Pemerintah Suriah mengorganisir milisi ‘shabbiha’ yang ditakuti: Laporan | Berita Bashar al-Assad

Pemerintah Suriah mengorganisir milisi ‘shabbiha’ yang ditakuti: Laporan |  Berita Bashar al-Assad

Pada tahun-tahun awal konflik brutal Suriah, pejabat tinggi pemerintah mendirikan dan mengarahkan kelompok paramiliter yang dikenal sebagai “shabbiha” untuk membantu negara menekan lawan, kata penyelidik kejahatan perang.

Dalam sebuah laporan, Komisi Keadilan dan Akuntabilitas Internasional (CIJA) menerbitkan tujuh dokumen yang menurut para penyelidiknya menunjukkan bahwa tingkat tertinggi pemerintah Suriah “merencanakan, mengatur, menghasut” “shabbiha” sejak awal perang pada tahun 2011 dan menyebarkannya. “.

Penyelidik PBB menyimpulkan pada tahun 2012 bahwa ada alasan yang masuk akal untuk percaya bahwa milisi “shabbiha” telah melakukan kejahatan terhadap kemanusiaan, termasuk pembunuhan dan penyiksaan, dan kejahatan perang seperti penangkapan dan penahanan sewenang-wenang, kekerasan seksual dan penjarahan.

Cache CIJA tidak memuat perintah tertulis langsung untuk melakukan kekejaman.

Pemerintah Suriah tidak menanggapi permintaan komentar. Mereka sebelumnya menyalahkan pejuang oposisi atas beberapa pembunuhan massal yang dipelajari oleh CIJA dalam laporan tersebut. Pemerintah belum mengomentari secara terbuka tentang shabbiha, yang berarti “hantu” dalam bahasa Arab, atau apakah ia berperan dalam mengatur kelompok tersebut.

Sejak awal Januari 2011 – hari-hari pertama protes terhadap pemerintahan Presiden Suriah Bashar al-Assad – dokumen tersebut menggambarkan pembentukan Komite Populer, kelompok yang sudah memasukkan pendukung rezim yang dikenal sebagai shabbiha dalam aparat keamanan. melatih, menginstruksikan dan mempersenjatai mereka, kata laporan itu.

Dokumen tersebut mencakup instruksi pada 2 Maret 2011 – dari intelijen militer ke otoritas lokal melalui Komite Keamanan yang dijalankan oleh para pemimpin Partai Baath al-Assad – untuk “memobilisasi” informan, organisasi akar rumput, dan yang disebut sebagai teman pemerintah. Dalam dokumen lebih lanjut mereka diperintahkan pada bulan April untuk membentuk diri menjadi Komite Populer.

Itu juga berisi instruksi pada bulan April, Mei dan Agustus 2011 kepada Komite Populer dari Komite Manajemen Krisis Pusat (CCMC) yang baru dibentuk – campuran pasukan keamanan, badan intelijen dan pejabat tinggi yang melapor langsung ke al-Assad, kata laporan itu. .

Salah satu instruksi pertama CCMC, tertanggal 18 April 2011, dan dimasukkan secara lengkap dalam laporan, memerintahkan agar Komite Populer dilatih tentang cara menggunakan senjata melawan pengunjuk rasa, serta cara menangkap dan menyerahkan mereka kepada pasukan pemerintah.

Pengadilan regional Jerman pada tahun 2021, dalam kasus terhadap seorang perwira dinas intelijen Suriah, mengatakan dalam putusannya bahwa CCMC didirikan pada Maret 2011 dan melapor kepada al-Assad sebagai badan ad hoc yang terdiri dari para pemimpin senior pasukan keamanan.

Pada tahun 2019, pengadilan distrik AS menemukan dalam kasus perdata bahwa al-Assad sendiri yang mendirikan CCMC, yang disebut pengadilan sebagai “badan keamanan nasional tertinggi dalam pemerintah Suriah” dan “terdiri dari anggota senior pemerintah” .

Laporan itu juga mengacu pada lusinan dokumen lain yang dikumpulkan dari fasilitas pemerintah atau militer setelah wilayah jatuh ke tangan pemberontak. CIJA belum merilis semua dokumen yang dikutipnya, mengatakan beberapa sedang digunakan dalam penyelidikan yang sedang berlangsung di negara-negara Eropa.

