‘Meludahi kuburan tentara’: Rusia menanggapi pemberontakan Wagner | Berita perang Rusia-Ukraina

‘Meludahi kuburan tentara’: Rusia menanggapi pemberontakan Wagner |  Berita perang Rusia-Ukraina

Perang Rusia-Ukraina berubah tak terduga pada hari Sabtu setelah kepala kelompok Wagner, yang telah memainkan peran penting dalam perang Kremlin di Ukraina, menyerukan pemberontakan terhadap tentara militer Rusia.

Pakaian tentara bayaran Wagner, yang melakukan sebagian besar pekerjaan kasar dalam pertempuran Bakhmut, memberontak melawan komando tinggi dan merebut kota Rostov di Rusia barat daya, sebagian besar tidak ditentang oleh pasukan keamanan lokal. Pemberontakan tersebut merupakan hasil perseteruan lama antara bos Wagner Yevgeny Prigozhin dan para pemimpin militer Rusia.

Prigozhin mengklaim bahwa dia menembak jatuh tiga helikopter Rusia, dan angkatan bersenjata menembakkan roket ke posisi Wagner. Al Jazeera tidak dapat memverifikasi klaimnya secara independen.

“Setiap kerusuhan internal merupakan ancaman mematikan bagi kenegaraan kita dan bagi kita sebagai sebuah bangsa,” kata Presiden Rusia Vladimir Putin dalam pidato yang disiarkan televisi pada hari Sabtu.

“Ini merupakan pukulan bagi Rusia, bagi rakyat kami. Dan tindakan kita untuk mempertahankan tanah air dari ancaman semacam itu akan sulit. Semua orang yang dengan sengaja menempuh jalan pengkhianatan, yang mempersiapkan pemberontakan bersenjata, yang mengikuti jalan pemerasan dan metode teroris, akan menjalani hukuman yang tak terelakkan, harus menjawab di hadapan hukum dan di hadapan rakyat kita.”

Meskipun tidak ada yang yakin apa yang akan terjadi selanjutnya, semua suara setuju pada satu hal: pemberontakan ini merusak upaya perang Moskow di Ukraina.

Pejuang dari kelompok tentara bayaran pribadi Wagner dikerahkan di kota Rostov-on-Don
Pejuang dari kelompok tentara bayaran swasta Wagner dikerahkan di dekat sirkus lokal di kota Rostov-on-Don pada 24 Juni 2023. (Reuters)

“Kita bahkan harus membantu iblis jika dia menentang rezim ini!” Taipan yang diasingkan dan lawan Putin, Mikhail Khodorkovsky, menulis di Instagram.

“Kita harus membantu karena tidak ada kejahatan yang lebih buruk daripada melancarkan perang yang agresif. Jika satu penjahat siap mengganggu yang lain – sekarang bukan waktunya untuk membuat wajah masam – kita harus membantu, dan kemudian, jika perlu, kita akan melawan yang ini (Prigozhin) juga. Dan ya, ini baru permulaan.”

‘waktu yang sulit’

Pendukung pemerintah Rusia menolak pemberontakan dan menyerukan persatuan.

“Ini adalah masa yang sulit, saya tidak berpikir saya akan selamat,” pakar pro-Kremlin dan pembawa acara talk show Vladimir Solovyov mengatakan dalam sebuah pidato video kepada jutaan lebih pengikut Telegramnya.

“25.000 orang (Wagner) akan sangat berguna di garis depan untuk pawai ke Lviv, Kiev dan jika perlu, lebih jauh lagi. Tetapi ketika Anda melihat apa yang terjadi, Anda bertanya pada diri sendiri, bagaimana ini bisa terjadi?”

“Musuh ada di sana, di Ukraina. Kita harus melawan Ukro-fasisme. Hentikan, sebelum terlambat. Tidak ada yang lebih menakutkan daripada perang saudara.”

Mantan kepala ruang angkasa Rusia, Dmitry Rogozin, berkata: “Dalam perang, Anda harus mendorong ambisi politik Anda dan mendukung garis depan dengan sekuat tenaga.”

“Setiap upaya untuk melemahkannya tidak lain adalah membantu musuh.”

Wartawan pro-Kremlin Armen Gasparyan, yang dicari di Ukraina karena “secara terbuka menyerukan genosida rakyat Ukraina”, menggambarkan tindakan Prigozhin sebagai pengkhianatan dan “tikaman di belakang tentara”.

“Meludahi kuburan tentara dan perwira yang menyerahkan nyawanya ke Tanah Air,” tulisnya di Telegram. “Tapi kami memiliki seorang presiden dan ada konsolidasi dalam masyarakat kami demi tujuan yang suci. Kita akan menang! Berhenti, jangan melawan Ibu Pertiwi!”

“Episode Sejarah”

Igor “Strelkov” Girkin, mantan agen intelijen militer Rusia yang memimpin pemberontakan awal di Donbas Ukraina pada tahun 2014, menganalisis situasi secara rinci untuk 845.000 pengikut Telegramnya. Dia menyebut klaim Prigozhin tentang serangan rudal ke posisi Wagner sebagai “kebohongan langsung”.

“Untuk melenyapkan Wagner, sama sekali tidak perlu melakukan pukulan keras,” dia menilai.

“Cukup untuk mengalahkan Prigozhin sendiri. Yah, mungkin orang lain dari lingkaran dalamnya bersamanya. Dan itu saja. Dan memukul tentara dan komandan biasa adalah kebodohan – bahkan (jenderal Sergei) Shoigu dan (Valery) Gerasimov punya otak yang cukup untuk memahami itu.”

Girkin mengatakan dia ragu Prigozhin akan mampu bertahan lama, tanpa sumber daya, dukungan militer dan bahkan kendali atas Wagner sendiri, dengan sebagian besar tenaganya masih di Ukraina, untuk berhasil berbaris di Moskow.

“Jika setelah lima atau enam jam Wagner tidak mencapai kesuksesan yang signifikan dan unit militer tidak secara terbuka memihaknya, pemberontakan akan berlanjut, dan setiap hari keberhasilan akhirnya akan menjadi semakin tidak mungkin,” tulisnya. “Yah, jika, tentu saja, Kremlin tidak mengacau karena kebiasaan dan segera mulai mencari kompromi.”

Namun, fakta bahwa pemberontakan semacam itu terjadi adalah tanda lemahnya cengkeraman kekuasaan Presiden Putin, menurut ekonom Rusia dan profesor Universitas Chicago Konstantin Sonin.

“Fakta bahwa Wagner dapat dengan mudah merebut Rostov-on-Don yang berkekuatan jutaan, kota terbesar ke-10 di Rusia, tempat markas besar Distrik Militer Selatan berada, menunjukkan bahwa rencana Prigozhin mendapat dukungan serius di antara tentara reguler. memiliki . Wagner diizinkan masuk ke Rostov tanpa perlawanan,” tulis Sonin di Facebook.

“Dengan satu atau lain cara, ini mengakhiri baik Putin (tidak dalam dua tahun, seperti yang saya tulis di musim semi, tetapi lebih cepat), dan perang. Bahkan jika tidak ada perubahan, Prigozhin ditangkap atau dibunuh, dan orang-orang kunci Wagnerite dipenjarakan , yang sudah terjadi adalah runtuhnya negara dalam skala epik, sebuah episode sejarah.

situs judi bola