Tragedi kapal Yunani: Apa yang kita ketahui tentang peran penjaga pantai? | Migrasi

Tragedi kapal Yunani: Apa yang kita ketahui tentang peran penjaga pantai?  |  Migrasi

Athena, Yunani – Ratusan orang masih hilang setelah kapal karam di lepas pantai Yunani barat, dekat kota Pylos pada dini hari tanggal 14 Juni.

Sejauh ini, hanya 104 korban selamat yang ditemukan, tak satu pun perempuan atau anak-anak yang diduga ditahan di palka kapal.

Masih ada pertanyaan tentang peran penjaga pantai Yunani dalam insiden tersebut dan mengapa mereka yang berada di kapal tidak diselamatkan lebih awal.

Alarm Phone, hotline untuk pengungsi yang mengalami kesulitan di Mediterania, mengatakan telah memberi tahu pihak berwenang Yunani pada pukul 17:53 waktu setempat (14:53 GMT) setelah dihubungi oleh mereka yang berada di kapal untuk meminta bantuan.

Investigasi media juga menunjukkan bahwa kapal tersebut hampir tidak bergerak dalam tujuh jam sebelum terbalik, bertentangan dengan klaim penjaga pantai Yunani bahwa kapal tersebut sedang menuju Italia dan telah menolak penyelamatan.

Penjaga Pantai juga terpaksa menolak klaim bahwa kapal tersebut telah ditarik, bertentangan dengan kesaksian dari sejumlah orang yang selamat, meskipun mengakui bahwa ada tali yang diikatkan sebentar ke kapal, yang kemudian tenggelam.

PBB menyambut penyelidikan independen atas tenggelamnya kapal tersebut, sementara Komisi Eropa menyatakan bahwa setiap penyelidikan harus “menyeluruh dan transparan”.

Ini berbeda dengan posisi yang diungkapkan oleh Jaksa Agung Yunani Isidoros Dogiakos, yang bersikeras pada kerahasiaan mutlak dalam penyelidikan.

Dr Nora Markard, profesor hukum publik internasional dan hak asasi manusia internasional di Universitas Munster, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa “sangat penting untuk memusatkan kewajiban negara Yunani” dalam masalah akuntabilitas.

“Mereka berada di tempat kejadian, mereka berada di zona pencarian dan penyelamatan mereka sendiri, mereka gagal menyelamatkan dan gagal mengoordinasikan penyelamatan. Dan kemudian mereka secara aktif mempertaruhkan nyawa orang-orang di kapal,” katanya.

“Darurat juga merupakan situasi objektif,” kata Markard menanggapi klaim bahwa penumpang awalnya menolak penyelamatan.

“Sebuah kapal mengalami kesulitan ketika tidak dapat mencapai tujuannya dengan selamat, misalnya karena terlalu penuh – apakah kapten mengklaim itu baik-baik saja atau tidak,” katanya.

“Tugas untuk menyelamatkan diaktifkan ketika sebuah kapal dalam kesulitan, dan Anda berada di dekatnya atau Anda diberitahu tentang situasinya, dan itu hanya berakhir segera setelah kapal lain melakukan penyelamatan. Sampai saat itu, semua kapal di daerah itu wajib diselamatkan,” katanya.

“Orang-orang perlu diadili, perlu ada pertanggungjawaban atas apa yang terjadi di laut, kita tidak dapat membiarkan kasus ini berulang-ulang dan kemudian tidak terjadi apa-apa,” tambah Markard, menunjuk pada sejarah pelanggaran hak asasi manusia yang terdokumentasi di pengadilan. Orang yunani. berbatasan.

“Ini masalah aturan hukum karena kegagalan sistematis untuk menyelamatkan, tidak ditegakkannya hukum laut secara sistematis dan kewajiban hak asasi manusia,” katanya.

“Pada level ini, ini bukan insiden yang terisolasi. Ini adalah kebijakan, itulah sebabnya kami memiliki masalah besar dengan aturan hukum dengan Yunani di perbatasan.

