Saat Rusia berjuang untuk Ukraina, Kiev dihadapkan pada dilema baru Berita perang Rusia-Ukraina

Saat Rusia berjuang untuk Ukraina, Kiev dihadapkan pada dilema baru Berita perang Rusia-Ukraina

Kyiv, Ukraina – Saat dia berdiri di samping peti mati berisi tubuh Daniil Maznik, banyak saudara seperjuangannya yang berpakaian kamuflase menangis.

“Dia adalah seorang pejuang pemberani, seorang Kristen yang taat, seorang rekan yang dapat diandalkan,” kata Denis Kapustin, komandan Maznik, sambil menangis saat upacara perpisahan akhir pekan lalu di pemakaman bersejarah Baikove di Kiev.

Maznik, pria berusia 29 tahun berjanggut dan kekar, tewas dalam salah satu operasi militer paling berani dan paling brutal dalam perang Rusia-Ukraina yang sedang berlangsung.

Pada tanggal 1 Juni, dia adalah bagian dari empat unit militer kecil yang menyeberang ke wilayah Rusia barat Belgorod untuk menyerang Shebekino, sebuah kota berpenduduk 40.000, dan merebut desa Novaja Tavolzhanka.

Mereka bentrok dengan penjaga perbatasan dan wajib militer dan didukung oleh serangan pesawat tak berawak Ukraina dan tembakan artileri berat tanpa pandang bulu yang mencakup munisi tandan yang dilarang, kata pejabat Rusia.

Saat mereka bergerak maju, puluhan ribu warga sipil melarikan diri dari Belgorod dengan panik, dan Novaya Tavolzhanka sempat menjadi wilayah Rusia pertama dan satu-satunya yang tidak dikuasai Moskow.

Denis Kapustin, berpakaian hitam, berdiri di samping peti mati Daniil Maznik dan panji Korps Sukarelawan Rusia (Mansur Mirovalev/Al Jazeera)

Maznik memimpin pengambilalihan pos pemeriksaan perbatasan, membajak sebuah kendaraan lapis baja dan menangkap seorang prajurit sebelum ditembak mati oleh tembakan pada 3 Juni, kata Kapustin.

Upacara perpisahan, yang diadakan di rumah duka yang luas, akan menyerupai ribuan ritual serupa yang diadakan di seluruh Ukraina selama 16 bulan terakhir.

Tetapi beberapa hal membuatnya tampak sangat berbeda.

Beberapa pria berseragam yang keras dan muram mengenakan topeng, topi, dan kacamata hitam yang disesuaikan dengan hati-hati untuk menghindari pengakuan.

Tidak ada yang setuju untuk diwawancarai oleh Al Jazeera, dengan mengatakan bahwa mereka telah “diinstruksikan” untuk tidak berbicara kepada media.

Dan tidak ada satu pun pejabat Ukraina yang muncul untuk menyampaikan pidato atau meletakkan bunga di peti mati.

Karena Maznik, yang memiliki nama panggilan Shaiba (Puck), adalah warga negara Rusia dan bagian dari Russian Volunteer Corps (RVC), unit militer kecil yang didirikan oleh buronan ultranasionalis.

Mereka mengatakan bahwa mereka didukung oleh Legiun Kebebasan Rusia, yang terdiri dari tawanan perang Rusia yang membelot, dan kelompok sukarelawan dari negara tetangga Polandia dan Belarusia.

Pejuang RVC membawa peti mati Daniil Maznik di pemakaman Baikovo di Kyiv-1686824331
Pejuang RVC membawa peti mati Daniil Maznik di pemakaman Baikove di Kyiv (Mansur Mirovalev/Al Jazeera)

Pada Februari 2022, Kremlin merencanakan serangan kilat kemenangan untuk menggulingkan pemerintahan Presiden Ukraina Volodymyr Zelenskyy.

Menurut Kremlin, tujuan “operasi militer khusus” Rusia adalah untuk “membebaskan” Ukraina dari “junta neo-Nazi” Zelenskyy.

Pada saat itu, gagasan bahwa RVC dan sekutunya akan membawa perang ke Rusia dalam tiga serangan—pada bulan Maret, akhir Mei, dan awal Juni—tampaknya tidak mungkin.

Dengan ukuran itu, Kiev dapat menggunakan penggerebekan itu untuk menunjukkan betapa goyah dan lemahnya upaya perang Moskow, dan bagaimana pejabat Rusia gagal melindungi wilayah perbatasan meskipun memiliki anggaran pertahanan yang besar.

Tapi ternyata tidak.

Sebaliknya, Kiev memandang RVC sebagai kekuatan politik independen yang harus dinegosiasikan secara langsung oleh Kremlin.

“Kami mengamati jalannya permusuhan dan sekali lagi mendesak rezim Moskow untuk menghentikan tembakan di wilayah Belgorod, segera memulai pembicaraan dengan RVC dan menghentikan pertumpahan darah yang tidak masuk akal,” kata ajudan Zelenskyy Mykhailo Podolyak pada 5 Juni di tweet.

“Ini adalah pertempuran Goliat Rusia melawan David Rusia,” tulisnya, menyimpulkan bahwa “Ukraina tidak berpartisipasi dalam konflik.”

Analis mengatakan bahwa Ukraina lebih suka merahasiakan dukungannya terhadap RVC dengan informasi intelijen, tembakan artileri, dan serangan pesawat tak berawak – meskipun secara terbuka.

