Ketidakpercayaan, Kemarahan: Orang Rusia berjuang untuk menghadapi pemberontakan Wagner | Perang Rusia-Ukraina

Ketidakpercayaan, Kemarahan: Orang Rusia berjuang untuk menghadapi pemberontakan Wagner |  Perang Rusia-Ukraina

Pada awalnya, Ivan yang berusia 30 tahun dari Rostov-on-Don tidak percaya bahwa pemberontakan bersenjata terjadi di kampung halamannya di Rusia selatan pada hari Sabtu.

“Pagi itu saya memberi tahu teman-teman saya bahwa itu semua adalah berita palsu, yang mereka tanggapi dengan mengirimi saya gambar tank,” katanya kepada Al Jazeera.

Setelah berbulan-bulan berselisih dengan para pemimpin militer Rusia, Yevgeny Prigozhin, kepala Grup Wagner yang ditakuti, telah meningkatkan perjuangannya dan memerintahkan tentara bayarannya untuk menguasai kota pelabuhan berpenduduk lebih dari 1 juta orang.

Mereka melintasi perbatasan dengan Ukraina dan siap untuk pergi “sepanjang jalan” melawan tentara Rusia, kata bos Wagner.

“Saya pergi ke markas Distrik Federal Selatan, dan di setiap persimpangan ada orang-orang Wagner bersenjata, dan markas itu sendiri sudah dikepung oleh tentara dan tank dengan laras mereka mengarah ke gedung,” kata Ivan.

Meski berada di bawah pendudukan militer, suasana di kota itu sangat tenang, kata Ivan.

Kehadiran orang-orang bersenjata berat tampaknya tidak mengganggu penduduk setempat, yang memotret dan memulai percakapan dengan para tentara bayaran.

Ivan mengatakan dia merekam video yang sekarang menjadi viral tentang seorang pembersih yang dengan santai menyapu jalan di samping sebuah tangki.

“Saat saya kembali ke pusat kota pada malam hari, sudah ada kerumunan orang, keluarga dengan anak-anak yang mengibarkan Wagner dan bendera Rusia,” kenangnya.

“Mereka berteriak mendukung Wagnerites, memberi mereka rokok, berpelukan dan berjabat tangan. Setiap Rostovite sekarang memiliki foto dengan tank. Pada tengah malam, di bawah reaksi yang sangat hangat dari penduduk, mereka berkumpul dalam satu kolom dan pergi secepat mereka muncul. Dan hari ini semuanya tenang di Rostov.”

Prigozhin memberontak melawan komando tinggi Rusia dan merebut kota terbesar ke-10 di negara itu sebelum menggiring para pejuangnya ke ibu kota.

Tetapi konvoi Wagner berhenti dalam jarak 200 km (124 mil) dari Moskow, setelah kesepakatan tampaknya dicapai dengan bantuan Presiden Belarusia Alexander Lukashenko. Prigozhin diberi tahu bahwa dia bisa pergi ke pengasingan di Belarusia dan dakwaan terhadapnya akan dicabut jika dia mengakhiri pemberontakannya.

Lukashenko adalah sekutu Presiden Rusia Vladimir Putin. Prigozhin juga memiliki hubungan dekat dengan kepala Kremlin. Narapidana yang berubah menjadi oligarki itu dikenal sebagai “koki Putin” karena bisnis restoran dan kateringnya sering memenangkan kontrak pemerintah Rusia yang menguntungkan.

Tontonan akhir pekan ini mengejutkan para pengamat perang Rusia-Ukraina serta orang Rusia sendiri.

“Itu membuat saya benar-benar bingung,” kata Alexey Krapukhin, seorang anggota partai liberal Yabloko, kepada Al Jazeera.

“Ketika saya mendengar (Wagner) melintasi perbatasan, saya berpikir: ‘Oke, ini dia. Akan ada beberapa perubahan besar di Rusia, dan bukan menjadi lebih baik.’ Saya tidak bisa mengatakan bahwa saya berbagi kegembiraan dengan partai oposisi tertentu bahwa Prigozhin datang dan dia akan menggulingkan Putin.

“Tetapi saya memiliki sedikit harapan bahwa jika dia berkuasa, orang-orang seperti dia tidak akan bertahan lama, dan Rusia akhirnya akan menuju reformasi. Ketika dia membalikkan kekuatannya, itu benar-benar mengejutkan saya. Saya menghabiskan akhir pekan di Karelia dan berpikir bahwa ketika saya kembali ke Moskow, saya akan melihat barikade, kebakaran, tentara di jalanan. Tapi tidak, itu hanyalah kota yang damai, tidak seperti yang terjadi di Ukraina.”

“Saya pikir kami akan segera mempelajari syarat-syarat perjanjian dengan Prigozhin. Saya tidak akan menunggu revolusi, tetapi kekuatan Putin melemah. Orang-orang dapat melihat bahwa kelompok bersenjata yang relatif kecil dapat mencapai Moskow, dan menakutkan untuk memikirkan apa yang akan terjadi selanjutnya. Apakah dinas keamanan akan campur tangan lain kali jika ada pergumulan antar-elit?”

Sejarawan Ian Garner mengatakan kepada Al Jazeera bahwa orang Rusia mengikuti cerita “dengan cermat” saat peristiwa yang belum pernah terjadi sebelumnya terjadi, dengan saluran Telegram “banjir” untuk mencari informasi.