Dokumen-dokumen itu menunjukkan bahwa pemerintah menciptakan milisi “sejak hari pertama,” daripada berpegang pada kelompok-kelompok akar rumput yang sudah ada sebelumnya, seperti yang dipikirkan oleh para sarjana perang Suriah sebelumnya, kata Ugur Ungor, seorang ahli tentara paramiliter Suriah dan mengatakan seorang profesor dari Studi Holocaust dan Genosida. di Institut Studi Perang, Holocaust, dan Genosida NIOD Belanda, yang meninjau dokumen-dokumen dalam laporan baru CIJA.

Jejak kertas

Beberapa sarjana hak asasi manusia yang telah mempelajari peran shabbiha dalam perang Suriah mengatakan rezim al-Assad pada awalnya menggunakan kelompok tersebut untuk menjauhkan diri dari kekerasan di lapangan.

“Rezim tidak ingin pasukan keamanan dan tentara digambarkan melakukan hal-hal ini,” kata Fadel Abdul Ghany, ketua Jaringan Hak Asasi Manusia Suriah, sebuah kelompok advokasi yang berbasis di Inggris.

Tidak ada anggota shabbiha yang diadili di pengadilan internasional. Ghany, yang meninjau dokumen tersebut, mengatakan bahwa mereka dapat membantu menyusun kasus semacam itu.

Salah satu direktur CIJA, Nerma Jelacic, berkata: “Di sini Anda memiliki jejak kertas yang menunjukkan bagaimana unit-unit ini dimobilisasi.”

CIJA adalah organisasi nirlaba yang didirikan oleh penyelidik kejahatan perang veteran dan dikelola oleh pengacara kriminal internasional yang telah bekerja di Bosnia, Rwanda, dan Kamboja. Kesaksiannya tentang Suriah sebelumnya telah digunakan dalam kasus pengadilan terhadap pejabat rezim yang ditahan di Jerman, Prancis, Swedia, dan Belanda.

‘Melawan tembok’

CIJA mengutip sembilan pembantaian di Suriah yang dilaporkan melibatkan milisi pro-pemerintah, termasuk di lingkungan Karm al-Zeytoun di kota Homs pada Maret 2012.

Seorang pria Suriah, yang meminta untuk tidak disebutkan namanya karena dia takut akan pembalasan terhadap anggota keluarganya yang masih tinggal di wilayah yang dikuasai pemerintah Suriah, mengatakan istri dan lima anaknya termasuk di antara mereka yang tewas di sana.

“Shabbiha menempatkan mereka ke tembok, mencoba melanggarnya, dan kemudian menembak,” katanya. Saat itu, dia bergabung dengan kelompok pemberontak dan berada di distrik terdekat, al-Adawiya – tempat pembantaian baru saja terjadi, yang juga dikutip oleh CIJA.

“Saat saya mendengar anak saya meninggal, saya sedang menggendong bayi berusia enam bulan yang baru saja dibunuh di Adawiya. Jadi saya membayangkan apa yang terjadi pada anak-anak saya,” katanya melalui telepon dari kantong yang dikuasai pemberontak di Suriah utara.

Dokumen CIJA menunjukkan ketegangan antara beberapa cabang pasukan keamanan dan beberapa komite populer saat laporan pelecehan menyebar – tetapi alih-alih mengekang milisi, pasukan keamanan malah mengeluarkan instruksi untuk tidak melawan mereka.

Tim Suriah CIJA yang beranggotakan 45 orang mempelajari dokumen untuk menguraikan pertumbuhan kelompok shabbiha dari kelompok loyalis tingkat lingkungan menjadi milisi yang terorganisir dengan baik, dan kemudian sayap paralel militer yang disebut Pasukan Pertahanan Nasional (NDF).

Meskipun tidak ada pengadilan kejahatan perang internasional dengan yurisdiksi atas konflik Suriah, ada sejumlah kasus yurisdiksi universal di negara-negara seperti Belanda, Swedia, Prancis, dan Jerman yang memiliki undang-undang yang memungkinkan mereka untuk mengadili kejahatan perang meskipun mereka berkomitmen. di tempat lain.

Ghany mengatakan dokumen-dokumen itu adalah bukti “perlu” yang menghubungkan shabbiha dengan negara dalam kasus-kasus peradilan internasional.

“Dokumen-dokumen ini memungkinkan untuk menuntut orang secara hukum – jika ada individu di negara-negara Eropa, sebuah kasus dapat diajukan terhadap mereka,” katanya.

pragmatic play