Negara mengutuk penodaan Alquran di Swedia | Berita Islamofobia

Negara mengutuk penodaan Alquran di Swedia |  Berita Islamofobia

Pejabat dari sejumlah negara, termasuk banyak di Timur Tengah, mengutuk penodaan Alquran oleh seorang pria di ibu kota Swedia selama protes resmi polisi.

Salwan Momika, seorang warga Irak berusia 37 tahun yang melarikan diri ke Swedia beberapa tahun lalu, membakar halaman kitab suci Islam pada hari Kamis saat umat Islam merayakan hari raya Idul Adha.

Tindakan di luar Masjid Pusat Stockholm mengundang kecaman internasional. Berikut beberapa tanggapannya:

Turki

Presiden Turki Tayyip Erdogan mengecam Swedia atas insiden itu, mengatakan Ankara tidak akan pernah tunduk pada kebijakan provokasi atau ancaman.

“Kami akan mengajari orang-orang Barat yang arogan bahwa bukan kebebasan berekspresi untuk menghina nilai-nilai suci umat Islam,” katanya.

Sehari sebelumnya, Menteri Luar Negeri Turki Hakan Fidan menyebut penodaan Alquran “tercela”.

“Tidak dapat diterima untuk mengizinkan tindakan anti-Islam ini dengan dalih kebebasan berekspresi,” Fidan tulis di Twitter. “Menutup mata terhadap tindakan keji seperti itu berarti terlibat.”

Tindakan di Stockholm sebagian besar berjalan tanpa insiden, dengan banyak orang mengatakan mereka menolak untuk dimusuhi (Nils Adler/Al Jazeera)

Saat itu, Presiden Recep Tayyip Erdogan mengatakan kepada para pemimpin Swedia: “Jika Anda tidak menghormati keyakinan agama Republik Turki atau Muslim, Anda tidak akan menerima dukungan apa pun untuk NATO dari kami.”

Maroko

Maroko melampaui pernyataan kecaman dan menarik duta besarnya ke Swedia untuk waktu yang tidak terbatas.

Kementerian luar negeri kerajaan juga mengimbau kuasa hukum Swedia di Rabat, menyatakan “kecaman keras atas serangan ini dan penolakannya atas tindakan yang tidak dapat diterima ini”, menurut media pemerintah.

Amerika Serikat

Amerika Serikat mengutuk pembakaran itu, tetapi menambahkan bahwa mengeluarkan izin protes mendukung kebebasan berekspresi.

“Kami percaya protes itu telah menciptakan lingkungan ketakutan yang akan mempengaruhi kemampuan umat Islam dan anggota kelompok minoritas agama lainnya untuk secara bebas menggunakan hak kebebasan beragama atau berkeyakinan mereka di Swedia,” kata Matt Miller, juru bicara departemen AS. urusan luar negeri, katanya.

“Kami juga percaya bahwa mengeluarkan izin untuk protes ini mendukung kebebasan berekspresi dan bukan merupakan dukungan terhadap aksi protes tersebut.”

Sehari sebelumnya, juru bicara Departemen Luar Negeri AS lainnya, Vedant Patel, menyatakan penentangan pemerintah terhadap pembakaran Alquran, sekaligus mendesak Turki untuk menyetujui tawaran NATO dari Swedia.

“Pembakaran teks-teks agama tidak sopan dan menyakitkan, dan apa yang legal belum tentu sesuai,” kata Patel. “Lebih luas lagi, kami terus mendorong Hongaria dan Turki untuk meratifikasi protokol aksesi Swedia tanpa penundaan.”

Iran

Juru bicara kementerian luar negeri Iran menyebut penodaan itu “provokatif, tidak dipikirkan dan tidak dapat diterima”.

“Pemerintah dan rakyat Republik Islam Iran … tidak mentolerir penghinaan seperti itu dan mengutuk keras itu,” kata Nasser Kanani.

“Pemerintah Swedia diharapkan serius mempertimbangkan prinsip tanggung jawab dan akuntabilitas dalam hal ini, sekaligus mencegah terulangnya penghinaan terhadap tempat suci,” tambahnya.

Kementerian luar negeri Iran telah memanggil dakwaan Swedia di Teheran, media pemerintah melaporkan Kamis, mengutuk apa yang dikatakannya sebagai penghinaan terhadap tempat suci Islam yang paling suci.

“Saat Muslim menunaikan ibadah haji… menghina kesucian mereka hanya menyebarkan kebencian dan kekerasan, mengeksploitasi prinsip kebebasan berekspresi,” kata media pemerintah Iran, mengutip pernyataan kementerian.

Arab Saudi

Kementerian Luar Negeri Saudi juga mengutuk pembakaran itu.

