Pemimpin tertinggi ISIL setempat terbunuh di Marawi yang porak-poranda di Filipina | Berita ISIL/ISIS

Pemimpin tertinggi ISIL setempat terbunuh di Marawi yang porak-poranda di Filipina |  Berita ISIL/ISIS

Marawi, Filipina – Di Marawi, di pulau selatan Mindanao di Filipina, dua apartemen sewaan yang terpisah beberapa jalan dilubangi dengan lubang peluru baru.

Penyewa, yang tiba di apartemen pertama dua bulan lalu dan yang kedua minggu lalu, adalah wanita dengan anak kecil, dan interiornya dipenuhi puing-puing kehidupan rumah tangga: pakaian bayi, peralatan dapur, kereta dorong.

Namun pada dini hari Rabu pagi, pengeras suara di masjid terdekat memperingatkan warga untuk tetap tinggal di dalam rumah karena lebih dari 100 petugas dari lima batalion tentara dan polisi Filipina menyerbu kedua tempat tersebut, yang menyebabkan baku tembak yang merenggut nyawa dua pejuang senior berakhir. dari kelompok Dawlah Islamiya Maute (DI-Maute) yang terkait dengan ISIL (ISIS) bersembunyi di apartemen.

“Wanita itu memberi tahu kami bahwa suaminya bekerja di Arab Saudi. Kami bahkan tidak tahu dia ada di sini,” kata tetangga Faridah Cotaan Saripada kepada Al Jazeera. “Kami tidak tahu rumah itu disewakan kepada (ISIS).”

Serangan itu menargetkan dua pejuang paling senior yang berafiliasi dengan ISIL di kawasan itu: Abu Zacharia, kepala DI-Maute dan yang disebut Emir ISIL di Asia Tenggara, menurut militer Filipina, dan Abu Morsid, DI-Maute- dalang logistik grup.

Di dalam rumah tempat Abu Zacharia ditembak mati dalam penggerebekan selama lima jam oleh pasukan keamanan Filipina (Nathan Paul Southern/Al Jazeera)

Kematian itu membuat kelompok itu tanpa seorang pemimpin — dan mengurangi jejak lokalnya menjadi kelompok mundur yang sebagian besar tentara anak-anak, menurut sumber militer Filipina tanpa menyebut nama.

Namun pertumpahan darah juga mengguncang penduduk setempat di Marawi, banyak di antaranya masih terbaring di reruntuhan dari pengepungan lima bulan yang menghancurkan setelah DI-Maute merebut kota itu pada tahun 2017.

Di rumah tempat Abu Morsid dibunuh, keluarga yang tanpa sadar menyewakan properti kepadanya menunjukkan noda darah dan materi otak yang bercampur dengan pecahan beton di lantai.

“Kami anti-ISIS. Kami sudah mengalami pengepungan Marawi. Itu adalah mimpi buruk. Kami tidak ingin ini terjadi lagi, ”kata seorang anggota keluarga yang lebih tua, yang menolak disebutkan namanya karena takut akan pembalasan. “Kami hanya berdoa setiap bulan bahwa ini akan menjadi yang terakhir. Kami bersyukur bahwa pihak berwenang menemukan mereka.”

Tetangga melaporkan melihat tentara memindahkan penyewa wanita dan tiga anak, tanpa cedera, dari apartemen bersama Abu Zacharia, serta salah satu dari dua wanita yang mengaku sebagai saudara perempuan yang menyewa rumah tempat Abu Mosid dibunuh. Namun, wanita kedua dan bayinya yang tinggal di properti tersebut telah melarikan diri, menurut pemilik dan keluarganya.

Sementara itu, para perwira di sebuah pangkalan militer di Marawi kelelahan namun antusias dengan hasilnya.

Abu Zacharia, yang juga dikenal dengan nama Jer Mimbantas dan Faharudin Hadji Benito Satar, menjadi target dari apa yang disebut oleh seorang komandan senior sebagai “operasi yang direncanakan dengan cermat dan berkelanjutan”.

Bagian luar mint.  Dindingnya dicat dengan warna peach.  Ada rak sepatu di luar salah satu pintu.  Sebuah jendela hilang dan tampaknya telah pecah.  Ada ember dan peralatan lainnya tergeletak di sekitar
Abu Zacharia diyakini bersembunyi di apartemen Marawi setelah empat anggota kelompok DI-Maute dibunuh oleh pasukan keamanan pada bulan Mei (Nathan Paul Southern/Al Jazeera)

Sepupu Alim Abdul Aziz Mimbantas, wakil ketua urusan militer di Front Pembebasan Islam Moro, Abu Zacharia memisahkan diri dari keluarganya yang berpengaruh pada tahun 2012, ketika front tersebut – sebuah kelompok yang telah memperjuangkan negara Muslim merdeka sejak tahun 1970-an – menandatangani perjanjian pendahuluan. perjanjian damai dan mulai mengejar otonomi melalui cara politik daripada kekerasan.

