Setelah ‘diberdayakan’ aktivis Hong Kong menghadapi undang-undang keamanan baru | Berita Politik

Setelah ‘diberdayakan’ aktivis Hong Kong menghadapi undang-undang keamanan baru |  Berita Politik

Dua puluh tahun yang lalu, Fermi Wong memulai protes pertamanya melawan pemerintah. Dia tidak menyangka bahwa dia akan bergabung dengan setidaknya setengah juta pengunjuk rasa lainnya.

Pada bulan Juli 2003, orang-orang Hong Kong turun ke jalan untuk melawan pengesahan undang-undang keamanan terkait dengan Pasal 23, bagian dari konstitusi mini wilayah yang dikenal sebagai Hukum Dasar. Mereka khawatir undang-undang itu akan menghapus kebebasan sipil yang mereka nikmati sebagai penduduk bekas jajahan Inggris yang kembali ke kedaulatan China enam tahun sebelumnya.

Pertunjukan kekuatan rakyat – pada saat itu yang terbesar di kota itu – tidak hanya menggebrak undang-undang, tetapi juga memulai dorongan untuk demokrasi yang akan mendapatkan momentum selama 15 tahun ke depan.

“Itu memberdayakan dan meningkatkan kesadaran,” kenang Wong. “Untuk pertama kalinya, kami bersatu dan berbicara dan menyadari betapa kuatnya hal itu.”

Itu dulu.

Sekarang, undang-undang sedang dibangkitkan oleh pejabat Hong Kong, bahkan ketika Undang-Undang Keamanan Nasional (NSL) yang diperkenalkan oleh Beijing pada Juni 2020 telah memadamkan kritik dan menghapus sebagian besar hak sipil dan kebebasan mendasar. Data resmi menunjukkan seseorang telah ditangkap setiap empat hari untuk pelanggaran keamanan dalam tiga tahun terakhir dan sebagian besar ditolak jaminan.

Pengunjuk rasa membakar bendera Tiongkok selama protes tahun 2003 (File: tangkapan layar via AP Photo)

Lebih buruk bisa datang.

“NSL adalah sesuatu yang Beijing dorong ke tenggorokan Hong Kong; optiknya buruk. Undang-undang baru apa pun yang diumumkan oleh otoritas lokal kemungkinan akan lebih ketat daripada NSL, karena Beijing dapat mengabaikannya sebagai keputusan Hong Kong sendiri,” kata Ching Cheong, seorang komentator lama tentang politik China.

Sampai baru-baru ini, Hong Kong, sebuah kota metropolis yang didominasi Tionghoa Han, menjadi tempat berlindung yang aman bagi banyak orang yang melarikan diri dari penganiayaan politik dan kerusuhan lainnya di Tiongkok daratan, seperti Wong, keluarganya, dan sebanyak 3 juta orang Tionghoa lainnya.

Yang lain juga pindah untuk penghidupan yang lebih baik dan perut yang lebih kenyang, tetapi Beijing melihat daerah itu sebagai basis subversi.

Pada bulan April 1989, orang-orang Hong Kong secara besar-besaran bergabung dengan para pengunjuk rasa pro-demokrasi di Lapangan Tiananmen Beijing dan mempertahankan gerakan dengan sumbangan selama berminggu-minggu sampai tank-tank Tiongkok masuk dan menumpas pemberontakan.

Tindakan keras tersebut bertepatan dengan penyusunan Undang-Undang Dasar, yang akan menetapkan administrasi pasca penyerahan Hong Kong sebagai wilayah administrasi khusus China.

Pada tahap akhir, drafter yang ditunjuk Beijing memperketat Pasal 23 dengan menempelkan klausul antisubversi dan larangan terhadap entitas politik asing. Di bawah kerangka “satu negara, dua sistem”, Pasal 23 menetapkan bahwa pemerintah Hong Kong di masa mendatang “harus membuat undang-undang sendiri” untuk memenuhi persyaratan tersebut.

Dalam upaya yang terlambat untuk melindungi kebebasan politik wilayah itu, badan legislatif kolonial Hong Kong mengesahkan Bill of Rights Ordinance pada tahun 1991, menggabungkan Kovenan Internasional tentang Hak Sipil dan Politik, yang mengabadikan kebebasan sipil yang dinikmati oleh penduduk Hong Kong, dikodifikasi.

‘Nilai inti’ dilenyapkan

Pada tahun-tahun sebelum penyerahan tahun 1997 dan hingga tahun 2003, masyarakat Hong Kong sangat bergantung pada janji Beijing untuk mempertahankan status quo setidaknya selama 50 tahun. Itulah mengapa dorongan pemerintah untuk mendorong melalui undang-undang itu mengejutkan aktivis Jay Chan. Chan mendukung protes Tiananmen sebagai mahasiswa dan, seperti Wong, bergabung dengan pawai 2003 yang berkekuatan jutaan orang.

