Laporan masalah panel pemulihan jenis pertama di California | Berita

Laporan masalah panel pemulihan jenis pertama di California |  Berita

Satuan tugas dari California memiliki a Laporan akhir setebal 1.075 halaman menguraikan proposal tentang bagaimana negara dapat melakukan reparasi atas kerusakan yang terjadi pada keluarga kulit hitam sepanjang sejarah Amerika Serikat.

Laporan tersebut, dirilis Kamis, bertepatan dengan pertemuan terakhir satuan tugas, yang memuncak selama hampir tiga tahun penelitian dan panel komunitas.

Itu juga merupakan upaya paling ambisius untuk memperbaiki warisan panjang perbudakan dan diskriminasi rasial di AS.

“Kita harus percaya bahwa perbaikan dapat membuahkan hasil. Kami telah menempuh perjalanan yang sangat jauh, dan pekerjaan ini tidak boleh sia-sia, ”Monica Montgomery Steppe, seorang anggota Dewan Kota San Diego dan wakil gugus tugas, mengatakan kepada ratusan audiensi pada pertemuan terakhir.

Laporan itu sendiri tidak menentukan jumlah dolar untuk berapa biaya proposalnya, tetapi menyarankan perhitungan untuk memperkirakan kerugian finansial dari kebijakan diskriminatif.

Ini juga menyerukan tindakan seperti permintaan maaf resmi dari negara bagian California dan perlindungan untuk memastikan penyalahgunaan lebih lanjut tidak terjadi.

Dengan gugus tugas siap untuk dibubarkan, sekarang tergantung pada badan legislatif negara bagian California untuk mengevaluasi laporan tersebut dan menerapkan rekomendasinya – atau tidak.

“Gugus tugas ini membuat banyak rekomendasi yang layak dan penting tentang perbaikan apa yang mungkin termasuk,” kata Senator negara bagian Steven Bradford, juga anggota gugus tugas.

“Ini bisa termasuk pembayaran tunai. Ini mungkin termasuk biaya kuliah gratis di UC kami (kampus Universitas California) dan CSU (kampus Universitas Negeri California). Ini bisa menjadi uang muka bantuan pembeli rumah pertama kali. Pinjaman tanpa bunga. keringanan pajak pemerintah. Kesehatan gratis.”

Tapi Bradford mengesampingkan kritik yang diharapkan tentang biaya tindakan tersebut. Dia menunjukkan bahwa California baru-baru ini mengesahkan anggaran $310,8 miliar – dan bahwa negara bagian telah mengalokasikan miliaran untuk inisiatif kontroversial seperti sistem kereta api berkecepatan tinggi yang telah lama tertunda.

Mari kita perjelas dan jujur: Biaya perbaikan akan tinggi, kata Bradford. “Tapi jangan salah. Kerusakan yang dilakukan sama tingginya. Dan kerusakan serta ketidaksetaraan yang diciptakannya berlanjut hingga hari ini.”

Massa berkumpul untuk perbaikan di luar Balai Kota San Francisco pada 14 Maret 2023 (File: Jeff Chiu/AP Photo)

Masih belum jelas berapa banyak dukungan politik dari rekomendasi laporan tersebut di badan legislatif, meskipun dukungan dari Gubernur Demokrat Gavin Newsom.

Awal tahun ini, Newsom menyebut rekomendasi satuan tugas itu sebagai “tonggak sejarah dalam upaya bipartisan kami untuk memajukan keadilan dan mempromosikan penyembuhan.”

Namun dia menolak untuk melangkah lebih jauh dalam sambutannya, malah menyoroti upaya yang sudah dilakukan untuk mengurangi hambatan dalam pemungutan suara dan mereformasi sistem peradilan pidana.

“Berurusan dengan warisan perbudakan lebih dari sekadar pembayaran tunai,” kata Newsom, membuat beberapa kritikus berspekulasi bahwa dia mungkin tidak menerima kompensasi uang sebagai pilihan.