Abu Zacharia bergabung dengan garis keras DI-Maute, yang berjanji setia kepada ISIL, bersama dengan saudara Omar dan Abdullah Maute. Pada 2016, Abu Zacharia membantu DI-Maute menguasai tempat kelahirannya, Butig di Lanao del Sur, dan tahun berikutnya, kelompok itu melancarkan serangan ke Kota Marawi.

Pada tahun 2022, ia menggantikan Owaida Marohombsar (Abu Dar) sebagai pemimpin DI-Maute dengan militer Filipina dan mengklaim telah dinobatkan sebagai Emir baru ISIL untuk Asia Tenggara – meskipun Georgi Engelbrecht, seorang analis senior Filipina di Crisis Group, mengatakan bahwa gerakan tersebut terkait dengan ISIL di Timur Tengah “agak keruh”, dengan hampir semua pendanaan dan perekrutan sekarang berasal dari sumber lokal.

Pada tanggal 31 Mei, empat anggota DI-Maute tewas dalam bentrokan dengan pasukan Filipina, dan Abu Zacharia rupanya bersembunyi di sebuah rumah di Marawi sesudahnya.

Bergeser ke pembangunan perdamaian

Mindanao telah menjadi tuan rumah bagi sejumlah besar kelompok bersenjata selama beberapa dekade, mulai dari Islamis hingga separatis hingga komunis, tetapi dukungan semakin berkurang di seluruh spektrum.

Ini sebagian besar disebabkan oleh pergeseran kebijakan – dari semua sisi – menuju pembangunan perdamaian dan peningkatan mata pencaharian daripada menghancurkan oposisi.

Kesepakatan Tripoli dan Jakarta serta Proses Perdamaian Bangsamoro membantu mengakhiri konflik bersenjata dengan Front Pembebasan Islam Moro dan Front Pembebasan Nasional Moro. Pemerintah menciptakan jalan bagi kelompok garis keras untuk menyerah, yang lebih dari sekadar terlihat 1000 pejuang telah meletakkan senjata mereka sejak 2016.

Rumah-rumah terbengkalai dan jalanan kosong di Marawi
Marawi telah menjadi kota hantu sejak pengepungan selama berbulan-bulan pada tahun 2017 ketika kelompok DI-Maute menguasai kota yang dulunya ramai (Nathan Paul Southern/Al Jazeera)

Di seluruh Mindanao, pangkalan militer sekarang menyebut tentara sebagai pembangun perdamaian dan memajang papan pelaporan insiden yang menunjukkan jumlah hari tanpa ada orang yang terbunuh atau pengaduan hak asasi manusia diajukan.

Penargetan Abu Zacharia dan Abu Morsid – keduanya dilaporkan oleh sumber militer dan penduduk setempat telah melemparkan granat tangan, menembakkan senjata mereka dan dipersenjatai dengan pistol M16 dan Glock – tidak mengakibatkan korban lebih lanjut, dengan hanya satu Tentara Angkatan Darat Filipina menderita cedera kaki.

Ini sangat kontras dengan bentrokan sebelumnya, termasuk pengepungan Marawi, di mana 1.200 warga sipil tewas dan ratusan ribu lainnya dipaksa masuk ke kamp-kamp pengungsian, di mana banyak yang tersisa hingga saat ini.

“Bagus karena pertemuan itu tidak menyebabkan kerusakan besar pada properti atau melukai warga sipil,” kata Engelbrecht. “Dulu, operasi ini merugikan masyarakat. Jika pemerintah berusaha untuk menghindari ini, kita sudah dapat melihat peningkatan.”

Anggota masyarakat tetap skeptis bahwa kematian kedua pria itu menandakan berakhirnya ISIL di Marawi, terutama mengingat bahwa satu penyewa, yang dicurigai beberapa orang adalah saudara perempuan dari Maute bersaudara, masih buron.

Pangkalan militer di Davao.  Poster-poster yang dipalu ke pepohonan merinci 'Pencapaian Raptor', termasuk tidak ada korban dalam pertempuran.  tidak ada pelanggaran hak asasi manusia dan tidak ada kerugian senjata api.
Pangkalan militer di Mindanao sekarang menyebut tentara sebagai pembangun perdamaian dan memasang papan pelaporan insiden (Nathan Paul Southern/Al Jazeera)

Tetapi banyak yang percaya itu menandai serangan yang signifikan terhadap kelompok garis keras di Filipina. Englelbrect mengatakan kematian Abu Zacharia adalah “pukulan pertama dan terutama bagi sisa-sisa militan,” sementara juru bicara Departemen Luar Negeri AS dalam email menyebut Filipina “upaya gigih dan bertahun-tahun untuk menghancurkan negara yang membebaskan ISIS, bertepuk tangan. ”.

Di Marawi, komandan militer menggambarkan mantan rekan Abu Zacharia sebagai “dalam pelarian dan dalam keadaan demoralisasi”, menciptakan peluang untuk mengalahkan mereka.

Lebih penting lagi, dia berkata, “Ini saatnya memberi kesempatan pada perdamaian”. Setelah konflik bertahun-tahun, dia dan komunitasnya sudah lelah dengan perang.

daftar sbobet