NUG Myanmar menegosiasikan perbedaan etnis saat krisis semakin dalam | Berita Politik

NUG Myanmar menegosiasikan perbedaan etnis saat krisis semakin dalam |  Berita Politik

Melbourne, Australia – Aung Myo Min, menteri hak asasi manusia Pemerintah Persatuan Nasional (NUG) paralel Myanmar, mendesak dunia untuk meminta pertanggungjawaban militer atas kemungkinan kejahatan perang sejak perebutan kekuasaan lebih dari dua tahun lalu.

Dalam kunjungannya ke Australia, di mana ia bertemu dengan kelompok-kelompok advokasi dan LSM, dan berbicara di universitas-universitas, menteri tersebut juga bertujuan untuk mendapatkan dukungan bagi langkah pemerintah sipil untuk menggulingkan rezim militer.

Sejak militer menggulingkan partai Liga Nasional untuk Demokrasi (NLD) Myanmar yang terpilih secara demokratis dari pemerintah pada Februari 2021, negara yang beragam etnis itu telah terpecah menjadi banyak konflik sipil, memperburuk kerusuhan yang, di beberapa daerah, telah membara selama beberapa dekade.

Beralih dari sikap nir-kekerasan pemimpin yang digulingkan Aung San Suu Kyi, NUG malah memasuki keributan dengan membentuk apa yang disebut Pasukan Pertahanan Rakyat (PDF) warga sipil, kadang-kadang berlatih dan bertempur bersama kelompok etnis bersenjata yang sudah mapan.

Berbagai konflik sipil dibumbui dengan memburuknya pelanggaran hak asasi manusia yang dilakukan oleh militer, termasuk dugaan pengeboman warga sipil, yang digambarkan menteri sebagai “kejahatan terhadap kemanusiaan dan kejahatan perang”.

“Kami tidak hanya menyoroti apa yang sedang terjadi di negara ini, tetapi kami menyerukan pertanggungjawaban internasional dengan segala cara yang memungkinkan dalam sistem hukum internasional,” kata Aung Myo Min kepada Al Jazeera.

Bulan lalu, Topan Mocha merobek daerah dataran rendah negara bagian Rakhine barat laut, menghancurkan kamp-kamp tempat banyak Rohingya tinggal selama lebih dari satu dekade, menambah kekhawatiran tentang kontrol militer atas bantuan kemanusiaan di negara yang terpecah dengan cepat itu.

NUG – yang dibentuk dari abu NLD Aung San Suu Kyi – telah mempertahankan hubungan diplomatik dengan pemerintah asing, tetapi belum mendapatkan pengakuan resmi – yang juga dicari oleh para jenderal yang memimpin perebutan kekuasaan.

Perjalanan Australia Menteri Hak Asasi Manusia NUG Aung Myo Min direncanakan untuk memperkuat dukungan di antara komunitas Myanmar di sana dan membangun momentum untuk pengakuan (Ali MC/Al Jazeera)

Pada acara ini, perwakilan pertama NUG di Australia, Aung Myo Min juga bertemu dengan penasehat Menteri Luar Negeri Penny Wong.

“Kita harus melakukan yang terbaik untuk mendapatkan pengakuan NUG sebagai pemerintah yang sah karena kita adalah pemerintah yang sah,” katanya.

Kelompok PDF NUG juga telah dituduh melakukan beberapa pelanggaran hak asasi manusia, dengan tiga anggota menghadapi tuduhan pembunuhan dan pemerkosaan di luar hukum tersangka simpatisan militer di pusat kota Chaung-U Sagaing Agustus lalu.

Para tersangka pelaku belum dibawa ke pengadilan.

Sebagai tanggapan, menteri mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kasus tersebut “dalam proses tindakan hukum” dan bahwa NUG “melakukan banyak hal untuk mencegah hal semacam ini terjadi (terjadi) dengan mengadopsi kode etik militer yang berlaku untuk setiap anggota Tentara Nasional: untuk dipatuhi dan dihormati.”

Dominasi Bamar

Lebih lanjut menghambat upaya NUG untuk menghasilkan dukungan berkelanjutan adalah keragaman kelompok etnis yang membentuk Myanmar, banyak dari mereka telah berperang dengan militer jauh sebelum kudeta terbaru.

