‘Saya kehilangan 10 anggota keluarga’: Kesedihan setelah tragedi kapal Nigeria | Berita

‘Saya kehilangan 10 anggota keluarga’: Kesedihan setelah tragedi kapal Nigeria |  Berita

Penduduk setempat mengatakan tidak ada petugas penyelamat pemerintah yang tiba, jadi mereka mencari sendiri di Sungai Niger setelah sedikitnya 106 orang tewas.

Upaya pemulihan terus berlanjut untuk puluhan orang yang diyakini masih hilang setelah kapal yang penuh sesak terbalik di Nigeria tengah tiga hari lalu, menewaskan sedikitnya 106 orang.

Polisi mengatakan kepada Al Jazeera pada hari Kamis bahwa setidaknya 144 orang diselamatkan setelah kecelakaan Senin malam di Sungai Niger dekat daerah Pategi di Negara Bagian Kwara.

Kecelakaan itu terjadi ketika bagian dari perahu kayu besar itu runtuh dan tenggelam sebelum terbalik, kata juru bicara Kepolisian Negara Bagian Kwara Okasanmi Ajayi kepada Al Jazeera.

Menurut pejabat setempat, para penumpang memutuskan untuk naik perahu setelah hujan deras membuat jalan tidak bisa dilalui, kata pejabat. Sebagian besar korban, termasuk anak-anak, adalah anggota keluarga yang kembali dari pernikahan di kota Egboti di negara bagian Niger.

“Saya kehilangan 10 anggota keluarga saya, termasuk lima saudara laki-laki, ayah, ibu, dan ibu tiri saya,” Mohammed Modu, seorang petani, mengatakan kepada Al Jazeera. “Saya tidak bepergian dengan mereka karena saya berada di Pada, desa tetangga untuk acara lain saat mereka sedang dalam perjalanan.”

“Sekitar 80 orang meninggal hanya dari desa saya,” kata pria berusia 28 tahun itu kepada Al Jazeera. “Saya tidak akan pernah seimbang lagi. Saya juga tidak ingin kembali ke kota saya, saya rasa. Jika memungkinkan, saya akan pindah ke Ilorin,” kata Modu sambil menangis.

Ahmed Idris dari Al Jazeera, melaporkan dari lokasi tragedi itu, mengatakan suasana di desa Egboti adalah salah satu kehancuran.

“Di satu rumah dekat tempat kami bermalam, sedikitnya 18 anggota keluarga itu meninggal dalam kecelakaan kapal. Di rumah yang kami tinggali, tiga orang tewas dalam kecelakaan itu,” katanya ketika orang-orang di belakangnya menyelam ke dalam air sungai yang berwarna coklat untuk mencari lebih banyak mayat.

Presiden Bola Ahmed Tinubu pada hari Rabu menyatakan belasungkawa kepada keluarga para korban dan menjanjikan penyelidikan atas kecelakaan tersebut.

“Saya sangat sedih dengan berita kecelakaan kapal tragis yang merenggut nyawa orang-orang kami di Negara Bagian Kwara. Bahwa para korban adalah tamu di pesta pernikahan membuat kecelakaan malang itu semakin menyakitkan, ”kata Tinubu dalam sebuah pernyataan.

“Pemerintah Negara Bagian Kwara dan lembaga federal terkait harus bekerja sama untuk mengungkap penyebab langsung dan jarak jauh dari kecelakaan yang tidak menguntungkan ini,” tambahnya.

Gubernur Kwara Abdulrahman Abdulrazaq mengatakan selama kunjungan simpati pada hari Rabu bahwa pemerintahannya akan membentuk badan untuk mengawasi transportasi air di negara bagian tersebut.

Penduduk setempat mengatakan tim penyelamat pemerintah belum tiba di lokasi pada Kamis sore.

“Lebih dari 72 jam sejak kecelakaan itu, penduduk setempat di sini memberi tahu kami bahwa belum ada petugas yang datang ke lokasi,” kata Idris dari Al Jazeera. “Masyarakat setempat telah mengerahkan sumber daya mereka sendiri, dengan sedikit sumber daya yang mereka miliki, untuk mencoba mengeluarkan perahu yang tenggelam dan melihat apakah ada lebih banyak mayat di bawah air atau tidak. Mereka ingin membawa jenazah ke kuburan dan memberikan mereka penguburan yang layak.”

Kecelakaan kapal sering terjadi di negara terpadat di Afrika, di mana transportasi sungai merupakan moda perjalanan antarnegara bagian yang populer, karena sejumlah faktor, termasuk perawatan kapal yang buruk, kelebihan muatan, dan terkadang banjir.

Sedikitnya 76 orang tenggelam selama musim hujan di bulan Desember ketika kapal mereka tenggelam di negara bagian tenggara Anambra. Pada bulan Mei, setidaknya 15 anak tewas ketika kapal mereka yang penuh sesak terbalik di negara bagian barat laut Sokoto.

Pelaporan tambahan oleh Pelumi Salako di Ilorin, Negara Bagian Kwara.


Togel Singapore Hari Ini