Korban Kapal Tenggelam Yunani Minta Didoakan Sebelum Berangkat dari Libya | Migrasi

Korban Kapal Tenggelam Yunani Minta Didoakan Sebelum Berangkat dari Libya |  Migrasi

Naeem Afridi terakhir berbicara dengan saudaranya Hameedullah pada 12 Juni ketika dia melakukan perjalanan dengan kapal dari Libya ke Eropa.

“Hameedullah mengatakan kepada saya ‘Jangan khawatir. Saya hanya berjarak delapan atau sembilan jam dari Eropa’,” kata Naeem kepada Al Jazeera. “Dan dia mengatakan kepada saya bahwa dia akan menghubungi saya ketika dia tiba.”

Saat Naeem membaca berita tentang kapal karam di Pylos Yunani, “Saya merasa jiwa saya pergi”, katanya.

Dia menghabiskan waktu berhari-hari mencoba mencari informasi tentang keberadaan saudaranya.

Dia belum menerima konfirmasi resmi, tetapi Hameedullah dan putranya yang berusia tiga tahun Afaq Ahmed diyakini termasuk di antara ratusan orang yang dikhawatirkan tewas.

Naeem mengatakan Hameedullah meninggalkan Pakistan bersama Afaq dengan harapan membangun masa depan yang lebih aman dan stabil.

Istrinya telah dibunuh setahun sebelumnya dan dia mengkhawatirkan nyawa putranya.

“Di Pakistan Anda harus meninggalkan negara itu karena berbagai alasan. Tidak ada aturan hukum,” kata Naeem.

Saudara-saudara membahas banyak pilihan tetapi merasa bahwa kapal ke Eropa adalah satu-satunya pilihan.

“Saya membaca bahwa 385 orang dari Pakistan meninggal,” kata Naeem. “Tapi bukan hanya 385 orang yang meninggal, 385 keluarga juga benar-benar hancur dan putus asa.”

Kapal pukat yang tenggelam di lepas pantai Pylos membawa hingga 750 orang yang melakukan perjalanan dari Libya ke Italia.

Sebagian besar penumpang berasal dari Pakistan. Puluhan datang dari Suriah, Mesir dan Palestina.

Menteri dalam negeri Pakistan mengatakan sekitar 350 orang Pakistan berada di dalamnya. Penjaga Pantai Yunani hanya menemukan 104 orang yang selamat dan mengkonfirmasi 82 ​​kematian.

Lebih dari 10 hari kemudian, setidaknya 500 orang masih hilang, meninggalkan keluarga di seluruh dunia tanpa jawaban, merenungkan percakapan terakhir mereka dengan orang yang mereka cintai.

Abdul Jabbar sering berbicara dengan keluarganya di WhatsApp sambil menunggu kapal berangkat di Libya (milik Saeed Anwer)

Saeed Anwer menggambarkan kakak laki-lakinya Abdul Jabbar sebagai “hati yang lembut”.

“Dia sangat baik kepada semua orang,” kata Anwer melalui WhatsApp dari Pakistan. “Semua orang ingin berbicara dengannya.”

Abdul Jabbar dan tiga sepupunya – Sajid Yousaf, Awais Asif dan Tuqeer Parwez – meninggalkan desa mereka di dekat Kotli di wilayah Azad Kashmir Pakistan, sangat membutuhkan stabilitas keuangan.

Namun keluarga mereka kini sedang berduka.

“Mereka pergi karena kemiskinan, karena konflik di Kashmir tidak ada pekerjaan,” kata paman mereka, Ramzan Jarral, melalui panggilan video WhatsApp, berdiri di depan rumah jagal tak beratap mereka.

Dia mengatakan keluarga tidak memiliki sumber daya untuk membangun atap.

Abdul Jabbar sering berbicara dengan keluarganya di WhatsApp sambil menunggu kapal berangkat di Libya.

