Perdana Menteri Kamboja mundur dari ancaman pelarangan Facebook di tengah deretan konten | Berita Media Sosial

Perdana Menteri Kamboja mundur dari ancaman pelarangan Facebook di tengah deretan konten |  Berita Media Sosial

Akankah penguasa kuat Kamboja Hun Sen menindaklanjuti ancaman untuk memblokir akses ke Facebook bagi jutaan pengguna negaranya?

Itulah pertanyaan yang diajukan banyak orang di negara berpenduduk 17 juta orang pada hari Jumat ketika perdana menteri memulai harinya dengan mengancam akan melarang platform media sosial, hanya untuk menarik kembali peringatannya dalam pernyataan larut malam.

“Saya baru saja memutuskan untuk menutup Facebook saya sendiri,” kata Hun Sen dalam pesan suara di aplikasi pesan Telegram pada Jumat malam.

“Saya tidak berniat menutup Facebook di Kamboja,” katanya, mengakhiri hari di mana banyak warga Kamboja mengetahui bahwa penguasa mereka selama hampir 40 tahun telah dituduh oleh dewan pengawas Facebook menghasut kekerasan terhadap lawan politik, menghasut halaman profilnya. .

Apa yang telah menjadi kegagalan politik bagi Facebook di Kamboja dimulai Kamis ketika dewan ahli yang meninjau konten untuk Meta Platforms Inc, yang memiliki Facebook, menyerukan penangguhan akun Facebook dan Instagram Hun Sen selama enam bulan tentang pidato langsung di mana dia diduga mengancam akan melakukan kekerasan terhadap lawan politik.

Seseorang menggunakan smartphone untuk memeriksa halaman Facebook Perdana Menteri Kamboja Hun Sen (File: Samrang Pring/Reuters)

Papan kata Hun Sen menghasut kekerasan “pada tingkat keseriusan tertinggi”, dan memerintahkan agar video pidato yang disiarkan pada bulan Januari segera dihapus oleh Facebook.

“Mengingat jangkauan Hun Sen di media sosial, ekspresi semacam ini di Facebook memungkinkan ancamannya menyebar lebih luas. Ini juga mengakibatkan platform Meta berkontribusi terhadap kerusakan ini dengan memperkuat ancaman dan mengakibatkan intimidasi,” kata dewan tersebut.

“Mengingat keseriusan pelanggaran, sejarah Hun Sen melakukan pelanggaran hak asasi manusia dan mengintimidasi lawan politik, dan penggunaan media sosial yang strategis untuk memperkuat ancaman tersebut, Dewan meminta Meta untuk menghapus halaman Facebook dan akun Instagram Hun Sen untuk segera dihapus. ditangguhkan selama enam bulan,” tambahnya.

Dalam beberapa jam setelah publikasi keputusan dewan, Hun Sen mengumumkan bahwa dia telah menghapus akun Facebooknya – di mana dia telah mengumpulkan sekitar 14 juta pengikut – mengklaim dia melakukannya karena peniru di platform media sosial.

Hun Sen, seorang pembuat poster produktif di Facebook yang telah mengandalkan platform tersebut selama bertahun-tahun untuk menyebarkan pesan politiknya, tidak menyebutkan keputusan Dewan Meta bahwa dia menghasut kekerasan atau bahwa dia tidak menghadapi skorsing enam bulan.

Sehari sebelum keputusan dewan diumumkan, Hun Sen mengatakan dia pindah ke platform Telegram, yang “lebih efektif,” dan dia juga akan membuat akun TikTok untuk terhubung dengan orang yang lebih muda.

Rekomendasi Dewan Pengawas Meta untuk menangguhkan akun Perdana Menteri datang kurang dari sebulan sebelum pemilihan nasional negara itu berikutnya dan pada Jumat pagi, Hun Sen telah memperingatkan agar tidak memblokir Facebook sepenuhnya, “untuk jangka waktu singkat atau selamanya”. laporan berita.

