yang sama,” katanya kepada kantor berita Reuters, mengeluhkan bagaimana jaksa penuntut umum yang sama bekerja dengan polisi dalam kasus pidana lainnya. menangani kasus seperti ini.

Sebuah grafiti menyerukan keadilan untuk Mike Ben Peter berbunyi ‘Di Swiss polisi juga membunuh!’ (Denis Balibouse/Reuters)

Surat dakwaan menunjukkan bahwa Ben Peter menarik perhatian petugas selama patroli narkoba di Lausanne setelah dia mengambil tas yang kemudian terbukti berisi mariyuana.

Dia tidak memenuhi permintaan polisi dan petugas menggunakan semprotan merica dan tendangan lutut ke tulang rusuk dan selangkangan untuk memborgolnya ke tanah.

Dia terus meronta saat ditahan telungkup oleh beberapa petugas selama tiga menit, katanya, sampai mereka melihat dia tampak tidak sadarkan diri.

Ben Peter kemudian dinyatakan meninggal setelah serangan jantung dari berbagai penyebab, kata dakwaan, termasuk ditahan tengkurap dan terkena stres.

unitogel