Warga Mali menyetujui amandemen konstitusi dalam referendum | Berita

Warga Mali menyetujui amandemen konstitusi dalam referendum |  Berita

Berdasarkan perubahan tersebut, presiden akan memiliki hak untuk mengangkat dan memberhentikan perdana menteri dan anggota kabinet.

Warga Mali menyetujui perubahan konstitusi dalam referendum baru-baru ini yang menurut penguasa militer dan kekuatan regional akan membuka jalan bagi pemilihan umum dan kembali ke pemerintahan sipil.

Otoritas pemilu negara Afrika Barat itu mengatakan pada hari Jumat bahwa 97 persen suara mendukung perubahan tersebut.

Jumlah pemilih untuk referendum hari Minggu mencapai 39,4 persen di negara dengan 8,4 juta pemilih terdaftar, kata ketua Komisi Pemilihan Moustapha Cisse, yang mengumumkan hasilnya di ibu kota, Bamako.

Beberapa klausul yang diusulkan dalam konstitusi baru yang disusun oleh dewan transisi bersifat kontroversial, dengan para pendukung mengatakan mereka akan memperkuat institusi politik yang rapuh dan lawan mengatakan mereka akan memberikan terlalu banyak kekuasaan kepada presiden.

Seorang pria memegang tanda saat menghadiri rapat umum kampanye terakhir kelompok ‘Ya’ untuk referendum amandemen konstitusi di Bamako, Mali (File: Fatoma Coulibaly/Reuters)

Di bawah perubahan konstitusi, presiden akan “menentukan kebijakan negara”, peran yang diberikan kepada pemerintah di bawah konstitusi negara saat ini, yang sudah ada sejak tahun 1992.

Kepala negara akan memiliki hak untuk mengangkat dan memberhentikan perdana menteri dan anggota kabinet, dan pemerintah akan bertanggung jawab kepadanya dan bukan kepada parlemen, seperti yang terjadi saat ini.

Klausul lain memberikan amnesti kepada mereka yang berada di belakang kudeta sebelumnya, reformasi pengawasan keuangan publik dan memaksa anggota parlemen dan senator untuk menyatakan kekayaan mereka dalam upaya untuk menindak korupsi.

Pemantau jajak pendapat melaporkan sejumlah insiden keamanan selama pemungutan suara.

Pemilih di beberapa kota terpaksa mengungsi setelah orang-orang bersenjata masuk ke tempat pemungutan suara, menghentikan operasi dan menghancurkan bahan, kata pengamat.

Pemungutan suara kecil terjadi di sebagian besar wilayah Mali utara yang dikendalikan oleh kelompok bersenjata yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIL (ISIS).

Perserikatan Bangsa-Bangsa dan badan-badan regional seperti Masyarakat Ekonomi Negara-Negara Afrika Barat (ECOWAS) melihat referendum itu sendiri sebagai ujian penting atas kesediaan pemerintah militer untuk mematuhi transisi dan mempertahankan proses demokrasi nasional.

Mali berada di bawah kekuasaan militer sejak Agustus 2020 ketika para perwira militer, yang marah karena kegagalan menangani kelompok-kelompok bersenjata, memaksa keluar presiden terpilih negara itu, Ibrahim Boubacar Keita.

Togel Singapore