Dia memberi tahu pamannya bahwa dia khawatir tentang perjalanan itu, tetapi mempertahankan optimisme yang teguh.

Anwer mengatakan dalam percakapan terakhir mereka, Abdul Jabbar memintanya untuk mengurus keluarganya, terutama kedua putrinya yang masih kecil.

Istrinya Yasra sedang mengandung anak ketiga.

“Dia bilang ‘Doakan saya agar saya selamat sampai tujuan’,” kata Anwer.

Saat keluarga mendengar kabar kapal karam, mereka kaget. Mereka tidak tahu bagaimana mereka akan mengembalikan uang yang dipinjam sepupu untuk membayar perjalanan itu. Dan mereka merasakan sakit yang luar biasa.

“Ini sangat, sangat sulit bagi kami sebagai sebuah keluarga,” kata Jarral.

“Ketika telepon berdering, kami berpikir bahwa seseorang mungkin memiliki kabar baik. Kami mengalami penderitaan ini 24 jam sehari, tujuh hari seminggu. Saya harap tidak ada seorang pun di seluruh dunia ini yang akan menghadapi situasi ini.”

‘Tidak ada apa-apa di Kobane. Ini adalah tempat berperang ‘

Keluarga Bozan Sikri Usi juga berduka.

Putranya yang berusia 18 tahun Ahmed Bozan Usi hilang, begitu pula dua kerabatnya Welid Muhammed Kasim dan Hemmude Fayzi Seyhi. Keluarga itu berasal dari Kobane, Suriah.

“Kami tidak pernah berpikir tentang dia pergi ke Eropa. Tapi kondisi di sini memaksa kami melakukannya,” kata Usi. “Tidak ada apa-apa di Kobane. Ini adalah tempat berperang. Tidak ada pendidikan.”

Usi mengatakan dia terakhir berbicara dengan putranya pada 10 Juni.

Ahmed mengatakan para penyelundup menekannya untuk memberikan $500 lebih dari $4.000 yang telah mereka bayarkan untuk meninggalkan Libya.

“Saya berkata, ‘Nak, mari kita beri mereka $500 lagi dan mereka akan membawamu pergi,'” kata Usi. “Saya berharap dia beruntung dan kemudian kami tidak pernah mendengar kabar darinya lagi.”

Putra Muhammed Muhammed Kasim yang berusia 14 tahun, Welid Muhammed Kasim, juga berada dalam rombongan yang melakukan perjalanan dari Kobane.

Ayahnya berharap anaknya bisa mendapatkan pendidikan yang lebih baik di Eropa. Dia sekarang hilang.

Kasim terakhir berbicara dengan putranya yang masih kecil pada 9 Juni. Kasim mengatakan Welid meminta doa ayahnya dan mereka berpamitan.

“Kami masih menangis siang dan malam,” kata Kasim. “Putra kami yang berusia 14 tahun melihat begitu banyak masalah, menanggung segalanya, tetapi dia tidak dapat mencapai tempat yang dia inginkan. Kami tidak tahu apakah dia hidup atau mati. Yang kami inginkan hanyalah mendapatkan informasi. Itulah yang membakar hati kami dan membuat rasa sakit kami tumbuh.”

Kasim duduk dengan pertanyaan.

“Kami berharap mereka masih hidup dan di rumah sakit. Apakah ada kemungkinan?” Dia bertanya. “Bisakah Italia membantu mereka, bisakah Italia merebut mereka?”

Dua saudara laki-laki Ebdu Seyhi, Hemmude Fayzi Seyhi dan Ali Seyhi berada di atas kapal. Mereka berharap bisa lolos dari kekerasan di Kobane, meski mereka tahu perjalanan itu berbahaya.

“Maksud saya, jika Anda tinggal, Anda mati, tetapi jika Anda pergi, Anda juga mati,” kata Seyhi. “Kamu melihat penerbangan sebagai satu-satunya kesempatan untuk hidup.”

link alternatif sbobet