Warga Palestina di Kamp Jenin: Dari Nakba hingga Serangan Terbaru Israel | Berita Politik

Warga Palestina di Kamp Jenin: Dari Nakba hingga Serangan Terbaru Israel |  Berita Politik

Gang sempit dan atap yang berdekatan. Bangunan tempat tinggal kecil – banyak menampung lebih banyak orang daripada ruang yang mereka miliki – ditumpuk berdampingan, banyak di antaranya dari jendela ke jendela.
Kamp pengungsi Jenin, yang terletak di bagian utara Tepi Barat yang diduduki, sekali lagi menghadapi serangan dahsyat Israel – salah satu yang terbesar dalam lebih dari 20 tahun.

Israel menggambarkan kamp tersebut sebagai sarang “teroris” yang mengancam keamanannya dan oleh karena itu dibenarkan untuk menggunakan kekerasan, sebuah gagasan yang juga didukung oleh Amerika Serikat.

Selama tiga generasi warga Palestina, kamp tersebut telah menjadi tempat perlindungan selama bertahun-tahun sejak Nakba – atau “malapetaka” dalam bahasa Arab – ketika 750.000 warga Palestina dibersihkan secara etnis dan dipaksa keluar dari rumah mereka untuk memberi jalan bagi pemukiman Israel pada tahun 1948.

Serangan terbaru Israel kini mengancam akan membuat para pengungsi kehilangan tempat tinggal lagi. Sekitar 3.000 warga Palestina terpaksa mengungsi dari kamp pengungsi sejak dimulainya operasi Minggu malam, menurut wakil gubernur Jenin Kamal Abu al-Roub.

Haifa Abu Sirriyeh, seorang ibu berusia 34 tahun dari tiga anak yang tinggal di tengah kamp, ​​\u200b\u200bmengatakan kepada Al Jazeera bahwa dia dibangunkan Senin pagi oleh penembakan dan putri kecilnya gemetar dan menangis ketakutan.

Pasukan Israel “ingin melakukan pembantaian di dalam kamp” dan “ingin menghapus kamp”, katanya.

INTERAKTIF - Peta detail kamp pengungsi Jenin-1688448255

Riwayat kejang

Kamp Pengungsi Jenin, terletak kira-kira satu kilometer (0,6 mil) di sebelah barat kota Jenin, didirikan pada tahun 1953 untuk menampung warga Palestina yang melarikan diri pada tahun 1948 dari lebih dari 50 kota dan kota di bagian utara Palestina, terutama Haifa dan Nazaret. keluar. .

Israel merebut Tepi Barat pada tahun 1967, termasuk kamp tersebut, dan tiga generasi warga Palestina harus menanggung kekerasan selama serangan militer oleh otoritas Israel dan Palestina.

Kamp tersebut hampir hancur pada tahun 2002 ketika tentara Israel menyergapnya selama Intifadah kedua.

Pada saat itu, setidaknya 52 warga Palestina, termasuk wanita dan anak-anak, tewas, menurut penyelidikan Human Rights Watch (HRW). Dua puluh tiga tentara Israel juga tewas.

Analis politik Wasef Izraiqat mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan terbaru merupakan perpanjangan dari yang dilakukan oleh milisi Zionis seperti Stern, Irgun dan Haganah pada tahun 1948. diusir dari kota-kota mereka di Palestina bersejarah – dari Haifa, Akka dan Jaffa,” katanya.

Kondisi hidup yang buruk

Kamp pengungsi Jenin memiliki kepadatan populasi lebih dari 70 kali lipat Israel – 14.000 orang berdesakan di sebidang tanah kira-kira 0,42 kilometer persegi (0,16 mil persegi).

Itu adalah salah satu dari 19 kamp resmi Badan Bantuan dan Pekerjaan PBB (UNRWA). Badan PBB tersebut melaporkan bagaimana anak-anak menghabiskan waktu mereka di kamp antara area yang terlalu sempit atau terlalu berbahaya untuk bermain dan bagaimana anak-anak yang bermain di luar terkena kekerasan terkait konflik, kekerasan dalam komunitas, penyalahgunaan narkoba dan perilaku berisiko lainnya. .

Selain itu, kamp tersebut menderita salah satu tingkat pengangguran dan kemiskinan tertinggi di Tepi Barat, terutama karena pembatasan kebebasan bergerak yang diberlakukan oleh Israel. Banyak anak muda tetap menganggur meskipun telah lulus dari universitas, yang menyebabkan ketidakpuasan dan frustrasi yang dilihat UNRWA sebagai faktor penyebab meningkatnya kekerasan dan penyalahgunaan narkoba.

Kamp tersebut juga mengalami pemadaman air dan listrik secara sporadis, yang hanya memburuk ketika Israel melancarkan serangan baru.

Simbol perlawanan

Sejak pertengahan 2021, ketika Israel meningkatkan pendudukan militernya dan serangan pemukim meningkat, kamp tersebut telah menjadi rumah bagi ratusan pejuang bersenjata Palestina, yang muncul sebagai simbol perlawanan.

Para pejuang, banyak di antaranya adalah pemuda Palestina yang tidak punya pilihan selain melawan, termasuk kelompok bersenjata yang mencakup Brigade Jenin, Jihad Islam Palestina, Hamas dan Fatah.

Mereka dilengkapi dengan senjata api, baru-baru ini mengerahkan bom improvisasi untuk melumpuhkan kendaraan militer Israel dan diketahui membuat penghalang jalan untuk mencegah gerak maju Israel.

Korban manusia dari serangan terbaru

Selama invasi terakhirnya, Israel menggunakan drone, roket, satu brigade tentara – antara 1.000 hingga 2.000 – dan puluhan kendaraan militer lapis baja. Pasukan Israel mengepung kamp dan juga menggunakan traktor untuk memasuki Jenin. Mereka merusak jalan dan rumah dengan parah.

Walikota Jenin Nidal Obeidi mengatakan kepada Al Jazeera bahwa saluran air, sistem pembuangan limbah, dan tangki air atap menjadi sasaran, dan penembak jitu Israel mencegah pemerintah kota melakukan tugasnya. Sedikitnya 10 warga Palestina, termasuk anak-anak, tewas di Jenin dan puluhan lainnya luka-luka, beberapa kritis.

UNRWA mengatakan instalasinya, termasuk empat sekolah dan satu pusat kesehatan, tidak berfungsi akibat serangan itu.

link slot demo