Madrid merayakan masa lalu Muslimnya di museum baru Spanyol | Agama

Madrid merayakan masa lalu Muslimnya di museum baru Spanyol |  Agama

Madrid, Spanyol – Bagian penting dari warisan Islam Madrid dipamerkan untuk pertama kalinya pada akhir bulan ini, saat museum baru membuka pintunya untuk umum di ibu kota Spanyol.

Salah satu atraksi bintang dari Galeri Koleksi Kerajaan adalah bagian dari tembok benteng Umayyah asli Madrid.

Meskipun penemuan tembok abad pertengahan ini bukanlah hal baru, bahasa yang digunakan untuk mempromosikan pameran menunjukkan bahwa ibu kota Spanyol, setelah bertahun-tahun terombang-ambing, akhirnya mau menerima masa lalu Muslimnya.

Berdasarkan bukti arkeologis terbaru, museum ini menganut narasi – yang telah lama diterima secara luas di kalangan akademisi – bahwa Emir Muhammad I dari Córdoba mendirikan Madrid pada abad kesembilan.

“Madrid adalah satu-satunya ibu kota Eropa yang berasal dari Islam,” kata Álvaro Soler, arkeolog dan kurator yang bertanggung jawab atas pameran tersebut.

Soler menambahkan bahwa fakta ini telah lama menjadi kebenaran yang tidak menyenangkan: “Ketika Felipe II memutuskan untuk mendirikan ibu kota di Madrid (pada tahun 1561), dia terlibat dalam perang agama melawan Turki. Dia dihadapkan pada paradoks bahwa dia akan menempatkan ibu kota di kota Muslim. Dan begitulah seluruh proses memanipulasi sejarah kota dimulai.”

Catatan arkeologi mengungkapkan kisah nyata.

Selama pembangunan gedung pada tahun 1999, tembok dan tiga menara ditemukan bersama dengan sisa-sisa gerbang (milik Patrimonio Nacional)

Museum ini dibangun di lokasi tembok benteng asli tepat di sebelah Istana Kerajaan Madrid, yang terletak di atas bekas alcázar (kastil) kota.

Tepat di jantung kota, kawasan ini kaya akan peninggalan arkeologi.

Selama pembangunan gedung pada tahun 1999, tembok dan tiga menara ditemukan bersama dengan sisa-sisa gerbang.

Arkeolog juga telah menemukan banyak artefak sejak Madrid dikenal sebagai Maŷrīṭ.

kerangka Visigoth

Namun demikian, pers Spanyol sangat terpesona oleh “Valentín”, kerangka abad kedelapan yang ditemukan di situs tersebut pada tahun 2009.

Pada Februari 2011, kepala arkeolog Esther Andréu menjelaskan kepada surat kabar El País bahwa orang ini mungkin adalah seorang penggembala pengembara Visigoth.

Pada bulan Juni, surat kabar El Mundo dan ABC mengangkat cerita ini dengan judul “Kerangka Visigoth meragukan asal-usul Madrid”.

Itu adalah pencapaian yang luar biasa: Andréu tidak mengatakan bahwa kerangka itu adalah bukti pemukiman.

Soler kesal cerita ini masih dibahas. “Kami memiliki pria yang dimaksud di dalam kotak. Tetapi untuk dapat mengatakan bahwa Anda memiliki populasi Visigoth di Madrid, Anda harus memiliki basilika atau kuburan atau gereja, sesuatu yang meyakinkan,” katanya.

Dia menunjukkan bahwa satu kerangka di tengah pedesaan tidak membuktikan apa-apa. “Para Visigoth biasanya dikuburkan dengan barang-barang kuburan dan kami tidak punya apa-apa.”

Sementara pers sayap kanan salah menafsirkan Andréu sebagai berita utama yang sensasional, dia tetap mempertahankan klaimnya bahwa kerangka itu adalah Visigoth dengan mengacu pada penanggalan karbon dari mayat tersebut: “Saya tidak ragu. Ini dari abad kedelapan.”

Daniel Gil, profesor studi Arab dan Islam di Universitas Complutense Madrid, membantah bahwa “secara teknis, negara Visigoth menghilang dengan penaklukan Islam pada dekade kedua abad kedelapan”.

“Pada 712, umat Islam sudah menaklukkan Toledo dan sekitarnya,” katanya. “Meskipun benar bahwa kekuasaan Umayyah membutuhkan waktu lama untuk mengkonsolidasikan wilayah – itulah mengapa Madrid didirikan – dari tahun 712 kita tidak dapat lagi berbicara tentang Visigoth, tetapi tentang Andalusia, bahkan jika mereka berkonflik dengan para amir dari Kordoba. .”

Gil berkomitmen untuk memastikan warga menyadari masa lalu Islam kota dan telah bermitra dengan organisasi nirlaba Spanyol The Islamic Culture Foundation (FUNGSI) pada beberapa proyek, termasuk renovasi Parque Emir Mohamed I tahun 2010 untuk memastikannya memiliki vegetasi yang benar sejak zaman al-Andalus – wilayah yang dikuasai Muslim di Semenanjung Iberia.