Perdana Menteri Kamboja Hun Sen memeriksa smartphone miliknya saat perayaan ulang tahun ke-65 Partai Rakyat Kamboja yang berkuasa di Phnom Penh, Kamboja, Selasa, 28 Juni 2016. Ratusan pendukung ikut ambil bagian dalam perayaan tersebut.  (Foto AP/Heng Sinith)
Perdana Menteri Kamboja Hun Sen memeriksa smartphone-nya selama perayaan Partai Rakyat Kamboja yang telah lama berkuasa di Phnom Penh, Kamboja (File: Heng Sinith/AP)

Ancamannya yang nyata untuk memutus akses ke Facebook telah memicu ketakutan di antara jutaan pengguna di negara itu, terutama mereka yang menggunakan platform tersebut untuk bisnis online.

“Saya meminta perdana menteri untuk mempertimbangkan kembali dan memikirkan bisnis rakyat,” kata seorang pemilik bisnis online Kamboja, yang menggambarkan bagaimana dia merasa sakit ketika mendengar berita perselisihan pemimpin dengan Facebook.

“Saya mencari nafkah di sana selama lebih dari lima tahun,” kata wanita berusia 29 tahun itu, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia takut akan konsekuensi mengkritik pemerintah.

Dalam pernyataannya Jumat malam membatalkan ancaman untuk memblokir Facebook ini, Hun Sen berbicara langsung tentang perlunya e-commerce di Kamboja.

“Kami tidak bodoh menutup Facebook karena banyak yang menggunakannya, termasuk penjual online,” kata Hun Sen dalam pesannya di Telegram.

Hun Sen sekali lagi tidak menyebutkan keputusan dewan pengawas atau rekomendasi penangguhan, hanya mengatakan bahwa dia memiliki “alasan sendiri” untuk memutuskan hubungan dengan Facebook, dan juga menambahkan bahwa Meta tidak perlu menangguhkan akunnya.

Seorang pendukung berswafoto dengan Perdana Menteri Kamboja Hun Sen, yang juga presiden Partai Rakyat Kamboja (CPP) yang berkuasa, setelah upacara untuk memperingati 66 tahun berdirinya partai tersebut, di Pulau Koh Pich Phnom Penh, Kamboja, 28 Juni 2017 .REUTERS/Samrang Pring
Seorang pendukung berswafoto dengan Hun Sen pada tahun 2017. Hun Sen telah mengumpulkan sekitar 14 juta pengikut di halaman Facebook-nya, yang kini telah dia hapus menyusul tuduhan dewan pengawas bahwa dia menghasut kekerasan terhadap lawan politik dalam video langsung yang disajikan di platform (File: Samrang Pring/Reuters)

‘Dia tidak akan memenangkan yang satu ini’

Daron Tan, penasihat hukum Komisi Ahli Hukum Internasional, memuji putusan Dewan Meta terhadap Hun Sen, dengan mengatakan bahwa tanggapan Hun Sen tampaknya merupakan “pembalasan yang jelas” atas kemungkinan penangguhannya.

Namun dalam ancamannya untuk melarang Facebook, pengguna platform Kamboja diminta untuk “membayar harga” atas penyalahgunaan kebijakan platform oleh Hun Sen, kata Tan.

Sophal Ear, seorang ekonom politik dan pakar Kamboja di Arizona State University, juga mengatakan Hun Sen memilih untuk mendahului penangguhan tersebut.

Hun Sen “tahu dia tidak akan memenangkan yang satu ini”, kata Sophal Ear.

“Sebaliknya dia berpura-pura bahwa itu adalah keputusannya, bahwa dia pindah dari Facebook dan Instagram sendiri – tipikal ‘tidak ada yang bisa dilihat di sini, teruslah bergerak’,” kata Sophal Ear kepada Al Jazeera.

“Tapi kita semua tahu yang sebenarnya. Ada akuntabilitas dan supremasi hukum, bahkan di Facebook,” katanya.

