Perang Sudan setelah dua bulan: Yang perlu Anda ketahui | Berita Konflik

Perang Sudan setelah dua bulan: Yang perlu Anda ketahui |  Berita Konflik

Perang ganas antara tentara Sudan dan Pasukan Pendukung Cepat (RSF) paramiliter telah mencapai batas dua bulan, dengan permusuhan tidak menunjukkan tanda-tanda berakhir meskipun situasi kemanusiaan yang mengerikan telah membuat lebih dari separuh negara di ‘tertinggal dalam keputusasaan. membutuhkan bantuan. .

Sudan jatuh ke dalam kekacauan pada pertengahan April ketika perebutan kekuasaan yang sedang berlangsung antara panglima militer Abdel Fattah al-Burhan dan komandan RSF Mohamed Hamdan “Hemedti” Dagalo meledak menjadi konflik habis-habisan.

Sejak saat itu, negara tersebut semakin tenggelam dalam krisis.

Seluruh lingkungan di ibu kota, Khartoum, dihancurkan dan ditinggalkan setelah lebih dari satu juta penduduk mengungsi. Di wilayah barat Darfur, pertempuran telah mengambil dimensi etnisnya sendiri, mengadu domba orang Arab dengan komunitas non-Arab dalam gema mengerikan dari kekerasan yang membuatnya identik dengan konflik selama 20 tahun.

Perang telah memaksa sekitar 2,2 juta orang meninggalkan rumah mereka, termasuk 528.000 orang yang mencari perlindungan di negara-negara tetangga, menurut PBB, yang memperkirakan bahwa 25 juta orang membutuhkan bantuan kemanusiaan.

Angka dari Proyek Data Peristiwa dan Lokasi Konflik Bersenjata menyebutkan korban tewas lebih dari 2.000 orang, tetapi jumlah sebenarnya dikhawatirkan jauh lebih tinggi.

Inilah yang perlu Anda ketahui tentang pertempuran yang sedang berlangsung:

Bagaimana itu dimulai

Pada tanggal 15 April, penduduk Khartoum terbangun dalam suasana kacau saat kendaraan lapis baja dari kedua pasukan bergerak melalui jalan-jalan, dengan tembakan artileri berat menggema di seluruh kota dan jet tempur meraung di langit di atas.

Tak lama kemudian jumlah korban tewas mulai meningkat dan beberapa rumah sakit dengan cepat ditutup karena pertempuran meningkat.

Pertempuran juga menyebar ke seluruh negeri, termasuk di Merowe, sebuah kota di utara menuju perbatasan Wadi Halfa yang melintasi perbatasan dengan Mesir yang memiliki tambang emas besar dan bandara militer, serta waduk penting di Sungai Nil.

Tapi Darfur yang dilanda konflik, di mana komunitas Arab dan non-Arab telah lama memperebutkan air dan sumber daya tanah yang langka, yang melakukan beberapa kekerasan terburuk, termasuk pembunuhan warga sipil tanpa pandang bulu, penjarahan rumah sakit dan pembakaran seluruh lingkungan. .

Perang telah memupus harapan demokrasi yang tidak menyenangkan yang muncul setelah pemberontakan rakyat yang menyebabkan penggulingan presiden lama Omar al-Bashir pada tahun 2019. Dua tahun kemudian, dua jenderal yang pasukannya sekarang saling berperang melakukan kudeta yang diatur yang membuat sebuah akhir yang rapuh. perjanjian pembagian kekuasaan antara pemimpin militer dan sipil yang seharusnya memimpin negara menuju pemilu. Tetapi perpecahan dengan cepat mulai muncul di tengah ketidaksepakatan atas rencana restrukturisasi yang akan membuat RSF diintegrasikan ke dalam tentara reguler.

Konflik tersebut telah mengkhawatirkan banyak aktor internasional, termasuk Rusia, Amerika Serikat, dan kekuatan regional, yang semuanya bersaing untuk mendapatkan pengaruh di Sudan.

Sejak awal, anggota komunitas internasional menekan pihak yang bertikai untuk menyerukan gencatan senjata. Arab Saudi dan AS menengahi pembicaraan ‘pra-negosiasi’ di kota pantai Saudi Jeddah antara tentara dan RSF, mendesak pihak yang bertikai untuk menyetujui gencatan senjata yang langgeng.

Kedua belah pihak menghadiri dan berbicara dengan bebas tentang seberapa besar komitmen mereka “untuk memastikan perlindungan warga sipil”, tetapi satu demi satu gencatan senjata dilanggar, dengan keduanya saling menuduh melakukan pelanggaran. Pada 31 Mei, tentara menangguhkan keikutsertaannya dalam pembicaraan.

Krisis kemanusiaan, evakuasi

Sudan sedang berjuang dengan kekurangan barang-barang penting seperti makanan, air bersih, obat-obatan dan bahan bakar.

Harga meroket karena kelangkaan, memperburuk penderitaan penduduk.

Foto yang diambil pada 2 Mei 2023 ini menunjukkan gudang medis yang hancur di Nyala, ibu kota provinsi Darfur Selatan, Sudan.
Fasilitas penyimpanan medis yang hancur di Nyala, ibu kota provinsi Darfur Selatan (File: AFP)

Port Sudan, sebuah kota di Laut Merah di Sudan timur, telah menjadi pusat bagi orang asing dan orang Sudan yang mencari evakuasi, serta tempat berlindung bagi mereka yang terlantar akibat pertempuran.

Sementara upaya evakuasi telah menarik perhatian dunia, sedikit perhatian diberikan kepada warga Sudan yang tertinggal, termasuk mereka yang paspornya telah dihancurkan atau dibiarkan terkunci oleh kedutaan tempat mereka mengajukan visa perjalanan.

Yang lainnya melakukan perjalanan ke Mesir, Etiopia, dan Chad, menghabiskan banyak uang untuk membeli tiket bus atau berjalan selama berhari-hari dan bertahan dalam perjalanan yang berbahaya.

Mereka yang mencoba memasuki Mesir harus menunggu selama berhari-hari di perbatasan Halfa karena persetujuan lambat datang.

Lebih buruk lagi, pemerintah Mesir mengumumkan pada hari Minggu bahwa mereka mewajibkan semua orang Sudan untuk mendapatkan visa sebelum melintasi perbatasan.

Pertempuran berlanjut

Dengan tentara dan RSF memandang konflik tersebut sebagai pertempuran eksistensial sampai akhir yang pahit, tidak ada tanda-tanda bahwa pertempuran akan berakhir dalam waktu dekat.

Setelah gencatan senjata 24 jam terakhir – dan relatif solid – berakhir pada hari Minggu, para pengamat mengharapkan tentara melipatgandakan upaya untuk merebut kembali bagian-bagian Khartoum yang dikuasai oleh RSF.

Pertempuran di ibu kota berkobar hebat pada hari Minggu setelah jeda singkat 24 jam.

Sementara itu, pembunuhan etnis di wilayah Darfur Barat yang bermasalah berdampak buruk pada warga sipil.

Dan pada hari Rabu, gubernur Darfur Barat Khamis Abakar dibunuh beberapa jam setelah dia menuduh RSF dan sekutunya melakukan “genosida”.

Tentara menuduh RSF “menculik dan membunuh” gubernur, tetapi kelompok tersebut menyalahkan pembunuhan itu pada “orang-orang tanpa pita di tengah konflik suku yang sedang berlangsung di negara bagian”.

login sbobet