Secara resmi, ada lebih dari 135 kelompok etnis di negara berpenduduk lebih dari 55 juta orang, yang – sebelumnya dikenal sebagai Burma dan bagian dari British India – didirikan pada akhir penjajahan Inggris pada tahun 1948. Sebagian besar Muslim Rohingya tidak termasuk di antara mereka. etnis minoritas karena pemerintah Myanmar berturut-turut menggambarkan mereka sebagai “penjajah” dari Bangladesh. Mereka dicabut kewarganegaraannya berdasarkan undang-undang tahun 1982.

Terlepas dari keragaman negara, mayoritas kelompok etnis Bamar (juga dikenal sebagai Burman) telah mendominasi militer dan partai-partai besar, seperti NLD, memperburuk ketegangan etnis yang sedang berlangsung.

Tetapi menteri hak asasi manusia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa kepemimpinan harus melibatkan kelompok etnis lain, termasuk masyarakat sipil dan kelompok etnis bersenjata (EAG).

“NUG merupakan gabungan dari berbagai pemangku kepentingan, termasuk anggota parlemen dari pemilu 2020, dan juga perwakilan dari latar belakang etnis,” ujarnya.

“Penting untuk membawa kepercayaan, dan juga bukti bahwa NUG bekerja sama dengan kelompok etnis yang berbeda.”

Menteri Hak Asasi Manusia NUG Aung Myo Min berbicara di katedral.  Dia mengenakan jas dan menunjuk dengan tangan kirinya.
Menteri Hak Asasi Manusia NUG Aung Myo Min berbicara kepada diaspora Myanmar di Melbourne di tengah kekhawatiran atas keterlibatannya dengan etnis minoritas (Ali MC/Al Jazeera)

Dalam wawancara Al Jazeera, Aung Myo Min mengakui kegagalan Aung San Suu Kyi, yang telah dipenjara oleh militer, untuk menangani secara memadai penumpasan militer tahun 2017 yang memaksa hampir satu juta orang Rohingya berbicara ke Bangladesh selatan.

Banyak orang, termasuk Rohingya, mengira pemenang Hadiah Nobel Perdamaian akan menjadi juara mereka. Sebaliknya, pada Desember 2019, saat masih menjadi pemimpin de facto negara itu, dia pergi ke pengadilan internasional di Den Haag untuk membela tentara dari tuduhan genosida.

“Hal pertama (NUG) lakukan adalah mengakui dan mengakui kejahatan terhadap orang-orang Rohingya. Ini bukan lagi agenda tersembunyi,” tegasnya.

“Kami sangat merekomendasikan dan berkomitmen untuk memberikan keadilan bagi Rohingya dan etnis minoritas lainnya yang mengalami berbagai bentuk kejahatan oleh militer.”

Rual Thang, dari negara bagian Chin yang mayoritas Kristen di Myanmar barat di atas Rakhine, sekarang tinggal di Australia dan bertemu dengan menteri selama perjalanannya.

Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa NUG harus berhasil terlibat dengan berbagai kelompok etnis, tidak hanya di Myanmar, tetapi juga di diaspora internasional.

“Keterlibatan dengan komunitas suku dan etnis yang beragam sangat diperlukan,” katanya. “Kalau tidak, legitimasi mereka di antara masyarakat, terutama etnis minoritas, bisa terpengaruh.”

Rual Thang, yang bermigrasi sementara ke Australia untuk belajar pada 2019, kini enggan kembali karena meningkatnya pertempuran sejak kudeta 2021 dan tindakan keras terhadap aktivis politik seperti dia.

Kelompok-kelompok bersenjata seperti Chinland Defense Force (CDF) dan Chin National Defense Force (CNDF) telah muncul sejak kudeta dan berafiliasi dengan Chin National Army (CNA) yang telah lama berdiri, yang dibentuk setelah politik besar. pemberontakan tahun 1988.

Rual Thang mengatakan kepada Al Jazeera bahwa menurutnya, Chin tidak ingin berpisah dari Myanmar, melainkan ingin diwakili secara setara dalam kabinet federal.

“Orang-orang Chin memiliki agenda politik mereka sendiri. Prioritas pertama adalah (a) negara federal. Tapi belum tentu suksesi (atau) disintegrasi daratan Burma. Ini bukan tujuan politik orang Chin,” katanya.

Sementara dia mengakui upaya menteri untuk menciptakan persatuan di antara kelompok etnis, dia juga tetap skeptis terhadap klaim keragaman NUG dan percaya bahwa NUG masih mewakili NLD yang didominasi Bamar.

