Warga Suriah menyangkal akan segera mengakhiri bantuan lintas batas dari Turki | Berita PBB

Warga Suriah menyangkal akan segera mengakhiri bantuan lintas batas dari Turki |  Berita PBB

Idlib, Suriah – Dengan otorisasi Perserikatan Bangsa-Bangsa untuk transfer bantuan ke Suriah melalui perbatasan Bab al-Hawa dengan Turki mendekati tanggal kedaluwarsa, kekhawatiran meningkat lagi tentang konsekuensinya jika tidak diperbarui bagi warga Suriah yang tinggal di barat laut yang dikuasai oposisi.

Pada hari Senin, perpanjangan enam bulan terakhir yang disetujui oleh Dewan Keamanan PBB berakhir. Di masa lalu, Rusia telah mengancam akan menggunakan hak vetonya untuk mencegah pembaruan lebih lanjut, membuat penduduk setempat yang bergantung pada bantuan ketakutan setiap kali periode perpanjangan mendekati akhir.

Penyeberangan perbatasan Bab al-Hawa adalah satu-satunya pintu gerbang bagi bantuan kemanusiaan PBB untuk memasuki Suriah barat laut setelah berulang kali keberatan Rusia mengurangi jumlah penyeberangan dari empat menjadi hanya satu.

Mohammed al-Fandi telah mengungsi dari rumahnya di Homs, sebuah kota yang dikuasai pemerintah di Suriah barat, selama 12 tahun. Ayah 15 anak berusia 48 tahun itu saat ini tinggal di kamp Burj Talatah di pinggiran Sarmada, sebuah kota dekat perbatasan Suriah-Turki.

Bantuan PBB tidak mencukupi, tetapi memotongnya akan menyebabkan bencana yang nyata, kata warga Suriah (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

“Keranjang makanan yang kami terima setiap bulan dari Program Pangan Dunia hanya bertahan selama seminggu, dan beratnya telah dikurangi menjadi 20kg (44lb) dari sebelumnya 70kg (154lb),” kata al-Fandi kepada Al Jazeera. telah lama menganggur karena kurangnya kesempatan kerja di provinsi Idlib, memaksanya untuk mengandalkan bantuan.

“Menutup penyeberangan untuk bantuan kemanusiaan berarti kematian karena kelaparan bagi sebagian besar penghuni kamp,” kata al-Fandi.

Sejak 2014, PBB telah menggunakan perbatasan Bab al-Hawa untuk mengirimkan bantuan kepada jutaan orang yang membutuhkan di Suriah utara tanpa memerlukan persetujuan dari pemerintah Suriah di Damaskus.

Pemerintah dengan keras menghentikan gerakan protes yang dimulai pada 2011 dan telah memerangi oposisi bersenjata negara itu sejak tahun yang sama. Garis depan sekarang sebagian besar dibekukan dengan pemerintah menguasai sebagian besar negara, berkat dukungan Rusia, dan oposisi, dengan beberapa faksi yang didukung Turki, menguasai wilayah di barat laut.

Rusia, yang mengubah gelombang perang setelah melakukan intervensi militer di pihak Presiden Bashar al-Assad pada tahun 2015, sering menghalangi pembaruan otorisasi bantuan perbatasan, mengklaim bahwa mekanisme lintas batas melanggar kedaulatan Suriah.

“Bantuan PBB tidak mencukupi, tetapi penghentiannya mengarah pada bencana nyata, terutama bagi mereka yang menderita penyakit kronis dan korban perang yang tidak dapat mengamankan pengobatan dan makanan sehari-hari mereka,” kata Khadija Afash, seorang ibu pengungsi dari lima anak dan direktur kamp pengungsi Suriah di Afrin.

“Penghentian bantuan berarti peningkatan pekerja anak dan ketidakmampuan mereka untuk bersekolah, yang akan menyebabkan buta huruf yang meluas di tahun-tahun mendatang,” tambah Afash.

Delegasi PBB mengunjungi Idlib

Pada hari Selasa, delegasi PBB yang dipimpin oleh David Carden, wakil koordinator kemanusiaan regional untuk krisis Suriah, mengunjungi kamp-kamp pengungsian di Idlib untuk menekankan perlunya memperluas mandat bantuan perbatasan Dewan Keamanan.

“Ada 4,1 juta orang yang membutuhkan di Suriah barat laut, dan 2,7 juta orang dibantu dengan bantuan setiap bulan,” kata Carden. Dia mengatakan kepada Al Jazeera bahwa 75 hingga 80 persen penerima manfaat berada di Idlib dan mereka paling baik dijangkau melalui Baba al-Hawa. Carden ingin periode izin lintas batas diperpanjang satu tahun, bukan enam bulan.

“Memperbaharui resolusi lintas batas selama 12 bulan sangat penting karena akan memberikan akses yang lebih mudah diprediksi ke personel kemanusiaan, dan memberi kami lebih banyak waktu untuk merencanakan dan mengimplementasikan program kami,” kata Carden.

PBB di idlib
Delegasi PBB bertemu dengan beberapa keluarga Suriah di Suriah utara selama kunjungannya (Ali Haj Suleiman/Al Jazeera)

Delegasi PBB bertemu dengan beberapa keluarga Suriah yang tinggal di kamp-kamp pengungsian di dekat perbatasan Suriah-Turki, di mana penduduk menyatakan keprihatinan mereka bahwa bantuan lintas batas tidak akan disetujui lagi.

Banyak juga yang mengimbau delegasi untuk memastikan tempat berlindung yang layak bagi mereka daripada tenda yang mereka tinggali saat ini.

“Untuk membangun tempat perlindungan ini, kami harus mendatangkan material dari Turki,” kata Carden. “Kami juga perlu memastikan bahwa kami memiliki infrastruktur untuk mendukung mereka, yang berarti kami memiliki jaringan air yang sesuai dan juga jaringan saluran air limbah yang sesuai. Bagi kami untuk memastikan bahwa jaringan ini berfungsi dengan benar, kami perlu memiliki pipa yang benar, dan sekali lagi dapat dibawa melalui perbatasan Turki, dan butuh waktu untuk mengimplementasikan proyek ini, jadi itulah mengapa kami menyerukan pembaruan 12 bulan resolusi lintas batas.”

Kunjungan delegasi PBB di Idlib bertepatan dengan penembakan artileri yang intens oleh pasukan pemerintah Suriah yang didukung Rusia dari kota-kota di pedesaan barat yang dikuasai oposisi di provinsi tetangga Aleppo. Itu menewaskan satu orang di kota Kafr Nuran dan melukai empat anak, beberapa di antaranya dalam kondisi kritis, di kota Darat Izza, menurut Pertahanan Sipil Suriah, juga dikenal sebagai Helm Putih.

Penembakan juga melanda kota Kafr Taal dan Al-Qusur serta pinggiran kota Atarib tanpa menimbulkan korban jiwa. Dalam sepekan terakhir, sebuah pesawat Rusia menembakkan rudal ke pasar petani populer di dekat Jisr al-Shughur, sebelah barat kota Idlib, menewaskan 10 warga sipil dan melukai lebih dari 30 orang.

slot