“Namun, kami tidak melihat banyak antusiasme untuk pihak tertentu dalam konflik: Rusia liberal tidak mengambil kesempatan ini untuk memprotes Putin atau perang secara massal, tetapi patriot biasa juga tidak terburu-buru untuk membangun penghalang terhadap kolom Wagner yang bergerak maju untuk berperang. . ,” dia berkata.

Media yang didukung negara Rusia melaporkan secara ekstensif tentang percobaan kudeta hari Sabtu, tetapi menghindari pencemaran nama baik para pemberontak, setidaknya pada awalnya.

Situs berita lokal St Petersburg Fontanka melaporkan bahwa polisi yang menggeledah kantor Wagner menemukan paspor Prigozhin dengan berbagai alias, lima batangan emas, enam pistol, dan lima batu bata dari “bubuk putih tak dikenal”.

Namun setelah pengumuman bahwa dakwaan terhadap Prigozhin akan dicabut, cerita pun berkembang menghilang dari situs web. Wartawan investigasi telah berhasil sejak saat itu melacak nama di paspor dan menghubungkannya dengan aktivitas Prigozhin.

Sebuah editorial yang dirilis oleh kantor berita RIA Novosti yang dikelola negara menggambarkan tentara bayaran yang melakukan kerusuhan sebagai “pahlawan Artemovsk”, nama Soviet dan pra-2016 untuk kota Bakhmut yang sekarang diduduki Ukraina, yang dibantu oleh Wagner. Editorial memuji kedewasaan para pejuang Wagner karena tampaknya mencapai kompromi.

“Pada hari ini, orang-orang dari kedua belah pihak bentrok, siap mati untuk Rusia,” artikel RIA membaca. “Tapi mereka menolak untuk membunuh satu sama lain untuknya.”

Anggota kelompok Wagner bersiap mundur dari markas Distrik Militer Selatan untuk kembali ke markas mereka di Rostov-on-Don (Roman Romokhov/AFP)

Tapi tentu saja pasukan paramiliter yang maju secara praktis tanpa lawan begitu dekat dengan ibu kota adalah sesuatu yang tidak bisa diabaikan.

Pada program webnya, Soloviev Livemencerminkan pakar pro-Kremlin terkemuka Vladimir Solovyov tentang bagaimana peristiwa semacam itu dibiarkan terjadi.

“Kami perlu memahami apa yang terjadi hari ini. Kita harus mengesampingkan emosi dan melakukan perhitungan yang sangat keras dan bijaksana,” katanya kepada para hadirin.

“Kita harus secara tajam membangun angkatan bersenjata. Kita perlu meningkatkan jumlah angkatan bersenjata, kesiapan tempurnya, sehingga tidak hanya bagian depan, tetapi juga bagian belakang dipenuhi dengan angkatan bersenjata. Jika terjadi invasi di wilayah Federasi Rusia, bagaimana dan apa dan siapa yang harus membunyikan alarm? Bagaimana seharusnya berbagai layanan berfungsi. Bagaimana cara memblokir jalan dan bagaimana urutannya? Jika ada kolom tangki, apa yang menghentikannya? Sejuta pertanyaan yang telah diajukan hari ini yang perlu kita jawab.”

Tanggapan yang lemah terhadap pemberontakan Prigozhin juga dimanfaatkan oleh media oposisi liberal.

Menulis untuk situs berita berbasis di Latvia, Meduza, jurnalis Maxim Trudolyubov membandingkan Putin kepada penguasa dalam dongeng Denmark Pakaian Baru Kaisar, di mana setiap orang dapat melihat raja telanjang tetapi tidak ada yang berani memberitahunya, kecuali seorang anak laki-laki.

“Prigozhin baru saja membuktikan bahwa di Rusia adalah mungkin untuk merebut kota sejuta orang tanpa melepaskan tembakan dan kemudian pindah ke Moskow tanpa menghadapi perlawanan,” tulis Maxim.

“Pemberontakan Prigozhin adalah mata rantai lain dalam proses panjang, di mana raja akan diakui telanjang. … Sekarang jelas bahwa Putin tidak dapat mengendalikan bahkan rakyat ‘nya’.”

Trudolyubov kemudian merujuk pada a percakapan bocor antara oligarki dan produser musik terkenal tahun ini, di mana pasangan tersebut secara pribadi meremehkan Putin dan keputusan untuk berperang.

“Orang-orang ini kehilangan uang, kekuasaan, dan peluang menjadi kaya karena tindakan Putin,” kata Trudolyubov. “Tapi mereka lebih suka memuji pakaian raja di depan umum dan mendapatkan penghasilan sebanyak yang mereka bisa. Ada penjelasan yang dapat dimengerti untuk ini, dan hanya ini yang membuat sistem Putin tetap bertahan: Pada saat raja akhirnya dikenali oleh semua orang sebagai telanjang, orang-orang munafik istananya juga akan dibiarkan tanpa pakaian.”

Dan pemberontakan Prigozhin mungkin tidak bisa dimaafkan.

Senin tanggal Kommersant koran dan RIA Novosti melaporkan bahwa, menurut orang dalam, penyelidikan terhadap Prigozhin atas pemberontakan bersenjata sedang berlangsung.

sbobet terpercaya