Panggung partai progresif mengejutkan dalam pemilu Guatemala | Berita Pemilu

Panggung partai progresif mengejutkan dalam pemilu Guatemala |  Berita Pemilu

Kota Guatemala, Guatemala – Ada sorak sorai dan air mata di hotel mewah di tenggara Guatemala City tempat Movimiento Semilla, atau Gerakan Benih, mengadakan pesta pengawasan pemilihan mereka pada hari Minggu, saat kenyataan terjadi.

Kandidat presiden Gerakan Benih Bernardo Arevalo maju ke putaran kedua pemilihan dan memenangkan salah satu dari dua tempat dalam kontes 20 Agustus.

Itu adalah penyelesaian yang mengejutkan bagi Arevalo, 64, seorang anggota kongres dan putra presiden pertama Guatemala yang terpilih secara demokratis. Dia memperoleh 12 persen suara, menempatkannya tepat di belakang pelari terdepan Sandra Torres dengan 15 persen.

Keberhasilan kuda hitamnya membuat beberapa ahli berspekulasi bahwa hasilnya adalah teguran terhadap kemapanan politik Guatemala – dan kemunduran norma-norma demokrasi yang dirasakan beberapa kritikus di negara tersebut.

“Pemungutan suara untuk gerakan Benih berarti penolakan terhadap korupsi, penolakan terhadap partai-partai tradisional,” Gabriela Carrera, seorang profesor ilmu politik di Universitas Rafael Landivar di Guatemala City, mengatakan kepada Al Jazeera.

Kandidat Gerakan Benih Jose Carlos Sanabria, yang memenangkan kursi di Kongres, merayakan keberhasilan partainya selama pesta hasil pemilu pada 25 Juni (Jeff Abbott/Al Jazeera)

Dalam beberapa tahun terakhir, Guatemala telah berada di bawah pengawasan atas dugaan serangan terhadap kebebasan pers dan pendukung antikorupsinya, membuat para ahli mempertanyakan stabilitas demokrasinya.

Tapi pengamat politik seperti Carrera melihat keberhasilan Gerakan Benih dalam pemilihan hari Minggu sebagai tanda perubahan gelombang politik. Arevalo tidak hanya melaju ke babak final pemilihan presiden, tetapi partainya juga meraih 24 kursi di Kongres, meningkat dari enam kursi yang mereka menangkan pada pemilu 2019.

Arevalo mengkampanyekan antikorupsi dan peningkatan layanan kesehatan dan pendidikan. Setelah hasil pemilihan hari Minggu, dia juga mengumumkan bahwa dia akan mengkampanyekan kembalinya hampir tiga lusin hakim, jaksa, penyelidik, jurnalis, dan aktivis yang dipaksa mengasingkan diri sejak 2020.

“Pesan yang kami sampaikan dan perlunya perubahan sampai ke populasi,” Mario Jacobs Lima, penasihat Gerakan Benih, mengatakan kepada Al Jazeera selama pesta hasil hari Minggu.

Seorang wanita dengan jaket denim biru melambai ke kerumunan yang membawa spanduk hijau dan putih.
Sandra Torres melambai ke kerumunan selama rapat umum kampanye pada 23 Juni, dua hari sebelum putaran pertama pemungutan suara (File: Cristina Chiquin/Reuters)

Torres pelopor awal

Sementara tempat kedua Arevalo tidak terduga, kesuksesan saingannya Torres, seorang konservatif dari Partai Persatuan Harapan Nasional (UNE), diharapkan secara luas.

Dia secara konsisten menduduki puncak jajak pendapat, memimpin kandidat mapan seperti diplomat karir sentris Edmond Mulet dan sayap kanan Zury Rios, putri mantan diktator Guatemala Efrain Rios Montt.

Arevalo, sementara itu, berada jauh di urutan kedelapan, dengan hanya 2,9 persen dukungan pemilih dalam jajak pendapat bulan Juni.

Menurut Carrera, perbedaan antara jajak pendapat pra-pemilihan dan hasil hari Minggu berasal dari banyaknya calon – dan ambivalensi pemilih. “Jajak pendapat sangat fluktuatif,” katanya.

Seorang pria berjas membungkuk di atas kotak suara putih besar dan meletakkan selongsong kertas ke dalam lubang di atasnya.
Edmond Mulet, calon presiden dari partai Cabal kanan-tengah, memberikan suaranya di tempat pemungutan suara selama pemilihan umum Guatemala 25 Juni (Jeff Abbott/Al Jazeera)

Namun, Torres adalah tokoh politik terkenal di Guatemala. Seorang mantan ibu negara, pengusaha wanita berusia 67 tahun itu telah mencalonkan diri sebagai presiden dalam dua siklus pemilihan terakhir, menempati posisi kedua di keduanya.

Pada 2015 dia ditempatkan di belakang pemenang akhirnya Jimmy Morales dan pada 2019 dia kalah dari petahana Alejandro Giammattei, dengan siapa dia kemudian membentuk aliansi.

Torres berkampanye tahun ini untuk memperkuat program sosial untuk mengatasi kemiskinan dan menerapkan program keamanan nasional yang ketat seperti yang dilakukan Presiden Nayib Bukele di negara tetangga El Salvador.

Baik dia maupun partai UNE telah lama dituduh melakukan korupsi dan melanggar undang-undang dana kampanye, tuduhan yang mereka bantah.

