Korban selamat: ‘Greek coast guard ada di samping kami saat kapal terbalik’ | Berita Migrasi

Korban selamat: ‘Greek coast guard ada di samping kami saat kapal terbalik’ |  Berita Migrasi

Nama yang ditandai dengan tanda bintang telah diubah untuk melindungi identitas.

Pylos, Yunani – Segera setelah kapal pukat ikan yang kelebihan muatan meninggalkan Libya bulan lalu, bahaya bagi Ahmed*, seorang warga Suriah berusia 21 tahun, tampak jelas.

“Perahu itu terlalu berat,” katanya kepada Al Jazeera.

“Kami duduk bersebelahan dan selalu ada ketakutan akan tenggelam.”

Di kapal biru terbengkalai yang akan segera menjadi berita utama internasional, dia melihat sekitar 750 orang berdesakan, bahu-membahu, tidak bisa bergerak. Mereka semua berharap untuk akhirnya mencapai Eropa.

Dalam beberapa hari dia akan melihat ratusan dari orang-orang ini tenggelam saat kapal penjaga pantai Yunani berlayar di dekatnya.

Ahmed melarikan diri dari Suriah bersama temannya Mohammed* (23). Mereka berdua meminta untuk menggunakan nama samaran karena takut pemerintah Yunani akan menghukum mereka karena berbicara tentang apa yang mereka lihat malam itu.

Mereka adalah dua dari 104 orang yang selamat dari kecelakaan kapal di lepas pantai Pylos, Yunani. Tujuh puluh delapan orang dipastikan tewas.

Seperti ratusan penumpang lainnya, rekan ketiga mereka, sepupu Mohammed, tidak pernah ditemukan.

Jalan mereka ke Mediterania tengah diambil dalam banyak langkah. Ahmed dan Mohammed mengatakan mereka meninggalkan rumah berharap untuk masa depan tanpa kekerasan.

Peta Tobruk, Libya dan Pylos, Yunani

Perjalanan mereka membawa mereka ke Lebanon, lalu Mesir dan Libya.

Mereka menghabiskan sekitar satu bulan di Libya, di mana para penyelundup mengunci mereka di sebuah apartemen bersama orang Mesir, Pakistan, dan Suriah lainnya yang juga melakukan perjalanan itu.

Mohammed mengatakan para penyelundup memukuli orang Mesir dan Pakistan dan terus-menerus mengutuk dan menghina mereka.

Akhirnya, di hari-hari pertama bulan Juni, mereka diberi tahu: “Kamu berangkat hari ini.”

Mereka ditempatkan di bagian belakang truk yang melaju ke pantai, dimuat ke perahu kecil dan dibawa ke kapal pukat, Adriana, di perairan yang lebih dalam.

“Mereka memukuli orang di sana,” kata Ahmed.

“Mereka memukuli mereka sambil membawa mereka ke dek bawah kapal. … Sangat buruk di sana. Baunya solar dan ikan. Anda tidak bisa bernapas.”

Ahmed dan teman-temannya berhasil membayar suap sebesar $200 untuk mendapatkan tempat di dek atas.

Tapi di mana pun penumpang duduk di kapal, mereka berdesak-desakan.

Wanita dan anak-anak disimpan di bawah palka. Dari tempat tinggal mereka yang sempit di geladak atas, para pemuda itu bisa melihat laut.

‘Orang-orang mulai kehilangan kesadaran’

Sejak hari kedua pelayaran, mesin kapal mulai rusak.

“Mereka akan memperbaikinya, dan setelah beberapa saat akan rusak lagi,” kata Mohammed. “Setiap kali mereka memperbaikinya, itu berhenti lagi setelah dua hingga tiga jam.”

Setelah hari kedua di laut, makanan dan air habis. Kepanikan mulai merayapi kapal.

“Saat itu, orang mulai kehilangan kesadaran,” kata Ahmed.

“Mereka jatuh ke tanah. Mereka pingsan. Beberapa gemetar. Kami melihat puluhan, ratusan orang di negara bagian ini.”

Mereka mendengar perkelahian pecah di seluruh perahu karena kelaparan, kehausan dan ketakutan.