“Tindakan penuh kebencian dan berulang ini tidak dapat diterima dengan alasan apa pun,” katanya.

Mesir

Mesir mengatakan tindakan Momika “memalukan”, terutama karena terjadi pada Idul Adha.

Kementerian luar negeri juga menyatakan keprihatinan atas “insiden berulang” pembakaran Alquran di Eropa.

“Mesir mengungkapkan keprihatinan mendalamnya atas insiden berulang pembakaran Al-Qur’an dan eskalasi Islamofobia baru-baru ini dan kejahatan penistaan ​​terhadap agama di beberapa negara Eropa, dan menegaskan penolakan total terhadap semua praktik tercela yang merusak konstanta dan keyakinan agama. umat Islam,” katanya dalam sebuah pernyataan.

Irak

Pada hari Kamis, Irak memanggil duta besar Swedia untuk Irak tentang insiden tersebut.

Itu disebut tindakan “rasis” dan “tidak bertanggung jawab”, menambahkan bahwa itu mengutuk “tindakan pembakaran salinan Al-Qur’an yang berulang kali dilakukan oleh individu dengan pikiran ekstremis dan gila”.

“Mereka tidak hanya rasis, tapi juga mempromosikan kekerasan dan kebencian,” kata pemerintah Irak dalam sebuah pernyataan.

“Tindakan tidak bertanggung jawab ini, yang bertentangan langsung dengan nilai-nilai penghormatan terhadap keragaman dan kepercayaan orang lain, sangat dikutuk,” tambah pemerintah.

Ratusan warga Irak menyerbu kedutaan Swedia di Baghdad pada hari Kamis setelah pemimpin berpengaruh Syiah Moqtada al-Sadr mendesak orang untuk melakukannya, menyebut Swedia “memusuhi Islam”.

Yordania

Jordan memanggil duta besar Swedia untuk Amman pada hari Kamis dan memberitahunya tentang protes keras negara itu, kata Kementerian Luar Negeri dan Ekspatriat Yordania dalam sebuah pernyataan.

Negara mengutuk tindakan tersebut, menyebutnya “rasis” dan “hasutan”.

“Kementerian telah mengkonfirmasi bahwa pembakaran Al-Qur’an adalah tindakan kebencian yang berbahaya, dan manifestasi dari Islamofobia yang memicu kekerasan dan menyinggung agama dan sama sekali tidak dapat dianggap sebagai bentuk kebebasan berekspresi,” katanya. dalam sebuah pernyataan.

Jordan mengatakan menolak “ekstremisme” adalah “tanggung jawab bersama yang harus dipenuhi setiap orang”.

Kuwait

Kementerian Luar Negeri Kuwait mengatakan kebakaran itu adalah “langkah berbahaya dan provokatif yang mengobarkan perasaan umat Islam di seluruh dunia”.

Ini menyerukan masyarakat internasional dan pemerintah “untuk mengambil tanggung jawab atas tindakan cepat untuk meninggalkan perasaan kebencian, ekstremisme dan intoleransi agama”.

Yaman

Pemerintah Yaman menolak insiden itu sebagai salah satu yang “dengan sengaja memprovokasi perasaan umat Islam di seluruh dunia pada hari-hari suci Islam oleh gerakan ekstremis yang penuh kebencian”, menurut pernyataan kementerian luar negerinya.

Itu juga menyerukan diakhirinya “pelanggaran berulang” yang berasal dari “budaya kebencian”.

Suriah

Pemerintah Suriah mengutuk “tindakan memalukan” di salah satu hari paling suci bagi umat Islam “oleh seorang ekstremis dengan persetujuan dan izin dari pemerintah Swedia”.

Palestina

Kementerian Luar Negeri Palestina menyebut penodaan itu sebagai “serangan terang-terangan terhadap hak asasi manusia, nilai-nilai toleransi, penerimaan orang lain, demokrasi, dan hidup berdampingan secara damai antara pemeluk semua agama.”

Uni Emirat Arab

Pada hari Kamis, Uni Emirat Arab memanggil duta besar Swedia untuk memprotes kebakaran tersebut.

Qatar

Qatar mengutuk izin otoritas Swedia untuk membakar salinan Alquran pada hari Kamis, menyebutnya sebagai tindakan “keji” yang terjadi terutama pada Idul Fitri.

“Kementerian Luar Negeri memperingatkan bahwa membiarkan pelanggaran Al-Qur’an berulang kali dengan dalih kebebasan berekspresi memicu kebencian dan kekerasan, mengancam hidup berdampingan secara damai dan mengungkapkan standar ganda yang menjijikkan,” kata kementerian luar negerinya.


link sbobet