Mengapa Israel menggunakan helikopter di kamp pengungsi Jenin? | Berita Tepi Barat yang Diduduki

Mengapa Israel menggunakan helikopter di kamp pengungsi Jenin?  |  Berita Tepi Barat yang Diduduki

Israel mengatakan telah mengakhiri pengepungan terbesarnya di kamp pengungsi Jenin dalam dua dekade, setelah dua hari serangan yang tidak terlihat di Tepi Barat yang diduduki sejak Intifadah kedua di awal tahun 2000-an.

Dari Senin hingga pengumuman Israel Rabu pagi, pasukan Israel melancarkan serangan darat dan udara di kamp tersebut, yang menampung sekitar 14.000 pengungsi Palestina dan telah menjadi benteng bagi pejuang lintas faksi Palestina dalam beberapa tahun terakhir.

Sedikitnya 11 orang tewas, termasuk tiga remaja, dan lebih dari 50 lainnya luka-luka. Kementerian Kesehatan Palestina mengatakan bahwa beberapa yang terluka berada dalam kondisi kritis, dan bahwa pasukan Israel telah mencegah awak ambulans untuk menjangkau beberapa yang terluka.

Militer Israel mengatakan sekitar 100 warga Palestina telah diinterogasi, dan memuji operasi tersebut – dengan nama kode Rumah dan Taman – sebagai “upaya kontra-terorisme yang komprehensif”.

Ia juga mengatakan telah melakukan 15 serangan udara menggunakan helikopter tempur dan senjata pengintai, bersamaan dengan invasi darat yang melibatkan 150 kendaraan militer lapis baja (termasuk tank dan buldoser) dan 1.000 pasukan khusus elit.

Penembak jitu juga ditempatkan di atap rumah warga Palestina di pinggiran kamp, ​​yang terletak di tengah kota utara Jenin.

(Al Jazeera)

Mohammed Kamanji, seorang pengacara Komisi Independen untuk Hak Asasi Manusia dan penduduk kamp tersebut, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa penggunaan helikopter menunjukkan “peningkatan tingkat penyerangan dan kejahatan terhadap warga sipil”.

“Ini adalah tahap penting yang telah berkembang dari perang melawan sejumlah kecil pejuang dengan senjata sederhana, hingga menargetkan dan menghancurkan infrastruktur dan rumah tanpa memperhatikan nyawa manusia,” katanya.

Serangan besar terakhir di kamp pengungsi terjadi pada April 2002, ketika 52 warga Palestina tewas selama 10 hari. Tetapi selama enam bulan terakhir tahun ini saja, militer Israel telah melakukan lima serangan besar di kamp tersebut, dan pada bulan Juni, pejuang Palestina menggunakan alat peledak rakitan buatan lokal untuk pertama kalinya.

Pada akhir Juni, tiga lagi warga Palestina tewas setelah pasukan Israel menembakkan rudal ke kamp tersebut dari sebuah helikopter tempur – taktik semacam itu pertama kali digunakan sejak 2006, yang mendorong kepala hak asasi manusia PBB Volker Turk harus mengutuk penggunaan Israel atas ” militer tingkat lanjut”. lengan”.

Jenin
Warga Palestina berlindung selama protes terhadap pasukan Israel di tengah operasi militer Israel di Jenin, di Tepi Barat yang diduduki Israel pada 3 Juli 2023 (Raneen Sawafta / Reuters)

Namun dalam operasi terbaru, rentetan serangan udara dari pesawat tak berawak dan helikopter tempur menandakan perubahan taktik Israel dalam menghadapi kebangkitan pejuang lintas faksi Palestina selama dua tahun terakhir, kata para ahli.

“Sebelumnya, pengintaian dan drone satelit digunakan untuk mengumpulkan intelijen dan serangan Israel di lapangan akan dilakukan berdasarkan itu,” kata Kamanji.

“Tapi sekarang mereka telah menambahkan penembakan untuk mengubah sifat konfrontasi dengan para pejuang perlawanan di Jenin dan untuk mengakhiri pertempuran lebih cepat.

“Ini bukan hanya tentang merusak properti atau membunuh pejuang,” lanjutnya. “Ada juga aspek perang psikologis terhadap penghuni kamp, ​​terutama terhadap anak-anak.”

Farid Bawaqna, seorang warga kamp, ​​mengatakan kepada Al Jazeera bahwa serangan udara dini hari menargetkan sebuah lokasi di mana para pejuang bersenjata berkumpul di dekat rumahnya.

“Mereka menembakkan rudal pertama, segera disusul dengan rudal kedua,” katanya. “Penembakan itu membakar rumah-rumah terdekat, termasuk rumah kami.”

Bawaqna mengatakan, warga mengenang kembali trauma yang mereka alami pada April 2002, ketika buldoser Israel menghancurkan jalan dan alun-alun utama kamp yang dulunya menjadi tempat pertemuan seperti pemakaman dan pernikahan.