Confetti jatuh saat kerumunan yang penuh sesak mengangkat tangan dan membawa spanduk dengan foto Sandra Torres, serta slogan partai.
Pendukung partai Persatuan Harapan Nasional (UNE) berkumpul untuk mendukung kandidat Sandra Torres menjelang putaran pertama pemungutan suara hari Minggu (File: Cristina Chiquin / Reuters)

Meluasnya suara ‘protes’

Perlombaan yang diawasi ketat menghasilkan jumlah pemilih yang lebih tinggi dari yang diproyeksikan, dengan 60,47 persen pemilih terdaftar memberikan suara. Sebagai perbandingan, pada 2019 hanya 53 persen pemilih yang berhak berpartisipasi

Namun kesuksesan Arevalo bukanlah satu-satunya kejutan di balapan tahun ini. Yang juga penting adalah suara “protes” yang besar – dengan orang Guatemala membiarkan surat suara mereka kosong atau membatalkannya.

Menurut Dewan Pemilihan Tertinggi negara itu, 17,39 persen suara batal, sementara 7 persen lainnya dibiarkan kosong.

“Warga Guatemala berteriak dengan suara nol,” kata Ana Maria Mendez, direktur Amerika Tengah untuk Kantor Washington untuk Amerika Latin, sebuah kelompok penelitian dan advokasi.

“Ini merupakan penolakan terhadap sistem politik pemilu saat ini karena (sistem itu) tidak menjawab keinginan dan aspirasi masyarakat yang lelah dengan korupsi.”

Seorang wanita memegang setumpuk kertas suara kuning di atas kotak suara.
Petugas pemilu mengumpulkan surat suara di tempat pemungutan suara di Chinautla, Guatemala pada 25 Juni (File: Josue Decavele/Reuters)

Pertanyaan tentang korupsi tetap ada selama pemungutan suara hari Minggu, setelah pengadilan konstitusional Guatemala memblokir pencalonan tiga kandidat presiden utama karena dugaan penyimpangan dengan dokumen mereka.

Mereka termasuk pemimpin pribumi sayap kiri Thelma Cabrera, kandidat konservatif Roberto Arzú dan pengusaha Carlos Pineda, yang menjadi pemimpin dalam jajak pendapat di bulan Mei. Pineda menyebut keputusan pengadilan sebagai “penipuan” dan meminta para pendukungnya untuk memberikan suara nol untuk memprotes pengucilannya.

Carrera, profesor ilmu politik, menyebut suara nol sebagai “panggilan bangun” untuk politik Guatemala.

“Suara nol menunjukkan, ‘Saya masih percaya bahwa saya dapat memiliki perwakilan, tetapi mereka tidak ada dalam surat suara itu,'” kata Carrera, menjelaskan pola pikir para pemilih.

Dia yakin pengecualian pengadilan terhadap tiga kandidat membantu membentuk hasil hari Minggu: Dengan pesaing yang lebih sedikit, Arevalo memiliki peluang yang lebih baik untuk menarik lebih banyak suara.

Orang-orang di luar berkumpul dan mengacungkan tulisan tangan bertuliskan, "Benih sudah." Satu anak duduk di atas bahu orang dewasa.
Pendukung Gerakan Benih merayakan hasil pemungutan suara putaran pertama di Guatemala City pada 26 Juni (File: Josue Decavele/Reuters)

Prospek bulan Agustus

Menjelang akhir Agustus, Torres dan Arevalo harus “memikirkan kembali” strategi mereka untuk menghadapi pertarungan tak terduga mereka, menurut Carrera.

“Saya kira Sandra Torres dan UNE pun tidak siap untuk menghadapi partai Gerakan Benih, begitu pula Gerakan Benih saat itu tidak siap untuk lolos ke putaran kedua,” kata Carrera.

Kedua kandidat diperkirakan akan menghadapi perjuangan yang berat. Bagi Arevalo, para ahli mengatakan tantangannya adalah membawa pesan progresifnya ke negara di mana konservatisme tertanam kuat.

Pada gilirannya, Torres harus mengadili kelompok politik konservatif dan sayap kanan yang sebelumnya memandangnya dengan ketidakpercayaan.

Menurut sebuah survei yang dilakukan sebelum pemungutan suara putaran pertama oleh surat kabar Guatemala Prensa Libre dan kelompok Pro-Datos, banyak pemilih mengatakan bahwa mereka akan memberikan suara mereka melawan Torres dan juga mendukungnya.

Seorang pria berjas biru muda berjalan melewati alun-alun pusat Kota Guatemala, dikelilingi oleh simpatisan.
Kandidat gerakan benih Bernardo Arevalo memimpin rapat umum di Guatemala City pada 26 Juni (File: Josue Decavele/Reuters)

Tidak peduli siapa yang menang, presiden Guatemala berikutnya menghadapi negara dengan tuduhan korupsi dan erosi kubu demokrasi.

Setelah pemungutan suara hari Minggu, Arevalo dan Gerakan Benih berkumpul di Constitutional Plaza Guatemala City untuk merayakan kemenangan pemilu mereka. Tapi itu adalah pertemuan simbolis: Pada 2015, ribuan warga Guatemala berbondong-bondong ke alun-alun untuk memprotes korupsi pejabat.

“Pada 2015 itu di alun-alun. Pada tahun 2023, itu ada di (surat suara),” kata Mendez, yang disejajarkan dengan suara protes pemilu yang meluas.

Namun dia menambahkan bahwa dia merasakan optimisme dalam hasil pemilihan negara: “Jendela harapan terbuka dengan pencalonan Bernardo Arevalo dan partai Gerakan Benih.”

Keluaran SGP