Sejarah dan iklim politik

Taman itu berada tepat di sebelah museum di bawah bagian lain dari tembok abad kesembilan Madrid yang ditemukan pada tahun 1950-an.

Menurut Gil, tembok ini kadang dihargai dan sering ditinggalkan, tergantung iklim politik. “Ketika mereka meresmikan taman tersebut pada tahun 90-an, ada beberapa plakat yang sangat besar dalam bahasa Spanyol dan Arab yang memberikan penghormatan kepada Mohammed I sebagai pendiri Madrid. Plakat ini telah dilepas saat taman direnovasi dan berada di gudang kota. Mereka (dewan kota) tidak pernah ingin mengembalikannya.”

Meskipun ada beberapa plakat lapuk tentang warisan Islam Madrid di jalan dekat tembok, tidak ada apa pun di taman itu sendiri.

Tidak ada plakat informasi di dalam taman
Ada beberapa plakat lapuk tentang warisan Islam Madrid di jalan dekat tembok (Felicity Hughes/Al Jazeera)

Gil juga menunjukkan bahwa taman biasanya ditutup untuk umum: jam buka terbatas pada akhir pekan dan beberapa pintu masuk diblokir bahkan selama waktu tersebut.

Keputusan aneh lainnya yang dibuat oleh pemerintah daerah, kali ini komunitas otonom Madrid yang lebih besar, adalah bahwa setiap temuan arkeologi yang dibuat di kota akan dikirim ke museum sekitar 40 km (24 mil) jauhnya di Alcalá de Henares alih-alih ke Museum. San Isidro di pusat kota.

Pilihan yang aneh karena Museum San Isidro terletak di tempat morería kota pernah berdiri – area tempat komunitas Muslim Madrid tinggal setelah penaklukan Kristen pada 1083.

Direktur museum, Eduardo Salas, berkata: “Ada karya yang sangat bagus yang benar-benar menjadi favorit saya, tetapi aslinya ada di Alcalá de Henares.”

Benda yang dimaksud adalah model gerbang kota yang mungkin merupakan mainan atau pembakar dupa.

Artefak Museum Spanyol Madrid
Model gerbang kota yang mungkin merupakan mainan atau pembakar dupa (Felicity Hughes/Al Jazeera)

“Potongan itu muncul saat penggalian dilakukan di museum ini,” kata Salas. “Pintu Moor kuno berada tepat di depan pintu utama museum dan model kecil ini muncul di sini. Meski belum tentu pintu Moor, itu adalah model pintu Islami, dari pagar berdinding Islami. Tapi kami memiliki reproduksi. Kami ingin memiliki yang asli.”

Museum San Isidro didedikasikan untuk asal-usul Madrid dan memiliki koleksi keramik Islami yang bagus, meski agak terbatas.

Beberapa artefak ini berasal dari penggalian sebelumnya yang dilakukan saat tempat parkir bawah tanah dibangun oleh Istana Kerajaan di bawah Plaza de Oriente pada 1990-an.

Sebuah menara pengawas abad ke-11 dari zaman al-Andalus juga ditemukan pada saat itu. Saat dipajang, itu tersembunyi di dalam tempat parkir tanpa papan nama.

Gil berpendapat bahwa ini adalah indikasi kegelisahan pihak berwenang yang mengakui asal-usul Islam Madrid, yang berasal dari studi teks abad pertengahan pada abad ke-19 dan awal abad ke-20.

“Ketika sumber-sumber berbahasa Arab tentang berdirinya Madrid oleh Muhammad I disebarluaskan (tahun 1938), secara resmi tersebar luas cerita, dan juga di bidang akademik, yang masih hidup sampai sekarang bahwa, OK Muhammad I mendirikan kota Madrid, tapi sudah ada populasi asal Visigothic, asal Romawi, atau apapun,” kata Gil.

“Kemudian, seiring perkembangan arkeologi, menjadi jelas bahwa tidak ada jejak Islam di pusat bersejarah Madrid.”

Museum baru

Pameran di museum baru didasarkan pada bukti terbaru yang tersedia.

Di sebuah ruangan besar yang didedikasikan untuk relik yang ditemukan di situs tersebut, pengunjung dapat mendengar tentang asal-usul kota sebagai salah satu dari rangkaian benteng yang dibangun untuk melindungi Toledo dari serangan Kristen utara.

Instalasi video menunjukkan rekonstruksi 3D Maŷrīṭ dan menceritakan kisah ibu kota Spanyol yang menyoroti asal-usulnya sebagai pos terdepan Islam.

Galeri Koleksi Kerajaan akan diresmikan oleh Raja dan Ratu Spanyol pada tanggal 25 Juni dan akan dibuka untuk umum pada tanggal 29 Juni.

Toto SGP