Di tengah penghindaran publik Hun Sen terhadap platform tersebut, loyalis politiknya juga meminta pendukung perdana menteri untuk membagikan di media sosial gambar logo Facebook yang dilapisi dengan tanda larangan – lingkaran merah dengan garis merah diagonal di dalamnya.

Membalikkan arus lalu lintas melewati tanda Meta di luar kantor pusat perusahaan induk Facebook Meta Platforms Inc di Mountain View, California, AS, 9 November 2022. REUTERS/Peter DaSilva
Komuter melewati tanda Meta di luar kantor pusat perusahaan induk Facebook Meta Platforms Inc di Mountain View, California, AS, pada tahun 2022 (File: Peter DaSilva/Reuters)

Kementerian Pos dan Telekomunikasi Kamboja juga memberi tahu operator gateway online di negara itu pada hari Jumat untuk membagikan akun Telegram dan TikTok baru milik Hun Sen. Dalam pengumuman terpisah pada Jumat malam, kementerian menyerukan diakhirinya kemitraan publik dan swasta dengan Facebook, dengan alasan “campur tangan politik”.

Meta belum menanggapi permintaan komentar.

Jaringan partai berkuasa Hun Sen, yang beroperasi di setiap lapisan masyarakat Kamboja, juga mulai mempromosikan akun media sosial barunya.

Seorang mahasiswa Universitas Phnom Penh yang menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan mengatakan serikat mahasiswa mereka mengadakan pertemuan pada hari Jumat dan mengatakan kepada para mahasiswa untuk “menyebarkan berita” tentang mengikuti tagihan media sosial baru Hun Sen.

Anggota himpunan mahasiswa juga diminta untuk memantau aktivitas media sosial mahasiswa lainnya.

“Jika mahasiswa tidak mengikuti aturan”, kata mahasiswa tersebut, anggota asosiasi disuruh “menindaklanjuti dan menanyakan alasannya”.

“Saya hanya merasa bahwa tidak dapat diterima bagi kaum muda, di universitas atau dalam sistem pendidikan, untuk diberitahu hal-hal ini,” kata mahasiswa tersebut kepada Al Jazeera.

pemilu nasional Kamboja

Chak Sopheap, direktur eksekutif Pusat Hak Asasi Manusia Kamboja, mengatakan perdana menteri memiliki hak untuk mengubah platform komunikasi jika dia mau.

Namun pelarangan akses ke Facebook untuk publik Kamboja “juga akan menghilangkan hak kebebasan berekspresi mereka”, kata Chak Sopheap.

Kerabat anggota oposisi yang dipenjara memprotes di luar Pengadilan Kota Phnom Penh saat para terdakwa dinyatakan bersalah dan dijatuhi hukuman
Kerabat anggota oposisi Kamboja yang dipenjara melakukan protes di luar Pengadilan Kota Phnom Penh pada tahun 2022 saat pengadilan menjatuhkan hukuman penjara kepada politisi dan pendukung oposisi atas dugaan rencana untuk menggulingkan Hun Sen (File: Tang Chhin Sothy/AFP)

Meskipun Hun Sen sekarang tanpa platform media sosial utamanya saat pemilihan nasional semakin dekat, para kritikus telah mengklaim bahwa partai berkuasa perdana menteri sangat tidak mungkin kehilangan suara setelah satu-satunya penantang politik yang serius, Partai Cahaya Lilin, pada bulan Mei didiskualifikasi. suatu teknik pendaftaran.

Diskualifikasi itu mencerminkan peristiwa pada tahun 2017 – menjelang pemilihan nasional terakhir negara itu – ketika oposisi populer Partai Penyelamatan Nasional Kamboja dilarang, membuat partai Hun Sen memenangkan setiap kursi di parlemen pada saat itu.

Kembalinya Kamboja ke negara satu partai – tidak terlihat sejak Komunis 1980-an – terjadi setelah Hun Sen mengumumkan rencana untuk menyerahkan kekuasaan kepada putranya, dan janjinya bahwa partai mereka yang berkuasa akan mengendalikan politik negara itu selama 100 tahun lagi akan mendominasi.

Result SGP