Laki-laki memindahkan tas jenazah yang dibawa oleh migran
Laki-laki memindahkan kantong jenazah berisi migran ke pelabuhan Kalamata (File: Stelios Misinas/Reuters)

Omer Shatz, seorang pengacara internasional dan direktur hukum front-LEX, sebuah pusat hukum yang menentang kebijakan migrasi UE di pengadilan Eropa dan internasional, mengatakan kepada Al Jazeera bahwa Yunani seharusnya segera melakukan penyelamatan.

“Di bawah hukum maritim, Yunani berkewajiban untuk meluncurkan operasi pencarian dan penyelamatan mendesak, dua kali: pertama sebagai negara pantai yang bertanggung jawab atas zona pencarian dan penyelamatan di mana kapal itu berada, dan kedua sebagai negara bendera yang kapalnya begitu banyak. . jam berharga yang terkait dengan berada di tempat kejadian dan dengan kapal dalam kesulitan, ”katanya.

“Tidak kurang dari tiga konvensi maritim mewajibkan Yunani untuk memberikan bantuan segera dalam keadaan ini,” tambahnya.

Pengunjuk rasa memegang spanduk selama demonstrasi
Pengunjuk rasa memegang spanduk selama demonstrasi di Athena (File: Louiza Vradi/Reuters)

Namun, Shatz mengatakan kemungkinan Yunani dituntut karena gagal menegakkan hukum maritim sangatlah kecil.

“Masalah dengan hukum maritim adalah bahwa hanya negara, bukan individu, yang dapat membawa Yunani ke pengadilan dan mengingat keterlibatan 27 anggota UE dalam kebijakan ini, hal itu tidak mungkin terjadi dalam kasus ini,” katanya, tetapi yang lain secara hukum menunjukkan di mana Yunani dapat dimintai pertanggungjawaban.

Satu-satunya cara lain adalah membawa kasus ke Konvensi Eropa tentang Hak Asasi Manusia (ECHR), katanya.

“Juli lalu, ECtHR memutuskan dalam kasus Safi, di mana penjaga pantai Yunani gagal menarik kapal pengungsi ke perairan Turki dan akibatnya kapal terbalik dan banyak anak-anak dan perempuan tewas,” kata Shatz.

“Dalam kasus ini, berjam-jam antara saat Yunani menyadari risiko dan gagal bertindak, jika tidak bertindak dengan cara yang secara aktif membahayakan kapal, tidak dalam sengketa,” katanya.

“Oleh karena itu cukup sederhana bahwa pengadilan akan sekali lagi menentukan bahwa Yunani telah melanggar kewajibannya untuk melindungi hak hidup orang-orang yang berada di bawah kendali efektifnya, baik itu teritorial maupun ekstrateritorial.”

Dimitris Choulis, seorang pengacara yang berbasis di pulau Yunani Samos, menunjukkan bahwa area bangkai kapal sebelumnya dikenal sebagai tempat penarikan dan dorongan, tetapi mengatakan tidak mungkin untuk mengatakan apa niat penjaga pantai itu.

“Kami hanya bisa menyentuh apa yang terjadi dan yang terjadi adalah mereka gagal menyelamatkan mereka, padahal mereka memiliki kesempatan dan tanggung jawab,” katanya.

Tanggung jawab Frontex

Shatz menambahkan bahwa badan keamanan perbatasan UE Frontex juga memiliki pertanyaan untuk dijawab tentang perannya – atau kekurangannya – dalam operasi penyelamatan, karena kapal itu terlihat sebelum tenggelam oleh aset udara badan tersebut pada Selasa pagi.

“Pada akhirnya, kasusnya bukan tentang penyelamatan maritim, tetapi tuntutan pidana terhadap populasi yang dikecualikan,” katanya.

“Itu bermuara pada satu pertanyaan: jika mereka yang berada di kapal bukan pengungsi, tetapi orang kulit putih Eropa, apakah Frontex dan Yunani akan menemani mereka sampai mati alih-alih menyelamatkan mereka?”

Togel Sydney