“Dari sudut pandang saya, NUG adalah pemerintah bayangan di pengasingan yang pada dasarnya mewakili partai NLD, belum tentu semua komunitas etnis,” katanya kepada Al Jazeera.

“Saat ini tujuannya adalah bagaimana menggulingkan kediktatoran militer. Kami membutuhkan koordinasi antar komunitas etnis yang berbeda, serta koordinasi yang kuat dengan NUG. Tapi saya pikir kita belum banyak melihat antara NUG dan pemimpin komunitas etnis.”

Anggota komunitas Chin, Rual Thang.  Dia duduk dan mengenakan T-shirt lengan panjang hitam.  Ada rak buku di belakangnya.
Rual Thang, berasal dari Negara Bagian Chin, mengatakan NUG dan kelompok etnis perlu meningkatkan koordinasi untuk menggulingkan rezim militer (Ali MC/Al Jazeera)
Habiburahman, seorang Rohingya di pengasingan.  Dia berhenti dan berdiri dengan tangan terlipat.  Dia memakai kemeja biru.  Ada rak penuh barang di belakangnya.
Habiburahman, seorang Rohingya di pengasingan, bertanya-tanya apakah NUG tulus dalam niatnya (Ali MC/Al Jazeera)

Sebagai indikasi perbedaan potensial, perwakilan lebih dari 170 PDF dari Sagaing yang tetap tidak terafiliasi dengan NUG memiliki pertemuan strategi dua hari pada akhir Mei tanpa mengundang pejabat NUG, Radio Free Asia’s Myanmar Service melaporkan minggu ini.

Perlunya ‘aliansi tepercaya’

Beberapa orang Rohingya juga meragukan motif NUG.

“(NUG) tidak mengizinkan perwakilan Rohingya untuk terlibat dalam administrasi politik mereka,” kata Habiburahman, yang tinggal di pengasingan di Australia, kepada Al Jazeera.

“Kami tidak tahu apakah (NUG) menggunakan kami sebagai kambing hitam politik atau apakah mereka tulus dan ikhlas.”

Lebih lanjut memperumit situasi kompleks di negara bagian Rakhine, di mana sebagian besar Rohingya yang tersisa di negara itu tinggal, adalah separatis Tentara Arakan (AA), yang menurut Habiburahman menguasai sekitar 70 persen wilayah itu.

Terperangkap di antara tentara, AA dan NUG, Habiburahman mengatakan kepada Al Jazeera bahwa situasinya adalah permainan menunggu untuk melihat siapa yang akan menguasai daerah tersebut.

“Kami (Rohingya) tidak tahu apakah NUG akan berhasil atau (apakah) AA akan berhasil,” katanya.

Namun, beberapa analis berpendapat bahwa NUG telah membuat kemajuan.

NUG memiliki “kabinet yang sengaja beragam, dibandingkan dengan NLD yang didominasi Burman secara terang-terangan”, Nick Cheesman, dari Pusat Penelitian Myanmar Universitas Nasional Australia, mengatakan kepada Al Jazeera.

Kabinet NUG memiliki banyak anggota non-Burman, termasuk Penjabat Presiden (dari Kachin), dan Penjabat Perdana Menteri (dari Pwo Karen), Menteri Serikat Pekerja Federal (dari Chin), Menteri Tenaga Kerja (dari Mon), Menteri urusan perempuan (S’gaw Karen), menteri kerja sama internasional (Chin) dan menteri sumber daya alam (Kachin),” katanya, seraya menambahkan bahwa meskipun belum ada menteri atau wakil Rohingya, menteri hak asasi manusia berjanji bahwa akan ada.

Cheesman juga mengakui tantangan luar biasa yang dihadapi NUG dalam hal membangun kepercayaan dan menyatukan beragam aspirasi kelompok etnis.

“Tidak mungkin NUG bisa atau akan menyatukan semua kelompok bersenjata melawan tentara Myanmar. Kelompok yang berbeda memiliki kepentingan yang berbeda,” katanya.

“NUG membutuhkan aliansi yang dapat diandalkan dengan kelompok militer dan politik yang tangguh. Ini terutama harus dapat membentuk struktur perintahnya sendiri dari PDF. Karena banyak dari mereka tidak mau diperintah, dan NUG tidak dapat menawarkan mereka banyak, jika ada, sebagai dukungan, itu adalah tugas yang sulit.”

Pengeluaran SDY