Didorong oleh kesuksesan awal mereka dan meskipun Pasal 23 tetap ada, mengutip Wong, “menggantung, seperti pedang Damocles”, para aktivis memutuskan untuk terus berjuang.

Pada tahun 2014, ribuan pengunjuk rasa pro-demokrasi melemparkan diri mereka ke Occupy Central dan berkemah di beberapa bagian pusat kota selama hampir tiga bulan dalam upaya terakhir untuk menekan Beijing agar mengizinkan hak pilih universal sebagaimana dijamin dalam Undang-Undang Dasar.

“Saat itu, kami memiliki harapan dan impian untuk pemerintah itu,” kenang Chan. “Dan jika kita mengambil tindakan, kita dapat melakukan perubahan.”

Kemudian pada tahun 2019, 1 juta orang kembali membanjiri jalan-jalan untuk menentang RUU ekstradisi yang memungkinkan pengadilan Hong Kong mengekstradisi tersangka untuk diadili ke China daratan, di mana pengadilan dikendalikan oleh Partai Komunis.

Bahkan setelah 1 juta pengunjuk rasa turun ke jalan, Kepala Eksekutif saat itu Carrie Lam tidak akan menarik RUU tersebut sampai beberapa bulan kemudian. Protes, menyerukan akuntabilitas dan demokrasi, akan mengamuk dan menjadi kekerasan; mereka baru menghilang saat pandemi COVID-19 melanda di awal tahun 2020.

Mulai Juni 2020, Beijing memberlakukan NSL, yang mengkriminalkan aktivitas yang dianggap sebagai pemisahan diri, subversi, dan kolusi dengan kekuatan asing. Dalam beberapa bulan, serangkaian penangkapan yang menargetkan aktivis pro-demokrasi dan media secara efektif menghilangkan semua perbedaan pendapat.

Sebagai penerus Lam, kepala eksekutif saat ini John Lee, mantan kepala keamanan dan mantan polisi yang baru saja menyelesaikan masa jabatan pertamanya, merasa cukup kuat untuk melakukan apa yang tidak bisa dilakukan oleh pendahulunya.

Dia berjanji untuk mengesahkan undang-undang keamanan daerah itu sendiri paling cepat akhir tahun ini.

Dalam sebuah wawancara dengan tabloid lokal The Standard bulan lalu, Lee berkata: “Kami membutuhkan undang-undang yang sesuai dan efektif untuk melindungi keamanan nasional”. Dia menambahkan bahwa masih ada “perlawanan lunak”.

Selain itu, otoritas Hong Kong juga menggunakan undang-undang penghasutan era kolonial yang jarang digunakan, yang mengizinkan hukuman maksimal dua tahun.

Carole J Petersen, seorang sarjana hukum di University of Hawaii di Manoa di Amerika Serikat, berharap bahwa undang-undang lokal yang baru juga dapat meningkatkan hukuman untuk penghasutan. Petersen berada di fakultas hukum Universitas Hong Kong dari tahun 1989 hingga 2006 dan terus melakukan penelitian di sana.

Dan sementara pihak berwenang Hong Kong memimpin dalam penulisan undang-undang tersebut, ada sedikit keraguan tentang pengaruh pemerintah pusat.

“Tidak ada yang mengira pemerintah Hong Kong benar-benar menjalankan otonomi dalam menyusun undang-undang,” kata Petersen kepada Al Jazeera. “Definisi Beijing tentang keamanan nasional sangat luas.”

Polisi di luar Pengadilan Tinggi Kowloon Barat.  Seseorang melihat ke kamera.  Dia mengenakan kemeja putih dengan rompi dan topi hitam, serta masker wajah dan memegang walkie-talkie.  Petugas lain ada di belakangnya dan ada antrian orang berdiri di belakang birokrasi untuk masuk ke pengadilan.
Polisi berjaga di luar gedung Pengadilan West Kowloon pada bulan Februari selama persidangan 47 aktivis pro-demokrasi yang dituduh melakukan subversi di bawah Undang-Undang Keamanan Nasional (File: Tyrone Siu/Reuters)

Contoh kasus: Amandemen undang-undang kontra-spionase China untuk mencakup serangan online, pelanggaran, dan kegiatan spionase lainnya mulai berlaku minggu ini.

Mengingat kengerian masa remajanya di tahun-tahun terakhir Mao dan menimbang risiko menghadapi penganiayaan atas aktivismenya, Wong meninggalkan pekerjaan seumur hidupnya dan beremigrasi ke Inggris pada tahun 2021, tahun setelah NSL yang diberlakukan China telah menjadi hukum negara.

“Nilai-nilai inti masyarakat kita benar-benar terhapus dalam semalam,” kata Wong. “Begitu cepat sehingga bahkan tidak ada waktu untuk meratapi kehilangan kita.”

game slot online