Macron membuka KTT iklim di Paris, menyerukan ‘kejutan finansial’ | Berita tentang krisis iklim

Macron membuka KTT iklim di Paris, menyerukan ‘kejutan finansial’ |  Berita tentang krisis iklim

Presiden Prancis Emmanuel Macron membuka pertemuan puncak untuk pakta keuangan global baru di Paris yang berupaya menemukan solusi keuangan untuk tujuan global yang saling terkait dalam mengatasi kemiskinan, membatasi emisi pemanasan global, dan melindungi alam.

Dalam pidato pembukaannya pada hari Kamis, Macron mengatakan kepada para delegasi bahwa dunia membutuhkan “kejutan keuangan publik” – dorongan inovasi dan keuangan global – untuk melawan tantangan ini, menambahkan bahwa sistem saat ini tidak cocok dengan tantangan dunia yang tidak dapat diatasi. .

“Pembuat kebijakan dan negara tidak pernah harus memilih antara mengurangi kemiskinan dan melindungi planet ini,” kata Macron.

Vanessa Nakate, juru kampanye iklim Uganda, naik podium setelah Macron dan meminta hadirin mengheningkan cipta selama satu menit untuk orang-orang yang menderita bencana.

Dia mengkritik industri bahan bakar fosil, dengan mengatakan bahwa mereka menjanjikan pembangunan bagi masyarakat miskin, tetapi energinya pergi ke tempat lain dan keuntungannya “berada di kantong orang-orang yang sudah sangat kaya”.

“Sepertinya ada banyak uang, jadi tolong jangan beri tahu kami bahwa kami harus menerima udara beracun dan ladang tandus serta air beracun agar kami dapat membangun,” katanya.

Perekonomian telah didera oleh serangkaian krisis dalam beberapa tahun terakhir, termasuk COVID-19, invasi besar-besaran Rusia ke Ukraina, meningkatnya inflasi, utang, dan meningkatnya biaya bencana cuaca yang diperburuk oleh pemanasan global.

Perdana Menteri Barbados Mia Mottley menyampaikan pidato di KTT Pakta Keuangan Global Baru (Ludovic Marin/Pool via AFP)

Para pemimpin yang menghadiri KTT tersebut termasuk Perdana Menteri Barbados Mia Mottley, yang telah menjadi advokat yang kuat untuk menata ulang peran Bank Dunia dan Dana Moneter Internasional di era krisis iklim.

“Apa yang dituntut dari kita sekarang adalah transformasi absolut dan bukan reformasi institusi kita,” kata Mottley, yang negaranya telah mempresentasikan rencana terperinci tentang cara memperbaiki sistem keuangan global untuk membantu negara berkembang beralih ke energi investasi bersih dan meningkatkan ketahanan iklim. dampak.

“Kami datang ke Paris untuk mengidentifikasi kesamaan kemanusiaan yang kita bagi dan keharusan moral mutlak untuk menyelamatkan planet kita dan menjadikannya layak huni,” katanya.

Peserta lain termasuk Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Menteri Keuangan AS Janet Yellen, Direktur Pelaksana IMF Kristalina Georgieva dan Presiden Bank Dunia Ajay Banga.

Putra Mahkota dan Perdana Menteri Arab Saudi, Mohammed Bin Salman Bin Abdulaziz Al-Saoud (tengah) mendengarkan pidato pembukaan di KTT Pakta Keuangan Global Baru
Perdana Menteri Arab Saudi, Putra Mahkota Mohammed bin Salman, tengah, mendengarkan pidato pembukaan KTT Pakta Keuangan Global Baru (Lucovic Marin/Pool via AFP)

Menguraikan tantangan yang dihadapi negara-negara berkembang, Guterres mengatakan lebih dari 50 negara sekarang berada dalam atau hampir gagal bayar utang – banyak di antaranya juga sangat rentan terhadap dampak iklim – sementara banyak negara Afrika sekarang membelanjakan lebih banyak untuk pembayaran utang daripada untuk perawatan kesehatan.

Guterres mengatakan sistem keuangan global, yang dikembangkan pada akhir Perang Dunia II, gagal memenuhi tantangan modern dan “sekarang melanggengkan dan memperburuk ketidaksetaraan”.

“Kita dapat mengambil tindakan sekarang dan melakukan lompatan besar menuju keadilan global,” katanya, seraya menambahkan bahwa dia mengusulkan stimulus $500 miliar per tahun untuk investasi dalam pembangunan berkelanjutan dan aksi iklim.

Pengamat sedang mencari kemajuan nyata dari KTT, termasuk janji yang telah dibuat, seperti janji tahun 2009 untuk mengirimkan $100 miliar per tahun dalam pembiayaan iklim ke negara-negara miskin pada tahun 2020, yang belum terpenuhi.

Janji kedua untuk menyalurkan kembali $100 miliar “hak penarikan khusus” (SDR) yang tidak terpakai – alat IMF untuk meningkatkan likuiditas – juga akan menjadi sorotan.

Berikan keringanan

Yellen mengatakan Amerika Serikat akan menggunakan KTT itu untuk mendorong para kreditor memberikan keringanan dan merestrukturisasi utang negara-negara berkembang.

China, kreditor global utama, mendapat sorotan karena kurangnya partisipasi dalam upaya multilateral untuk meringankan beban utang negara-negara berkembang.

KTT tersebut diadakan di tengah meningkatnya pengakuan atas skala tantangan keuangan di masa depan.

Tahun lalu, kelompok pakar PBB mengatakan negara berkembang dan berkembang, tidak termasuk China, perlu menghabiskan sekitar $2,4 triliun per tahun untuk iklim dan pembangunan pada tahun 2030.

Negara-negara meminta bank pembangunan multilateral untuk membantu membuka investasi iklim dan meningkatkan pinjaman secara signifikan, sambil menekankan bahwa pengaturan utang baru, seperti yang dimiliki Barbados, harus menyertakan klausul bencana yang memungkinkan suatu negara menghentikan pembayaran selama dua tahun setelah peristiwa cuaca ekstrem.

Gagasan lain di atas meja termasuk pajak atas keuntungan bahan bakar fosil dan transaksi keuangan untuk mengumpulkan dana iklim.

Kepresidenan Prancis mendukung gagasan pajak internasional atas emisi karbon dari pengiriman, berharap terobosan pada pertemuan Organisasi Maritim Internasional pada bulan Juli.

Para pengamat juga sangat menantikan perincian rencana negara-negara Amerika Selatan untuk menciptakan struktur global untuk apa yang disebut pertukaran utang untuk alam.

link sbobet