Irak menyetujui rekor anggaran $153 miliar yang ditujukan untuk menciptakan lapangan kerja | Berita Migas

Irak menyetujui rekor anggaran 3 miliar yang ditujukan untuk menciptakan lapangan kerja |  Berita Migas

Parlemen Irak menyetujui anggaran 198,9 triliun dinar ($153 miliar) untuk tahun 2023 yang menguraikan rekor pengeluaran untuk tagihan gaji publik yang meningkat dan proyek-proyek pembangunan untuk meningkatkan layanan dan membangun kembali infrastruktur yang dirusak oleh pengabaian dan perang.

Mahmoud Abdelwahed dari Al Jazeera, melaporkan dari Baghdad, mengatakan pada hari Senin anggaran yang disetujui adalah yang terbesar dalam sejarah negara itu, mencakup tiga tahun – 2023, 2024 dan 2025.

“Jumlah ini dialokasikan untuk berbagai tujuan, termasuk reformasi, infrastruktur, rencana pembangunan, dan penciptaan lapangan kerja,” kata Abdelwahed.

Wakil Ketua Dewan Perwakilan Irak, Shakhwan Abdullah Ahmed, mengatakan dalam sebuah pernyataan: “Layanan dasar harus dipastikan, infrastruktur direhabilitasi, pekerjaan dan kesempatan kerja disediakan, daerah yang terkena dampak dibangun kembali, dan penderitaan para pengungsi diakhiri.”

Anggaran tersebut bertujuan untuk menciptakan puluhan ribu pekerjaan sektor publik karena negara itu, yang didera oleh perang selama puluhan tahun dan perselisihan sektarian setelah invasi militer AS tahun 2003, berupaya meningkatkan layanan dan membangun kembali fasilitas yang rusak akibat perang.

Negara ini memiliki salah satu populasi dengan pertumbuhan tercepat di dunia, diproyeksikan menjadi dua kali lipat dari 43 juta menjadi sekitar 80 juta pada tahun 2050, sementara sebagian besar perekonomian dipimpin oleh negara, dengan tingkat pengangguran yang tinggi. Negara ini sering mengalami protes atas kurangnya pekerjaan dan layanan publik.

“Banyak orang di sini, terutama di Bagdad, optimis dengan disetujuinya anggaran ini. Mereka berharap infrastruktur yang telah dihancurkan oleh pengabaian selama bertahun-tahun dan perang akhirnya dapat dipertahankan melalui anggaran ini dan diharapkan lebih banyak pekerjaan akan tercipta,” kata Abdelwahed dari Al Jazeera.

Negara ini sering mengalami protes atas kurangnya pekerjaan dan layanan publik. (File: Ahmed Saad/Reuters)

Munculnya defisit fiskal

Tetapi banyak pengamat telah menyatakan keprihatinan tentang defisit fiskal Irak yang meningkat, yang diperkirakan mencapai rekor 64,36 triliun dinar Irak ($49 miliar), lebih dari dua kali lipat dibandingkan dengan anggaran 2021, menurut dokumen anggaran dan anggota parlemen.

Ahmed Tabaqchali, peneliti tamu di London School of Economics Middle East Center, menyebutkan jumlah karyawan baru sekitar 600.000, yang menurutnya akan membuat total biaya gaji dan pensiun publik menjadi lebih dari 76 triliun dinar ($58 miliar). akan meningkat.

“Semakin Anda meningkatkan pengeluaran semacam ini, semakin Anda meningkatkan kerentanan Anda. Harga minyak harus semakin tinggi hanya untuk mempertahankan pengeluaran yang melumpuhkan dan akan menyebabkan semakin banyak pinjaman,” katanya.

Anggaran telah tertunda karena ketidakstabilan dan perselisihan politik.

“Terlalu lama karena perselisihan politik di antara anggota parlemen karena setiap blok di parlemen ingin mengutamakan kepentingan daerah mereka,” kata Abdelwahed.

Anggaran didasarkan pada harga minyak $70 per barel dan memproyeksikan ekspor minyak sebesar 3,5 juta barel per hari (bpd), termasuk 400.000 bpd dari wilayah semi-otonom Kurdi, kata anggota parlemen.

Analis telah menyatakan keprihatinan tentang pendapatan minyak yang diharapkan, karena harga minyak mentah serta tingkat produksi berfluktuasi dengan permintaan global mengingat ketergantungan Irak yang hampir total pada pendapatan minyak.

Dana Moneter Internasional mengatakan dalam catatan 31 Mei bahwa tagihan upah publik yang meningkat akan berkontribusi pada peningkatan defisit dan tekanan keuangan, kecuali kenaikan besar dalam harga minyak.

Untuk mencapai titik impas, Irak membutuhkan harga minyak $96, katanya, sementara harga rata-rata $71,3 pada bulan Mei.

“Kebijakan fiskal yang jauh lebih ketat diperlukan untuk memperkuat ketahanan dan mengurangi ketergantungan pemerintah pada pendapatan minyak, sekaligus melindungi kebutuhan pengeluaran sosial yang kritis,” kata IMF.

Masalah berkepanjangan antara wilayah Irak dan Kurdi

Wakil Ketua Pertama Parlemen, Mohsen al-Mandalawi, mengeluarkan pernyataan yang menekankan pada “mengurangi pengeluaran dan meningkatkan pendapatan non-minyak untuk memaksimalkan pendapatan pemerintah” di sektor pertanian, jasa, dan rekonstruksi.

Anggaran juga mengambil langkah-langkah untuk mengatasi masalah lama antara Irak dan wilayah Kurdi, dengan pendapatan minyak disimpan ke rekening yang diawasi oleh bank sentral Irak.

Irak sebelumnya tidak memiliki suara dalam pembelanjaan pendapatan minyak wilayah Kurdi, secara sepihak mengekspor minyak mentah melalui Turki meskipun Baghdad keberatan.

Tetapi para pejabat Kurdi dipaksa untuk bernegosiasi dengan Baghdad setelah Turki menghentikan ekspor minyak mentah pada April ketika putusan arbitrase internasional menganggap itu ilegal.

Di bawah perjanjian yang ditandatangani pada bulan April antara Baghdad dan Erbil, perusahaan pemasaran milik negara Irak SOMO akan memiliki wewenang untuk memasarkan dan mengekspor minyak mentah yang diproduksi dari ladang yang dikendalikan oleh wilayah Kurdi.

lagutogel