Pemilu Guatemala: Yang Perlu Anda Ketahui | Berita Pemilu

Pemilu Guatemala: Yang Perlu Anda Ketahui |  Berita Pemilu

kota Guatemala – Warga Guatemala akan pergi ke tempat pemungutan suara pada hari Minggu untuk memberikan suara mereka dalam pemilihan umum, mengakhiri salah satu kampanye pemilihan paling kacau dalam beberapa dekade.

Pemungutan suara dilakukan ketika para pembela hak asasi manusia telah membunyikan alarm atas kemunduran demokrasi di negara Amerika Tengah itu dan ketika eksodus ribuan pencari suaka Guatemala ke utara terus berlanjut.

Sekitar 9,2 juta warga Guatemala berhak memberikan suara mereka untuk memilih presiden dan wakil presiden Guatemala berikutnya, serta 160 perwakilan di Kongres Guatemala.

Ratusan pekerjaan lokal juga diperebutkan, serta 20 kursi di Parlemen Amerika Tengah.

Tempat pemungutan suara diharapkan dibuka pada pukul 07:00 (13:00 GMT) dan ditutup pada pukul 18:00 waktu setempat pada hari Minggu (00:00 GMT pada hari Senin).

Inilah yang perlu Anda ketahui:

Kandidat terkemuka

Sandra Torres dari Partai Persatuan Harapan Nasional (UNE) unggul dalam pemungutan suara di sebagian besar jajak pendapat. Seorang wanita pengusaha berusia 67 tahun dan mantan ibu negara Guatemala yang gagal menjadi presiden dua kali sebelumnya berafiliasi dengan Partai Vamos (Let’s Go Party) yang berkuasa di legislatif saat ini.

Torres menempati posisi kedua dalam dua pemilihan presiden sebelumnya, tetapi dia dan partainya menghadapi tuduhan korupsi dan pendanaan kampanye ilegal. Dia membantah tuduhan tersebut dan berkampanye dengan janji untuk memperkuat program sosial untuk mengatasi kemiskinan di seluruh negeri.

Gerakan Torres selama acara kampanye di Guatemala City, 27 Mei 2023 (Cristina Chiquin/Reuters)

Menurut jajak pendapat baru-baru ini, Edmond Mulet, seorang diplomat karier berusia 72 tahun dari Partai Kabala tengah (Partai Spot On), berada di posisi kedua di belakang Torres. Mulet berkampanye dengan janji untuk memperkuat ekonomi dan berinvestasi dalam perawatan kesehatan, pendidikan, dan keamanan.

Sementara dia juga berbicara menentang korupsi dan penuntutan jurnalis, kampanye Mulet dirundung tuduhan bahwa dia terlibat dalam operasi adopsi anak ilegal pada 1980-an, ketika ribuan bayi dan anak-anak diambil dari keluarga mereka dan disiapkan untuk adopsi. luar negeri. Mulet dengan keras membantah terlibat dalam skema tersebut.

Zury Rios, seorang politisi karir berusia 55 tahun dan putri mendiang pemimpin militer dan Presiden Jenderal de facto, melengkapi tiga kandidat teratas yang akan mengikuti pemilihan hari Minggu. Efrain Rios Monttyang merebut kekuasaan dalam kudeta tahun 1982.

Rios, yang Partai Keberaniannya juga merupakan bagian dari koalisi legislatif yang berkuasa sebelumnya, diizinkan untuk mengambil bagian dalam pemilihan setelah Mahkamah Konstitusi memutuskan pada bulan Mei bahwa aturan yang melarang kerabat dari mereka yang berkuasa dalam kudeta dilarang untuk berpartisipasi. untuk kantor seharusnya tidak berlaku untuknya. Dia berkampanye dengan agenda kejahatan yang keras.

Berakhir mungkin

Tetapi dengan 22 calon presiden, sangat tidak mungkin seorang kandidat tunggal akan mendapatkan 50 persen suara pada hari Minggu – ambang batas yang diperlukan untuk dinyatakan sebagai pemenang di putaran pertama.

Dalam hal ini, dua kandidat teratas akan berhadapan dalam putaran kedua yang dijadwalkan pada 20 Agustus, dengan pemenang akan dilantik pada 14 Januari 2024. Torres saat ini memiliki dukungan 21,3 persen, menurut jajak pendapat baru-baru ini, sementara Mulet di 13,4. persen.

Kandidat presiden Guatemala Edmond Mulet melambai ke kerumunan
Mulet dan calon wakil presiden Max Santa Cruz menghadiri rapat umum kampanye penutupan di San Juan Sacatepequez, 18 Juni 2023 (Luis Echeverria/Reuters)

Penindasan hak menjadi perhatian

Kampanye pemilu ditandai dengan serangan terhadap institusi dan perlindungan demokrasi Guatemala, kata para pendukung hak asasi manusia.

“Pemilu ini adalah ujian lakmus untuk melihat apakah kita dapat terus menyebut Guatemala sebagai negara demokrasi,” Juan Pappier, penjabat wakil direktur untuk wilayah Amerika di Human Rights Watch, mengatakan kepada Al Jazeera.

