Video ‘palsu’ orang Ukraina yang mengkritik awak Titan ditolak | Berita perang Rusia-Ukraina

Video ‘palsu’ orang Ukraina yang mengkritik awak Titan ditolak |  Berita perang Rusia-Ukraina

Sebuah video palsu yang dikaitkan dengan Al Jazeera mengklaim bahwa warga Ukraina kesal dengan awak kapal selam Titan karena mereka ‘membuang-buang uang’.

Al Jazeera membantah video palsu yang beredar di media sosial. Video tersebut, yang menampilkan logo jaringan media yang berbasis di Qatar, melaporkan bahwa warga Ukraina mengkritik awak kapal selam Titan karena membuang-buang uang yang seharusnya dapat disumbangkan untuk mendukung Ukraina.

Seorang juru bicara Al Jazeera mengatakan kepada kantor berita Reuters bahwa konten klip video itu “direkayasa”.

“Video yang beredar di media sosial yang mengklaim berasal dari Al Jazeera dan berisi konten yang menggambarkan orang Ukraina mengutuk penumpang kapal selam Titan karena menghabiskan banyak uang untuk ekspedisi mereka tidak asli,” kata juru bicara itu dalam email pada hari Jumat.

“Kami ingin memperjelas bahwa video tersebut tidak berasal dari Al Jazeera, dan kami mengklaim bahwa konten tersebut diproduksi oleh pihak ketiga.”

Keterangan dalam klip 94 detik mengatakan bahwa orang Ukraina kesal dengan awak kapal selam Titan karena “membuang-buang uang”, dan uang itu seharusnya diberikan kepada mereka di tengah invasi Rusia ke negara mereka.

“Ukraina membutuhkan bantuan sementara orang-orang ini menghabiskan banyak uang untuk hiburan konyol,” kata seorang pengguna media sosial yang tidak disebutkan namanya, menurut keterangan dalam video tersebut.

Klip itu dibagikan secara luas di Twitter, Facebook, dan TikTok dan menerima puluhan ribu penayangan.

Tim Pemeriksa Fakta Reuters menyimpulkan bahwa video tersebut “palsu”.

‚ÄúVideo itu adalah contoh konten penipu. Itu tidak diterbitkan oleh Al Jazeera.”

Kapal selam Titan hilang di Samudra Atlantik selama berhari-hari dengan lima orang di dalamnya. Penjaga Pantai A.S. mengatakan pada hari Kamis bahwa kapal selam itu mengalami “kerugian besar” yang konsisten dengan ledakan kapal tersebut.

Setiap orang membayar sejumlah $250.000 untuk kesempatan melihat bangkai kapal Titanic yang legendaris sekitar 13.000 kaki (3.962 meter) di bawah permukaan laut.

Di antara mereka yang berada di kapal – yang dimiliki oleh perusahaan OceanGate – adalah miliarder Inggris Hamish Harding, pengusaha Pakistan-Inggris Shahzada Dawood dan putranya yang berusia 19 tahun, Suleman.

Ini bukan pertama kalinya video salah identifikasi seperti milik Al Jazeera beredar di media sosial.

Pada bulan November, sebuah video palsu yang dikaitkan dengan Al Jazeera mengklaim bahwa penggemar sepak bola Ukraina yang mabuk merusak poster terkait Piala Dunia dengan simbol Nazi di ibu kota Doha.

Menurut video palsu itu, tiga orang Ukraina ditahan setelah mereka melukis “kumis Hitler” pada maskot Piala Dunia 2022 La’eeb, dan selanjutnya merusak poster itu dengan salut ala Nazi.

slot demo