Korea Utara mengadakan aksi unjuk rasa mengecam ‘imperialis AS’ | Berita Politik

Korea Utara mengadakan aksi unjuk rasa mengecam ‘imperialis AS’ |  Berita Politik

Puluhan ribu menghadiri acara di Pyongyang saat negara itu memperingati dimulainya Perang Korea pada tahun 1950.

Korea Utara mengadakan unjuk rasa massal di Pyongyang untuk mengutuk “imperialisme” Amerika Serikat dan bersumpah akan melakukan “perang balas dendam” saat negara itu memperingati 73 tahun pecahnya Perang Korea.

Sekitar 120.000 anak muda dan pekerja ikut serta dalam aksi unjuk rasa, yang diadakan di seluruh ibu kota, kantor berita negara KCNA melaporkan pada hari Senin. Sekretaris Partai Buruh Korea yang berkuasa juga hadir.

Foto menunjukkan stadion penuh dengan orang, banyak dari mereka mengenakan kemeja putih. Beberapa berbaris dan meninju udara dengan tangan kanan mereka. Yang lain memegang plakat bertuliskan: “Seluruh benua Amerika berada dalam jangkauan tembak kita” dan “Imperialis AS adalah perusak perdamaian”.

Perang Korea dimulai pada 25 Juni 1950, ketika Korea Utara menginvasi Korea Selatan dalam upaya untuk menyatukan kembali Semenanjung Korea di bawah Pyongyang. Invasi tersebut menyebabkan perang tiga tahun — mengadu pasukan utara yang didukung Soviet dan Tiongkok melawan pasukan pimpinan Perserikatan Bangsa-Bangsa — yang menewaskan sekitar 2 juta orang.

Peringatan perang hari Minggu, yang berakhir dengan gencatan senjata daripada perjanjian damai, mengikuti serentetan uji coba senjata oleh Korea Utara yang bersenjata nuklir, termasuk upaya untuk menempatkan satelit mata-mata militer pertamanya ke orbit. Upaya itu gagal pada 31 Mei, tetapi Pyongyang berjanji akan melakukan upaya peluncuran kedua pada tanggal yang tidak ditentukan.

Orang-orang meninju udara di dekat poster bertuliskan: “Puluhan juta berjanji menghadapi kematian untuk membela negara!” (Foto Jon Chol Jin/AP)

Korea Utara sekarang memiliki “senjata absolut terkuat untuk menghukum imperialis AS” dan “pembalas dendam di negara ini membara dengan keinginan gigih untuk membalas musuh,” kata KCNA.

Kesibukan uji senjata tahun ini termasuk rudal balistik antarbenua berbahan bakar padat pertama Pyongyang, ketika pemimpin Kim Jong Un melanjutkan rencananya untuk memodernisasi militer dan mengembangkan gudang senjata yang semakin kuat.

Kim membenarkan pembangunan itu diperlukan untuk pertahanan diri Korea Utara, mengutip latihan militer yang diadakan oleh Korea Selatan dan AS.

Dalam laporan Kementerian Luar Negeri terpisah, Korea Utara mengklaim AS “melakukan upaya putus asa untuk memicu perang nuklir” dan menuduh Washington mengirim aset strategis ke wilayah tersebut.

Pembicaraan denuklirisasi telah terhenti sejak 2019, ketika pertemuan tingkat tinggi antara Kim dan Presiden AS saat itu Donald Trump runtuh karena sanksi.

Keluaran SGP