Situasi yang memburuk terjadi empat tahun setelah badan anti-korupsi yang didukung oleh PBB – Komisi Internasional Melawan Impunitas di Guatemala, umumnya dikenal sebagai CICIG – diusir dari negara tersebut.

Dan sejak 2021, lebih dari tiga lusin orang, termasuk hakim, penyelidik, jurnalis, dan jaksa yang terlibat dalam upaya atau investigasi antikorupsi, telah dipaksa ke pengasingan. Lainnya menghadapi tuntutan pidana dan hukuman penjara.

Baru-baru ini, pengadilan menjatuhkan hukuman enam tahun penjara kepada jurnalis terkemuka Jose Ruben Zamora atas tuduhan pencucian uang. Surat kabar yang ia dirikan, El Periodico, dikenal karena menyelidiki korupsi, tetapi terpaksa ditutup pada Mei.

Kandidat presiden dikecualikan

Sejak Januari, Dewan Pemilihan Tertinggi Guatemala, yang mengawasi pemilihan, juga melarang tiga kandidat presiden untuk berpartisipasi, menimbulkan pertanyaan tentang integritas dan keadilan pemungutan suara.

Kandidat terbaru yang dilarang mencalonkan diri, pengusaha Carlos Pineda, yang menjadi pemimpin dalam jajak pendapat pada Mei, dicopot hanya 30 hari sebelum pemilihan setelah saingannya mengajukan gugatan terhadapnya atas ketidakberesan dalam konvensi partainya sebelum pemilihan presidennya.

Pengadilan memainkan peran penting dalam pemilihan, dengan para kandidat mengajukan tantangan terhadap saingan mereka dalam upaya untuk mengeluarkan mereka dari pemilihan.

Seorang jaksa khusus di kantor kejaksaan Guatemala juga melakukan intervensi pada bulan Maret untuk mencabut kekebalan Mulet dari penuntutan sebagai calon presiden. Kantor Kejaksaan Khusus melawan impunitas mencoba menuntutnya dengan “penghalang keadilan” setelah dia mengkritik kasus pidana terhadap Zamora, pendiri El Periodico – tetapi upaya itu gagal.

Biaya hidup, keamanan menjadi perhatian utama para pemilih

Sementara itu, biaya hidup yang tinggi, kurangnya pekerjaan, korupsi dan masalah keamanan menjadi perhatian utama para pemilih.

Guatemala telah mengalami kenaikan tajam dalam biaya hidup sejak dimulainya pandemi COVID-19, dengan inflasi tetap di atas 8 persen hingga tahun 2023. Negara ini juga mengalami peningkatan pembunuhan dan kejahatan kekerasan pada bulan-bulan menjelang pemilu.

Menanggapi peningkatan kejahatan, tiga calon presiden terkemuka mengusulkan langkah-langkah yang serupa dengan Presiden Salvador Nayib Bukele. Pemerintah Bukele telah menangkap puluhan ribu tersangka anggota geng dalam kampanye yang mendapat dukungan publik secara luas tetapi telah menimbulkan kekhawatiran tentang pelanggaran hak yang serius.

Calon presiden Guatemala Zury Rios
Rios dan calon wakil presiden Hector Cifuentes menghadiri rapat umum kampanye di Guatemala City, 16 April 2023 (Luis Echeverria/Reuters)

Jumlah pemilih yang rendah diharapkan

Bagi banyak orang Guatemala, sama sekali tidak percaya diri dalam proses pemilihan, terutama setelah beberapa calon presiden dikeluarkan.

Lima puluh tiga persen pemilih yang memenuhi syarat mengambil bagian dalam pemilihan sebelumnya pada 2019, turun dari 69,7 persen pada 2015, dan para ahli mengatakan pemungutan suara tahun ini diperkirakan memiliki jumlah pemilih yang lebih rendah.

“Orang-orang memiliki ketidakpercayaan yang lebih besar dalam proses pemilihan ini dan para kandidat tidak menawarkan perubahan jangka panjang,” kata Edie Cux, seorang pengacara dan pengamat pemilihan di kelompok pengawas independen Mirador Electoral, kepada Al Jazeera.

Hasil tidak mungkin menghentikan migrasi keluar

Pemilihan dilakukan ketika ribuan warga Guatemala terus meninggalkan negara itu dengan harapan menemukan suaka dan lebih banyak peluang di Amerika Serikat – dan kandidat terkemuka telah membuat beberapa proposal untuk mengatasi “akar penyebab” eksodus.

Baik Mulet dan Rios berjanji untuk menciptakan lapangan kerja baru dengan menarik investasi asing, sementara Torres menyerukan layanan pemerintah yang lebih baik yang digunakan oleh pencari suaka dan migran, termasuk mempermudah mendapatkan kartu identitas dan mengembalikan pengiriman uang dari luar negeri untuk dikirim.

Namun upaya ini sepertinya tidak akan memperlambat migrasi, kata Marielos Chang, seorang analis politik independen Guatemala.

“Migrasi tidak akan berhenti terlepas dari siapa yang menang,” kata Chang kepada Al Jazeera. “Karena masalah struktural yang memaksa orang bermigrasi jauh lebih dalam dan tidak akan diselesaikan oleh salah satu kandidat.”

sbobet mobile