“Kiev menjauhkan diri dari serangan RVC di Rusia karena secara resmi Ukraina tidak melakukan serangan militer apa pun di wilayah Rusia,” David Gendelman, seorang analis militer independen mengatakan kepada Al Jazeera.

“Meskipun semua orang mengerti bahwa selama perang tidak ada yang akan membiarkan mereka melakukan operasi semacam itu di wilayah mereka, dan sebenarnya mereka dikoordinasikan dengan intelijen Ukraina,” katanya.

Baginya, masa lalu kontroversial para pendiri RVC bukanlah alasan mengapa Ukraina enggan mengakui dukungannya terhadap unit tersebut.

“Kiev juga akan menjauhkan diri dari mereka, bahkan jika masa lalu mereka tidak ultra-kanan, tapi apa pun – merah, putih, atau belang,” katanya.

Salah satu alasannya adalah ketergantungan berat Ukraina pada bantuan Barat; Negara-negara Barat telah berulang kali memperingatkan bahwa persenjataan canggih yang mereka pasok hanya dapat digunakan di wilayah Ukraina.

Tetapi RVC memiliki setidaknya empat kendaraan taktis yang dapat menahan bahan peledak dan dipasok oleh Amerika Serikat dan Polandia, serta senapan yang diproduksi di Belgia dan Republik Ceko, Washington Post melaporkan. dilaporkan pada tanggal 3 Juni.

Dua hari kemudian, Belgia mengatakan keberatan dengan penggunaannya di wilayah Rusia.

“Ada aturan yang sangat ketat mengenai senjata Belgia dan Eropa lainnya,” kata Perdana Menteri Alexander De Croo kepada surat kabar Le Soir. “Kami meminta Ukraina untuk menjelaskan situasinya.”

Ideologi sayap kanan

Pejuang RVC yang terbunuh, Maznik, menghabiskan waktu bertahun-tahun di militer Rusia — dan menggunakan pengalamannya untuk mengubah “sekelompok kecil orang Rusia yang putus asa menjadi unit militer yang lengkap,” kata Kapustin dalam pidatonya.

“Shaiba memberikan enam tahun hidupnya untuk tentara Rusia, mengetahui semua ketidakadilan dan kebusukan mesin ini dari dalam dan dengan penuh semangat berjuang melawannya bersama kami,” kata Kapustin.

Media Rusia mengklaim bahwa Maznik dihukum karena penipuan di Moskow dan melarikan diri ke Ukraina, meninggalkan istri dan anaknya.

Komandannya Kapustin, 39 tahun dengan otot menonjol dan beberapa tato yang lebih suka dipanggil White Rex, jauh lebih blak-blakan.

Kapustin lahir di Rusia tetapi menghabiskan tahun-tahun formatifnya di Jerman, di mana dia mengatakan bahwa dia adalah “anak jalanan, seorang skinhead, wajah yang hancur.”

Dia berpartisipasi dan mengorganisir pertandingan tinju telanjang, dan polisi Jerman mencirikannya sebagai “salah satu aktivis sayap kanan paling berpengaruh” di Eropa.

Dia pindah kembali ke Rusia dan kemudian melarikan diri ke Ukraina pada 2017. Jerman dilaporkan membatalkan izin tinggalnya.

Di Kiev, ia membuka toko pakaian The White Rex, yang menjual pakaian dengan “simbol matahari Slavia” yang menyerupai swastika dan lambang lain yang digunakan di Nazi Jerman.

Kapustin saat ini dicari di Rusia karena diduga mengorganisir upaya pembunuhan yang gagal terhadap taipan pro-Kremlin Konstantin Malofeev, yang saluran televisi Tsargrad-nya adalah salah satu outlet media pro-perang yang paling vokal.

Pihak berwenang Rusia juga memasukkan RVC ke dalam daftar hitam sebagai “organisasi teroris” dan menangkap beberapa pria yang mencoba bergabung.

Awal bulan ini, polisi Moskow melakukan tiga lusin pencarian terhadap tersangka pendukung RVC, lapor situs berita SOTA.

Kapustin mengipasi api dengan mengatakan RVC ingin menggulingkan pemerintahan Presiden Rusia Vladimir Putin.

“Keruntuhan Rusia akan memungkinkan kami untuk kembali ke rumah,” katanya dalam konferensi pers pada bulan Oktober. “Kami akan memfasilitasi disintegrasi total dan absolut dari tatanan politik Rusia.”

Kata-kata dan tindakannya bisa menjadi makanan yang sempurna bagi para pendukung vokal Rusia.

“Saya pikir itu akan menjadi dosa (di Rusia) untuk tidak sepenuhnya menggunakan latar belakang radikal sayap kanan dari pencipta RVC,” Vyacheslav Likhachev, seorang pakar kelompok sayap kanan dan ultranasionalis yang berbasis di Kyiv, mengatakan kepada Al Jazeera.

Namun, komentator pro-perang Rusia memilih untuk tidak memainkan kartu ini – karena keberhasilan RVC dan sekutunya hanya menggarisbawahi betapa tidak siapnya angkatan bersenjata Moskow dan otoritas regional untuk menangani serangan mereka.

“Hal ini kemungkinan besar terkait dengan keengganan propagandis Rusia untuk menarik perhatian pada fakta bahwa kelompok warga Rusia tidak hanya mengobarkan perang melawan (Kremlin) sebagai bagian dari angkatan bersenjata Ukraina, tetapi sangat berhasil dalam membawa kemerdekaan. operasi. di wilayah Rusia,” kata Likhachev.

judi bola