Infrastruktur kamp, ​​termasuk pasokan air dan listrik, dihancurkan dalam operasi tersebut. Ratusan keluarga meninggalkan kamp pada Senin malam, dengan Masyarakat Bulan Sabit Merah Palestina mengatakan telah mengevakuasi sekitar 3.000 orang.

“Itu adegan yang sama, penghancuran yang sama, dan metode kriminal yang sama,” kata Bawaqna. “Semua orang di kamp hidup dalam ketakutan. Kami masih dalam proses memperbaiki kehancuran tahun 2002. Mereka (tentara Israel) membuat kami mundur 20 tahun.”

Serangan udara di daerah perkotaan yang padat

Colin Wallace, seorang spesialis perang psikologis, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa dalam konflik apa pun yang bukan perang skala penuh, menargetkan daerah perkotaan yang padat penduduk adalah “masalah besar” dan harus ditarik garis batasnya. .

“Apakah Anda berurusan dengan pemberontakan apa pun, yang paling penting adalah Anda harus dapat menangani orang-orang yang bersenjata dan merupakan ancaman langsung, dan Anda harus sangat berhati-hati untuk tidak menargetkan warga sipil secara langsung. atau tidak langsung. kependudukan,” katanya.

“Senjata dirancang untuk perang skala penuh di mana Anda menargetkan suatu area dari sudut pandang umum – dengan kata lain, setiap orang di area tersebut dapat diklasifikasikan sebagai kemampuan bersenjata – itu satu hal,” katanya.

“Tetapi jika Anda berurusan dengan sejumlah orang bersenjata dan bahkan lebih banyak lagi orang yang tidak bersenjata – warga sipil yang tidak terlibat dalam kekerasan – maka masalahnya adalah bahwa pasukan keamanan atau taktik militer harus beradaptasi. “

Penggunaan pesawat dengan senjata udara di daerah padat penduduk sulit untuk dibenarkan, lanjut Wallace, karena ancaman terhadap orang yang tidak bersalah dan warga sipil.

“Bagi sebagian besar tentara, kuncinya adalah menyasar orang-orang yang benar-benar terlibat dalam kekerasan dan menghindari jatuhnya korban dengan segala cara bagi orang-orang yang sama sekali tidak terlibat,” katanya. “Ini adalah aturan dasar peperangan.”

Tekanan di front domestik

Juru bicara militer Israel Richard Hecht mengatakan kepada wartawan pada hari Senin: “Orang-orang sadar bahwa kami mungkin akan masuk, tetapi metode penyerangan dari udara” dengan target di inti kamp “pada dasarnya membuat mereka terkejut.”

Hamdullah Afaneh, spesialis urusan Israel, mengatakan ada juga elemen domestik dalam operasi Israel, yang dia gambarkan sebagai “ekspor krisis internal”.

“Waktu operasi ini adalah untuk mengalihkan perhatian dari krisis internal yang melanda pemerintah Israel ini, yang terdiri dari partai-partai sayap kanan yang dipimpin oleh tokoh-tokoh ekstremis seperti (Menteri Keamanan) Itamar Ben-Gvir dan (Menteri Keuangan) . ) Bezalel Smotrich,” katanya.

Afaneh mengacu pada demonstrasi massa oleh warga Israel yang memprotes peninjauan kembali, yang akan memberi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu dan sekutu sayap kanannya hak untuk menunjuk hakim dan membatalkan keputusan Mahkamah Agung.

Ada juga perasaan gagal untuk mengontrol keamanan, kata Afaneh, karena perlawanan Palestina di Jenin selama setahun terakhir telah mengungkap kelemahan dan penurunan pencegahan militer Israel untuk menghentikan para pejuang.

“Operasi ini datang sebagai tanggapan atas tuntutan dan tekanan dari gerakan pemukim di Tepi Barat yang diduduki, yang tanpanya Netanyahu tidak akan berkuasa,” katanya.

Namun, Afaneh mengatakan kepentingan Netanyahu untuk menghindari eskalasi yang dapat menyebar ke seluruh Tepi Barat yang diduduki.

“Kami telah mendengar bahwa anggota kelompok bersenjata Sarang Singa di Nablus telah menuju Jenin, dan sayap bersenjata dari berbagai faksi, baik di Jalur Gaza atau Tepi Barat, telah mengancam akan kembali jika operasi di Jenin diperpanjang. ,” dia berkata.

Seperti yang dilihat Kamanji, banyak penghuni kamp yang khawatir keadaan akan menjadi jauh lebih buruk.

“Tidak ada ruang aman bagi kami,” katanya. “Kami melihat dokter dan jurnalis menjadi sasaran pasukan Israel hari ini, dan dengan kota bukan hanya kamp yang diserang, menurut Anda apa yang akan terjadi pada kami?”

slot gacor hari ini