Sebagai wanita dipenjara, Inggris mendesak untuk mereformasi undang-undang aborsi ‘ketinggalan jaman’ Women’s Rights News

Sebagai wanita dipenjara, Inggris mendesak untuk mereformasi undang-undang aborsi ‘ketinggalan jaman’ Women’s Rights News

Kelompok hak asasi wanita, politisi dan petugas medis menyerukan kepada pemerintah Inggris untuk mereformasi undang-undang aborsi setelah seorang wanita dipenjara karena minum pil untuk mengakhiri kehamilannya setelah tanda 24 minggu.

Ibu tiga anak berusia 44 tahun itu mengirimkan obat melalui pos selama penguncian COVID-19 tahun 2020, sebuah skema yang diperkenalkan selama pandemi karena banyak layanan pribadi ditutup karena tindakan jarak sosial.

Pengadilan mendengar minggu ini bahwa dia menyesatkan Layanan Penasihat Kehamilan Inggris (BPAS) tentang seberapa jauh usia kehamilannya, untuk mengamankan pil.

Dia dijatuhi hukuman 28 bulan penjara pada hari Senin setelah mengaku mengakhiri kehamilannya ketika dia hamil antara 32 dan 34 minggu.

Aborsi di Inggris legal sebelum 24 minggu dan harus dilakukan di klinik setelah 10 minggu kehamilan.

Jaksa penuntut mengatakan bahwa antara Februari dan Mei 2020, wanita tersebut mencari di Internet tentang “cara menyembunyikan benjolan kehamilan”, “cara melakukan aborsi tanpa pergi ke dokter”, dan “cara kehilangan bayi pada usia enam bulan. “.

Dia juga mengaku bersalah atas tuduhan alternatif yang berkaitan dengan undang-undang yang berusia lebih dari 160 tahun – Bagian 58 dari Undang-Undang Pelanggaran Terhadap Orang 1861.

Dia akan menjalani setengah dari hukumannya di penjara dan sisa waktu dengan lisensi, masa percobaan yang diawasi.

Seruan untuk mengakhiri undang-undang yang digambarkan sebagai usang semakin meningkat.

Dame Diana Johnson, ketua Commons Home Affairs Committee, mendesak pemerintah untuk “meningkatkan” dan mendekriminalisasi aborsi.

Harriet Wistrich, kepala Pusat Keadilan Perempuan (CWJ), mempertanyakan undang-undang dan penuntutan terhadap perempuan tersebut.

“Apa tujuan yang mungkin dilakukan dengan mengkriminalisasi dan memenjarakan wanita ini ketika dia paling membutuhkan akses yang lebih baik ke perawatan kesehatan dan dukungan lainnya?” kata Wistrich. “Dia jelas sudah trauma dengan pengalaman itu dan sekarang anak-anaknya akan ditinggalkan tanpa ibu mereka selama lebih dari setahun.”

Chiara Capraro, kepala program hak asasi perempuan Amnesty International, menggambarkan keputusan itu sebagai “mengejutkan dan terus terang menakutkan”.

“Akses ke aborsi adalah perawatan kesehatan yang penting dan harus dikelola seperti itu.”

Mantan Kepala Kejaksaan Mahkota untuk Inggris Barat Laut, Nazir Afzal, berpendapat bahwa bukanlah kepentingan publik untuk mengadili.

Mengacu pada perasaan publik tentang undang-undang yang membatasi aborsi dan faktor-faktor yang meringankannya, dia mengatakan kepada BBC: “Jika saya terlibat, jika saya melakukan kasus khusus ini, saya tidak akan menuntutnya.

“Seluruh peristiwa mengerikan ini terjadi selama pandemi dan orang-orang membuat beberapa pilihan buruk selama periode itu yang mungkin mereka sesali sekarang. Dan saya pikir itu salah satu hal yang akan saya perhitungkan, sehubungan dengan kasus khusus ini.”

Pengunjuk rasa memegang poster saat mereka menghadiri demonstrasi solidaritas hak aborsi di London, Inggris (File: Henry Nicholls/Reuters)

Hakim yang memimpin kasus tersebut, Mr Justice Edward Pepperall, mengatakan: “Kasus ini adalah tentang keputusan tragis dan ilegal seorang wanita untuk mendapatkan aborsi yang sangat terlambat.

“Keseimbangan yang dicapai oleh hukum antara hak reproduksi wanita dan hak janinnya yang belum lahir merupakan masalah yang emosional dan kontroversial. Namun, ini adalah masalah Parlemen dan bukan untuk pengadilan.”

Tetapi beberapa orang turun ke media sosial untuk membagikan kemarahan mereka atas vonis tersebut, dengan seorang wanita mengatakan keputusan Pengadilan Mahkota itu “bejat” dan “ketidakadilan yang membara”.

Nadia Whittome, seorang politikus dari oposisi utama Partai Buruh, men-tweet: “Tidak ada wanita yang harus dipenjara karena membuat keputusan tentang tubuhnya sendiri. Kasus yang mengejutkan ini menyoroti kebutuhan mendesak untuk mengubah undang-undang. Aborsi adalah perawatan kesehatan. Itu harus didekriminalisasi. Sekarang.”

BPAS tweeted: “Tidak ada wanita yang bisa melalui ini lagi. Kami membutuhkan reformasi hukum aborsi di Inggris Raya SEKARANG.”

Dame Diana, yang sebelumnya mencoba mencabut undang-undang tahun 1861, mengatakan kepada program Today Radio BBC 4: “Saya pikir parlemen sekarang memiliki peran untuk mereformasi undang-undang aborsi kita. Tidak ada negara lain di dunia, seperti yang saya pahami, yang akan mengkriminalkan seorang wanita dengan cara seperti ini.”

SDy Hari Ini