Gugus tugas itu menjadi berita utama awal tahun ini ketika seorang ekonom mempresentasikan perkiraan kasar bahwa perbaikan dapat menelan biaya California $800 miliar, jumlah yang lebih dari dua kali anggaran tahunan negara bagian.

Tetapi bagi anggota panel beranggotakan sembilan orang, angka-angka seperti ini menyoroti ketidakadilan yang parah yang dilakukan terhadap orang kulit hitam di AS.

“Saya sudah kehilangan hitungan jumlah tagihan yang kami tangani terkait dengan pencurian upah,” kata Bradford tentang waktunya di badan legislatif. “Yah, perbudakan adalah pencurian upah selama 250 tahun.”

Seorang pria ditandai di podium "siap untuk api liar" berbicara dan berdiri di depan helikopter darurat
Gubernur Gavin Newsom, terlihat Kamis di Grass Valley, California, menyebut kerja satuan tugas sebagai “tonggak sejarah” (Adam Beam / AP Photo)

Anggota Dewan Kota San Diego Montgomery Steppe juga mendesak tindakan nyata untuk datang dari laporan tersebut.

“Kami tidak meminta keadilan performatif, tetapi menuntut kompensasi dalam semua kategori: kepuasan, restitusi, kompensasi, permintaan maaf, dan jaminan tidak akan terulang lagi,” katanya, mengutip bagian dari laporan tersebut.

“Itu tidak masuk akal. Itu tidak mungkin tercapai. Dan tidak dapat dibenarkan bagi negara ini untuk mengatasi kerusakan besar yang terjadi pada keturunan para pecandu.”

Laporan tersebut mengilustrasikan kerusakan tersebut dengan menghadirkan diskusi luas tentang diskriminasi di AS, mulai dari efek penahanan massal hingga perlakuan perawatan kesehatan yang tidak setara yang diterima banyak orang kulit hitam.

Itu juga mencoba untuk memberi nilai dolar pada berapa banyak tindakan diskriminasi itu merugikan keluarga kulit hitam dalam jangka panjang. Satu bagian tentang pengurangan – praktik taktik properti eksklusif – memperkirakan bahwa rata-rata keluarga kulit hitam di California $161.508 hilang dalam kekayaan kepemilikan rumah sebagai hasilnya.

Gugus tugas sebelumnya memberikan suara pada Maret 2022 untuk membatasi kerusakan pada penerima yang dapat melacak nenek moyang mereka menjadi budak, daripada membuka potensi keuntungan bagi semua orang California Hitam.

Seorang wanita, mengenakan masker dan kacamata, membungkuk di atas meja panel dan mendengarkan.
Ketua gugus tugas Kamilah Moore mendengarkan komentar publik selama rapat pada 14 Desember 2022 (File: Jeff Chiu/AP Photo)

Tapi itu juga menjadi sorotan selama pertemuan terakhir hari Kamis, saat keluarga mempresentasikan pengalaman mereka dengan diskriminasi di depan panel.

Yvette Porter Moore, seorang ahli silsilah yang berbasis di San Diego, menjelaskan bahwa dia diadopsi — dan hanya melalui penelitian dia memahami sejarah keluarganya dengan perbudakan dan pencabutan hak.

Sebagian dari keluarganya, jelasnya, diperbudak di sebuah perkebunan di Kabupaten Noxubee, Mississippi. Anggota keluarganya yang lain dilahirkan bebas, hanya untuk properti mereka disita oleh pemerintah melalui domain terkemuka.

“Karena kelayakan kompensasi akan ditentukan oleh penelitian berbasis keturunan, perlu ada perubahan legislatif untuk membuka catatan kelahiran dan adopsi yang disegel,” kata Moore.

“Kami sebagai anak angkat tidak memiliki akses ke akta kelahiran asli kami. Kami sebagai orang yang diadopsi terputus dari hak hukum kami untuk mengklaim warisan dan leluhur kami. Jadi bagaimana?”

Dia juga menjelaskan bahwa pelacakan DNA dan silsilah bisa “mahal” bagi keluarga – dan menyarankan agar ini juga ditanggung oleh reparasi.

daftar sbobet