Kata-kata terakhir ibu setelah kecelakaan pesawat Kolombia: ‘Keluar dari sini’ | Berita

Kata-kata terakhir ibu setelah kecelakaan pesawat Kolombia: ‘Keluar dari sini’ |  Berita

Empat anak bertahan hidup selama 40 hari sendirian di hutan Amazon setelah ibu mereka meninggal karena luka-lukanya.

Ibu yang terluka dari empat anak suku Huitoto yang selamat dari kecelakaan pesawat 1 Mei di Kolombia menyuruh anak-anaknya untuk “keluar dari sini” sebelum dia meninggal empat hari setelah kecelakaan itu.

Ayah anak-anak itu, Manuel Miller Ranoque, mengatakan putrinya yang berusia 13 tahun memberitahunya bahwa Magdalena Mucutuy yang terluka parah meninggal di hutan bersama anak-anaknya di sampingnya.

“Sebelum dia meninggal, ibu mereka memberi tahu mereka sesuatu seperti: ‘Kalian pergi dari sini. Anda akan melihat pria seperti apa ayah Anda, dan dia akan menunjukkan cinta yang sama seperti yang saya tunjukkan kepada Anda,” kata Ranoque kepada media di luar rumah sakit di Bogota pada hari Minggu.

Masalah mesin setelah lepas landas

Anak-anak – berusia 12, sembilan, lima dan satu tahun – bepergian dengan ibu mereka di Cessna 206, sebuah pesawat ringan bermesin tunggal.

Pilot melaporkan masalah mesin beberapa menit setelah lepas landas dari daerah yang dikenal sebagai Araracuara, jauh di dalam Amazon.

Pesawat itu dijadwalkan menempuh jarak 350 km (220 mil) ke kota San Jose del Guaviare.

Mayat pilot, ibu anak-anak dan orang dewasa lainnya ditemukan di lokasi kecelakaan di mana pesawat berhenti hampir secara vertikal di pepohonan.

Kakek anak-anak itu, Narciso Mucutuy, mengatakan dalam sebuah video yang diposting oleh kementerian pertahanan Kolombia bahwa Lesly, anak tertua dari empat bersaudara, bertanggung jawab menyelamatkan anak terkecil dari reruntuhan.

“Ketika dia (Lesly) melihat dan melihat ibunya sudah meninggal, dia melihat kaki adik bungsunya di mana tiga orang meninggal dan dia menariknya keluar,” jelas Mucutuy.

‘Ibuku meninggal’

Anak-anak hilang di Amazon selama 40 hari sebelum mereka diselamatkan dan dibawa keluar dari hutan pada hari Jumat.

“Saya lapar” dan “Ibuku meninggal” adalah kata-kata pertama yang diucapkan anak-anak ketika mereka ditemukan, kata anggota kelompok penyelamat dalam wawancara televisi pada Minggu.

Anggota kelompok yang menemukan para penyintas, yang juga penduduk asli, menceritakan saat-saat pertama setelah bertemu dengan anak-anak tersebut.

“Putri tertua, Lesly, dengan si kecil di pelukannya, berlari ke arah saya,” kata Nicolas Ordonez Gomes, salah satu tim SAR.

“Lesly berkata, ‘Aku lapar,'” katanya. “Salah satu dari dua anak laki-laki itu sedang berbaring. Dia berdiri dan berkata kepada saya, “Ibuku sudah meninggal.”

Tentara Kolombia memberikan perawatan medis di dalam pesawat kepada anak-anak yang selamat dari kecelakaan pesawat Cessna 206 di hutan Amazon yang lebat pada awal Mei (Angkatan Udara Kolombia/Handout via Reuters)

Dalam sebuah video yang dirilis hari Minggu menunjukkan anak-anak tak lama setelah mereka ditemukan, mereka tampak kurus kering dari waktu mereka di alam liar.

Dua anak bungsu menghabiskan hari ulang tahun mereka di hutan dengan Lesly membimbing mereka melewati cobaan itu.

Sistem pengetahuan adat penting untuk menyelamatkan anak-anak

Sebagian karena pengetahuan lokal dari anak-anak dan orang dewasa pribumi yang terlibat dalam pencarian dengan tentara Kolombia bahwa para penyintas ditemukan hidup meskipun ada ancaman jaguar dan ular serta hujan deras yang tak henti-hentinya yang mungkin mencegah mereka mendengar panggilan dari regu pencari.

Daerah ini juga merupakan rumah bagi geng perdagangan narkoba bersenjata.

Anak-anak itu makan biji-bijian, buah-buahan, akar-akaran, dan tumbuhan yang telah mereka identifikasi dapat dimakan dari masa kecil mereka di wilayah Amazon, kata Luis Acosta dari Organisasi Masyarakat Adat Nasional Kolombia.

“Kelangsungan hidup anak merupakan tanda pengetahuan dan hubungan dengan lingkungan alam yang dipelajari dari rahim ibu,” kata Acosta.

Kecelakaan pesawat Kolombia
Militer Kolombia membantu empat anak yang bertahan hidup selama 40 hari sendirian di hutan Amazon (Pasukan Militer Kolombia/Anadolu Agency)

Jenderal Pedro Sanchez, yang memimpin pencarian, memuji masyarakat adat yang terlibat dalam upaya penyelamatan karena telah menemukan anak-anak tersebut.

Dia mempresentasikan kesuksesan tersebut sebagai “pertemuan pengetahuan pribumi dan militer” yang menunjukkan “jalan berbeda menuju Kolombia baru”.

Panglima Angkatan Darat Helder Giraldo mengatakan tim penyelamat melakukan perjalanan lebih dari 2.600 km (1.650 mil) untuk menemukan anak-anak itu.

“Sesuatu yang tampaknya mustahil telah tercapai,” kata Giraldo di Twitter.

lagu togel