Grossi IAEA mengatakan situasi ‘serius’ di pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina | Berita perang Rusia-Ukraina

Grossi IAEA mengatakan situasi ‘serius’ di pembangkit listrik tenaga nuklir Ukraina |  Berita perang Rusia-Ukraina

Kepala Badan Energi Atom PBB mengunjungi pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia setelah bendungan jebol.

Kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA) mengatakan situasi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia yang diduduki Rusia di Ukraina “serius” tetapi sedang distabilkan.

Grossi tiba di pembangkit nuklir terbesar di Eropa pada hari Kamis untuk menilai potensi risiko keselamatan menyusul runtuhnya sebagian bendungan Kakhovka, yang menyebabkan banjir yang meluas dan meningkatkan kekhawatiran akan keselamatan pabrik.

Pembangkit dimatikan, tetapi masih membutuhkan air untuk mendinginkan bahan bakar di reaktornya dan bahan bakar bekasnya untuk mencegah kehancuran. Ia menggunakan kolam pendingin untuk menjaga agar enam reaktornya tidak terlalu panas. Reservoir Kakhovka biasanya digunakan untuk mengisi ulang bendungan, tetapi sekarang tidak dapat dilakukan karena penurunan permukaan air akibat jebolnya, kata para pejabat.

Sebaliknya, bendungan, yang terpisah dari reservoir, dapat diisi kembali dengan menggunakan sumur bawah tanah yang dalam, kata mereka.

“Di satu sisi, kami melihat situasinya serius,” kata Grossi saat berkunjung ke pabrik. “Konsekuensinya (penghancuran bendungan) ada di sana, dan itu nyata.”

“Pada saat yang sama, ada langkah-langkah yang diambil untuk menstabilkan situasi.”

Rafael Grossi
Anggota misi ahli dari Badan Energi Atom Internasional memeriksa kondisi di pembangkit listrik tenaga nuklir Zaporizhzhia setelah bendungan yang airnya digunakan untuk mendinginkan reaktor pembangkit meledak minggu lalu menyusul ledakan (Badan Energi Atom Internasional / handout via Reuters)

Dia mengatakan tidak realistis untuk mengharapkan Moskow dan Kiev menandatangani dokumen tentang keamanan situs sementara pertempuran berkecamuk di dekatnya. Dia juga mengatakan bahwa inspektur IAEA akan tetap berada di lokasi.

“Kami memiliki kesepakatan politik yang dirumuskan di Dewan Keamanan (PBB). Mencapai kesepakatan tertulis tidak akan realistis pada tahap ini karena, seperti yang kita ketahui, tidak ada negosiasi perdamaian atau gencatan senjata antara pihak-pihak tersebut,” kata kantor berita Rusia TASS mengutip ucapan Grossi.

Perjalanan Grossi ke pabrik Zaporizhzhia ditunda satu hari karena alasan keamanan karena pertempuran sengit berlanjut antara pasukan Ukraina dan Rusia.

Pasukan Rusia merebut pembangkit listrik tenaga nuklir dan bendungan pembangkit listrik tenaga air Kakhovka tak lama setelah Presiden Vladimir Putin mengirim mereka ke Ukraina pada 24 Februari 2022.

Grossi telah berulang kali menyerukan diakhirinya pertempuran di sekitar fasilitas untuk menghindari kecelakaan bencana.

Rusia dan Ukraina saling menyalahkan karena menembaki fasilitas tersebut, berulang kali memutus saluran listrik. Pabrik ini memiliki generator diesel, serta sumber air alternatif.

Jonah Hull dari Al Jazeera melaporkan di Kiev, ibu kota Ukraina, bahwa setiap kerusakan pada pabrik dapat menimbulkan “konsekuensi bencana”.

“Sulit untuk melebih-lebihkan jenis bahaya yang ditimbulkan oleh tempat yang berpotensi berbahaya ini, mengingat lokasinya yang dekat dengan garis depan.

“(Grossi) jelas, sampai batas tertentu, diyakinkan oleh apa yang ada,” tambahnya.

Alexei Likhachev, kepala perusahaan energi nuklir negara Rusia Rosatom, dikutip oleh kantor berita RIA mengatakan bahwa selama kunjungannya, Grossi mengamati langkah-langkah keamanan yang diambil di pabrik untuk memastikan keamanannya setelah bendungan jebol.

Result SDY