Pemukim Israel mendirikan pos ilegal baru di tanah Palestina | Berita konflik Israel-Palestina

Pemukim Israel mendirikan pos ilegal baru di tanah Palestina |  Berita konflik Israel-Palestina

Sebuah pos pemukim baru muncul hanya beberapa hari setelah Netanyahu memerintahkan pembangunan 1.000 rumah baru di permukiman ilegal.

Pemukim, dengan dukungan tentara Israel, mendirikan pos ilegal baru di tanah pribadi warga Palestina dekat desa Lubban ash-Sharqiya di jalan raya antara Ramallah dan Nablus.

Pos terdepan itu terletak di antara Lubban ash-Sharqiya dan Sinjil, dekat lokasi penembakan empat pemukim Israel hari Selasa terjadi di dekat pemukiman ilegal Eli di Tepi Barat yang diduduki.

Para pemukim dibunuh oleh dua pria bersenjata Palestina sehari setelah lima warga Palestina – termasuk seorang anak, Ahmed Saqr – tewas di kamp pengungsi Jenin selama serangan militer Israel berskala besar yang melukai sedikitnya 91 orang selama sembilan jam serangan. . Anak kedua, Sadeel Naghnaghiyeh, meninggal karena luka-lukanya pada Rabu pagi.

Pos terdepan baru di dekat pemukim desa baru-baru ini diserang

Pemukim mendirikan enam rumah mobil pada Kamis pagi, menurut kantor berita Palestina Wafa.

Seorang koresponden Wafa mengatakan buldoser tentara Israel sedang meratakan tanah di daerah itu untuk mempersiapkan pendirian pos pemukiman.

Lubban ash-Sharqiya adalah salah satu kota yang menjadi sasaran serangan para pemukim pada Rabu malam setelah penembakan di dekat Eli.

Dalam penyerangan tersebut, sedikitnya tiga orang dirawat di rumah sakit dengan luka-luka akibat peluru tajam, sementara 45 orang memerlukan perawatan setelah terkena peluru berlapis karet.

Seorang anak, Ismail Owais, diduga dipukuli di bagian kepala dan punggung oleh pemukim.

Israel telah mengeluarkan persetujuan untuk 1.000 rumah baru di pemukiman ilegal

Langkah terbaru dilakukan setelah Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu menyetujui pembangunan 1.000 rumah baru di pemukiman ilegal Eli sebagai tanggapan atas serangan yang menewaskan empat pemukim.

Netanyahu dan Menteri Keuangan Bezalel Smotrich “setuju untuk segera melanjutkan” perencanaan tersebut, kata pernyataan kantor perdana menteri, tanpa memberikan rincian lebih lanjut tentang jadwal.

Sekretaris Jenderal Perserikatan Bangsa-Bangsa Antonio Guterres meminta Israel untuk segera menghentikan “semua kegiatan pemukiman” di wilayah Palestina yang diduduki pada hari Selasa, menggambarkan rencana Israel untuk mempromosikan pembangunan pemukiman Israel sebagai pendorong “ketegangan dan kekerasan” dan sebagai hambatan utama untuk perdamaian abadi . .

Result SGP