“Saya, Ahmed dan anggota keluarga saya yang sekarang hilang selalu berusaha untuk tetap semangat,” kata Mohammed. “Jika seseorang menangis, kami membuat lelucon. “Kita akan berhasil,” kata kami pada diri sendiri. Tapi semua orang menjadi gila.”

Pada hari keempat mereka mendengar berita yang meresahkan dari palka.

“Beberapa orang yang datang dari bawah berkata, ‘Ada orang mati di bawah sana’,” kata Ahmed.

“Mereka mengatakan ada enam mayat di kapal. Lima mayat ada di bawah, dan kami tidak melihat mereka. Salah satunya di dek atas. Kami melihatnya.”

Orang-orang berjalan di atas perahu
Paramedis dan anggota Palang Merah Yunani membantu para pengungsi setibanya mereka di pelabuhan Kalamata di semenanjung Peloponnese Yunani (File: Bougiotis Evangelos/EPA)

Ahmed dan Mohammed mengatakan para penumpang mulai menelepon otoritas Italia dan penjaga pantai Yunani untuk meminta bantuan.

“Sejak hari keempat, penjaga pantai Yunani mengetahui keberadaan kami,” kata Mohammed.

Pada hari kelima, 13 Juni, mereka mengatakan Adriana tampaknya benar-benar berhenti bergerak.

Sore hari sebuah helikopter terbang di atas kepala.

Penumpang tidak bisa mengerti dari geladak, tapi itu adalah penjaga pantai Yunani. Pada sore hari, satu demi satu kapal niaga lewat dan melemparkan mereka ke laut.

“Orang-orang berkata, ‘Bawa kami bersamamu.’ Mereka berkata, ‘Tidak.'” kata Mohammed. “Kami meminta bantuan, tetapi mereka menolak untuk membantu kami.”

Sebuah kapal penjaga pantai Yunani akhirnya mendekati pukat ikan sekitar tengah malam pada menit-menit awal tanggal 14 Juni, kata teman-teman itu. “Ikuti kami,” kata mereka kepada kami. Kami mengikuti mereka,” kata Mohammed.

“Setengah jam kemudian kapal kami berhenti total. Itu tidak bisa bergerak. Mereka kembali dan mengikat kami ke perahu mereka.”

Ahmed dan Mohammed mengatakan penjaga pantai mulai menarik kapal pukat mereka yang terdampar, tetapi berbelok tajam, dan Adriana berbelok ke kiri, lalu ke kanan, dan kemudian terbalik.

“Mereka berada tepat di sebelah kami ketika terbalik. Saat itu tenggelam, mereka menjauh dari kami. Mereka sengaja menenggelamkan kami,” kata Mohammed. “Kami berdiri di atas kapal dan kami bisa melihat semuanya dengan jelas.”

Terlempar ke Mediterania yang gelap, ratusan orang mencoba menemukan sesuatu untuk dipegang teguh, cara untuk bertahan hidup. “Orang-orang menahan saya,” kata Ahmed.

“Saya pergi ke bawah air dan menjauh dari orang-orang. Setiap kali saya kabur, saya berpapasan dengan orang lain, dan mereka menahan saya untuk menyelamatkan diri. Ketika seseorang menangkap saya, kami berdua masuk ke dalam air bersama-sama.”

Setelah satu setengah jam, Ahmed mengatakan dia melihat perahu Penjaga Pantai tiup dan berenang ke arahnya.

“Mereka berjarak 200 atau 300 meter (220 hingga 330 yard) dari kami,” katanya. “Saya berenang ke arah mereka dan naik ke perahu. Mereka tidak mendekati kami untuk menyelamatkan kami. Mereka berdiri jauh, dan mereka yang bisa berenang mendatangi mereka, seperti saya.”

Saat dia pergi ke perahu karet, Ahmed harus menyingkirkan tubuh yang mengapung di air.

Setelah dibawa ke kapal Penjaga Pantai yang lebih besar, Ahmed dipertemukan kembali dengan Mohammed. Keduanya berpelukan, kewalahan dan senang telah menemukan satu sama lain.

Mereka mulai bertanya tentang rekan ketiga mereka. Dia tidak berhasil, dan mereka menyadari betapa tidak lengkapnya kelegaan mereka.

Orang-orang yang selamat dari kecelakaan kapal dibawa ke darat. Mohammed mengatakan bahwa ketika mereka pertama kali ditahan di kota Kalamata, Yunani, pihak berwenang datang tiga atau empat kali untuk bersaksi tentang tragedi itu.

