Mengapa pelepasan air Fukushima Jepang begitu kontroversial? | berita lingkungan

Mengapa pelepasan air Fukushima Jepang begitu kontroversial?  |  berita lingkungan

Pengawas nuklir Perserikatan Bangsa-Bangsa akan memberikan dukungannya pada rencana Jepang untuk melepaskan jutaan ton air radioaktif yang diolah dari pembangkit listrik Fukushima Daiichi yang dilanda tsunami ke Samudera Pasifik.

Rafael Grossi, kepala Badan Energi Atom Internasional (IAEA), memulai kunjungan empat hari ke Jepang pada hari Selasa, di mana ia harus menyampaikan hasil akhir tinjauan dua tahun badan tersebut atas keselamatan rencana tersebut.

Proposal untuk melepaskan lebih dari 1,33 juta meter kubik air yang telah terkumpul di lokasi tersebut sejak bencana nuklir 2011 telah mendapat perlawanan sengit dari tetangga Jepang dan negara-negara di kawasan Pasifik.

Badan industri perikanan dan kelompok masyarakat sipil di Jepang juga telah menyatakan keprihatinannya.

“Kami akan terus menjelaskan kepada masyarakat internasional tentang keamanan rencana pelepasan air olahan ke laut, berdasarkan bukti ilmiah dan dengan transparansi,” kata Menteri Luar Negeri Jepang Yoshimasa Hayashi dalam sesi informasi bersama dengan Grossi.

Grossi akan mengunjungi pabrik Fukushima bersama Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida pada hari Rabu dan akan melakukan perjalanan ke Korea Selatan, Selandia Baru, dan Kepulauan Cook setelah meninggalkan Jepang.

Berikut adalah beberapa pertanyaan dan jawaban tentang rencana kontroversial tersebut.

Dari mana asal air olahan?

Air radioaktif telah menumpuk di pembangkit itu sejak tsunami Maret 2011 menghancurkan sistem listrik dan pendinginnya dan menyebabkan bencana nuklir terburuk di dunia sejak Chernobyl.

Sebagian besar air berasal dari pendinginan tiga reaktor yang rusak, dengan sistem pemompaan dan filtrasi rumit yang dikenal sebagai sistem pemrosesan cairan canggih (ALPS) yang mengekstraksi berton-ton air yang baru terkontaminasi setiap hari dan menyaring sebagian besar unsur radioaktif.

Air yang diolah akan dialirkan ke Samudera Pasifik dalam proses yang akan memakan waktu puluhan tahun (File: Kim Kyung-Hoon/Reuters)

Sisanya dari hujan yang turun di lokasi yang terkontaminasi, dan air tanah.

Air olahan disimpan di lebih dari 1.000 tangki yang dibangun oleh operator pabrik Tokyo Electric Power (TEPCO) dan sekarang berjumlah lebih dari 1,3 juta ton – cukup untuk mengisi 500 kolam renang ukuran Olimpiade – dan mendekati kapasitas.

Air juga harus dibuang agar tanaman yang hancur tidak dapat digunakan lagi.

Apa kekhawatiran tentang isotop radioaktif?

Banyak dari penentang rencana tersebut mengkhawatirkan keberadaan tritium, isotop radioaktif hidrogen.

Itu tetap berada di dalam air bahkan setelah melalui proses ALPS, yang dirancang untuk menghilangkan isotop radioaktif dan memastikan bahwa cairan yang diolah memenuhi standar keamanan internasional.

Tritium dianggap relatif tidak berbahaya karena tidak memancarkan energi yang cukup untuk menembus kulit manusia. IAEA mengatakan itu dapat menimbulkan bahaya radiasi jika terhirup atau tertelan, tetapi hanya berbahaya bagi manusia dalam dosis yang sangat besar.

Beberapa ilmuwan mengatakan efek jangka panjang, paparan radionuklida dosis rendah tidak diketahui. Yang lain mengatakan rencana pelepasan itu aman, tetapi menyerukan lebih banyak transparansi dalam pengambilan sampel dan pemantauan pelepasan.

Jepang berpendapat bahwa air yang diolah akan diencerkan jauh di bawah tingkat tritium yang disetujui secara internasional sebelum dilepaskan ke Samudera Pasifik.

Semua interim IAEA evaluasi positif dan laporan akhir diharapkan mengatakan bahwa pengambilan sampel air, pengujian dan rencana pemantauan yang terlibat dalam rilis memenuhi persyaratan internasional.

Seorang nelayan duduk di dermaga sedang mencuci ikan.  Dia mengenakan pakaian cuaca basah dan topi merah.  Perahu nelayan ada di belakangnya.  Ikan-ikan kecil menumpuk di depannya.
Komunitas nelayan khawatir pelepasan air akan membuat orang waspada untuk membeli makanan laut Fukushima lagi (File: Kim Kyung-Hoon/Reuters)

Mengapa ada yang menentang rencana itu?

Korea Selatan, negara-negara Pasifik, dan China semuanya mengkritik rencana tersebut, dengan Beijing muncul sebagai salah satu penentang yang paling vokal.

Beijing kembali menyerukan penangguhan rencana pada hari Selasa, dengan mengatakan laporan IAEA tidak bisa menjadi “izin” untuk pelepasan air.

Kepulauan Pasifik, beberapa di antaranya masih berurusan dengan warisan pengujian senjata nuklir oleh Amerika Serikat, Prancis, dan Inggris Raya dari tahun 1940-an hingga akhir abad lalu, juga menentang aktivitas nuklir apa pun di wilayah tersebut karena takut akan kontaminasi tambahan.

Sementara itu, komunitas nelayan Jepang khawatir mata pencaharian yang mereka bangun dengan susah payah setelah krisis 2011 akan hancur lagi.

Setelah bencana tahun 2011, beberapa negara, termasuk Korea Selatan, melarang produk makanan laut dan pertanian dari Fukushima karena masalah keamanan.

Meskipun hubungan antara Tokyo dan Seoul menghangat, pemerintah mengatakan larangan itu akan tetap berlaku karena masalah radiasi.

Badan Pengawas Obat dan Makanan AS mencabut pembatasan terakhir yang tersisa pada impor makanan Jepang pada tahun 2021, mengikuti langkah serupa oleh Uni Eropa.

Kapan dan bagaimana air akan dilepaskan?

Saat rencana diumumkan pada 2021, perilisan diharapkan akan dimulai sekitar dua tahun lagi.

Regulator Jepang menyelesaikan inspeksi keselamatan akhir peralatan Jumat lalu dan TEPCO diharapkan menerima izin untuk membuang air dalam waktu sekitar satu minggu. Itu bisa memulai proses kapan saja setelah itu, tetapi belum ada tanggal pasti yang diumumkan.

Pelepasan akan berlangsung selama beberapa dekade melalui pipa yang membentang sekitar 1 kilometer (0,6 mil) dari lokasi pembangkit nuklir.

Judi Casino