“Ketika kami memberi tahu mereka bahwa kami diseret dengan tali, mereka berhenti,” katanya. “Mereka mengatakan masalahnya adalah kapal kami. Mereka menulis pernyataan kami dengan kata-kata mereka sendiri. Mereka tidak menuliskan apa yang kami katakan. Mereka membuat kami mengatakannya dan menuliskannya.”

Ahmed mengatakan tidak ada pejabat yang pernah mengambil kesaksiannya.

‘Vakum Akuntabilitas’

Keduanya kini berada di kamp pengungsi Malakasa, 40 km (25 mil) utara Athena. Mereka sedang menunggu klaim suaka mereka diproses. Muhammad putus asa akan berita tentang sepupunya, bahkan jika berita itu adalah konfirmasi kematiannya.

Akun Ahmed dan Mohammed bertentangan dengan akun penjaga pantai Yunani, yang mengatakan penumpang Adriana menolak bantuan, itu hanya tidak bergerak selama sekitar 20 menit sebelum terbalik dan penjaga pantai tidak menarik kapal sebelum terbalik.

Catatan para penyintas konsisten dengan bukti lain.

Situs web investigasi Yunani Solomon menerbitkan email yang menunjukkan bahwa otoritas Yunani diberi tahu bahwa kapal itu dalam bahaya pada pukul 13:00 (15:00 GMT) pada 13 Juni. Dan data pelacakan yang diterbitkan dan diverifikasi oleh BBC dan The New York Times menunjukkan bahwa kapal pukat tidak bergerak setidaknya selama tujuh jam sebelum terbalik.

Ketika diminta untuk mengomentari tuduhan bahwa penjaga pantai menarik kapal dan terlibat dalam kecelakaan kapal, Kementerian Urusan Maritim dan Kebijakan Pulau Yunani mengatakan kepada Al Jazeera: “Informasi yang diperlukan adalah bagian dari prosedur penyelidikan berdasarkan kerahasiaan yang ketat. atas petunjuk yang diberikan oleh Penuntut Umum Mahkamah Agung. Mengenai perincian rencana operasi Hellenic Coast Guard, tidak ada komentar lebih lanjut yang dapat diberikan oleh dinas kami.”

Jari telah diarahkan ke Penjaga Pantai Yunani untuk kapal karam dan jumlah kematiannya yang tinggi.

“Hellenic Coast Guard telah terbukti menggunakan berbagai taktik untuk memindahkan kapal yang telah mereka cegat di laut ke wilayah teritorial yang berbeda untuk menghindari tanggung jawab pencarian dan penyelamatan dan pengajuan aplikasi mereka untuk perlindungan internasional,” kata Hope Barker, sebuah kebijakan analis di Jaringan Pemantauan Kekerasan Perbatasan.

“Meskipun ini biasanya melibatkan kapal penarik kembali ke perairan teritorial Turki, kemungkinan besar jika kapal itu lebih dekat ke perairan teritorial Italia, mereka akan mencoba untuk memindahkannya ke sana.”

Organisasi tersebut menyerukan penyelidikan independen dan agar Frontex, badan perbatasan Uni Eropa, menarik diri dari Yunani.

“Pelanggaran hak fundamental oleh Hellenic Coast Guard adalah operasi rutin dan sistematis yang terbukti tidak diselidiki oleh negara Yunani. Ada kekosongan akuntabilitas yang memungkinkan tindakan ini terus berlanjut,” kata Barker.

Di Malakasa, Mohammed mengatakan dia tidak bisa berhenti memikirkan saat perahu terbalik dan teriakan orang-orang di sekitarnya. Dia tidak tahu bagaimana dia bertahan hidup di dalam air.

“Saya meneriakkan nama Ahmed dan sepupu saya untuk sementara waktu,” katanya. “Pada saat itu saya mendengar suara berteriak: ‘Ibu! Ibu!’ Saya menanyakan nama orang itu, dan dia berkata, ‘Fuat’.

“Dia dan saya saling memberi tahu nama kami, sehingga siapa pun dari kami yang selamat bisa menyampaikan berita itu ke keluarga yang lain.”

Hongkong Pools