Setelah pemberontakan, awan melayang di atas aktivitas Wagner di Afrika | Berita Kelompok Bersenjata

Setelah pemberontakan, awan melayang di atas aktivitas Wagner di Afrika |  Berita Kelompok Bersenjata

Banyak pengamat di Afrika Barat dan Tengah menyaksikan pemberontakan Grup Wagner di Rusia dengan penuh perhatian, ingin tahu tentang implikasinya terhadap operasi besar pasukan tentara bayaran di benua itu.

Sejak 2018 ketika Wagner tiba di Republik Afrika Tengah (CAR) untuk melawan pemberontakan pemberontak, kelompok bersenjata itu memperluas jejaknya dan kemudian meluncurkan operasi di Mali, Sudan, dan Libya. Bagi pemerintah Afrika yang berjuang untuk mengatasi ketidakamanan domestik yang meningkat, Wagner telah menjadi penyelamat.

Setelah tentara bayaran membantu Presiden CAR Faustin-Archange Touadéra melawan pasukan pemberontak pada 2018, bahasa Rusia menjadi bahasa resmi yang diajarkan di sekolah-sekolah negara, dan para pemimpin Wagner menjadi pejabat tinggi di ibu kota Bangui.

Di Mali, militer kehilangan kesabaran dalam kerjasama selama satu dekade dengan mantan penguasa kolonial Prancis untuk mengatasi ketidakamanan dari kelompok bersenjata yang terkait dengan al-Qaeda dan ISIL (ISIS) dan malah bergabung dengan Wagner.

Tetapi setelah percobaan pemberontakan Wagner minggu lalu, awan menutupi tidak hanya aktivitas luar negeri kelompok bersenjata itu, tetapi juga hubungan bilateral antara Rusia dan negara-negara Afrika yang mempekerjakan tentara bayaran.

Menteri Luar Negeri Rusia Sergey Lavrov mengatakan pekan lalu bahwa “beberapa ratus wajib militer” di CAR yang bekerja sebagai “instruktur” atas nama pemerintah akan melanjutkan upaya mereka.

Yabi Gilles, pendiri West Africa Think Tank (WATHI), mengatakan kepada Al Jazeera bahwa komentar tersebut tidak mengejutkan.

“Pernyataan Lavrov adalah indikasi yang jelas tentang apa yang cukup jelas. Wagner bukan hanya perusahaan tentara bayaran. “Wagner adalah perusahaan yang telah ditoleransi oleh pemerintah Rusia dan telah bertindak demi kepentingan Rusia, terutama di luar negeri,” kata Gilles.

“Untuk Mali dan CAR, penting untuk memiliki jaminan bahwa kerja sama dengan Rusia akan terus berlanjut.”

‘Tidak yakin apa yang akan terjadi’

Opsi militer juga ada jika Wagner ditarik dari benua itu karena kontraktor militer swasta lainnya mulai beroperasi di Afrika dalam beberapa tahun terakhir.

“Manajer perusahaan baru ini adalah mantan karyawan Wagner dengan pengetahuan mendalam tentang operasi Wagner di Afrika, dan negara Rusia dapat dengan mudah menggunakan orang-orang ini untuk membantu mengambil kembali semua operasi Wagner, terutama di Afrika Tengah,” kata analis senior Charles Bouessel. tentang Republik Afrika Tengah untuk International Crisis Group.

Namun, ketidakpastian telah menimbulkan kekhawatiran bagi pemerintah yang mengandalkan keahlian keamanan Wagner.

“Kami telah melihat beberapa tekanan dari pihak berwenang. Kami melihat tekanan semacam ini karena mereka tidak 100 persen yakin apa yang akan terjadi, apakah Wagner akan bertahan dalam beberapa bulan ke depan atau tidak,” kata Bouessel.

Tapi seperti halnya Kremlin, pemberontakan Wagner terbukti menjadi kisah peringatan bagi pemerintah Afrika.

Negara-negara Afrika sekarang akan sangat berhati-hati karena pemberontakan Wagner melawan Moskow dapat dengan mudah dimainkan di dalam negeri, kata Bakary Sembe, direktur regional di Pusat Studi Perdamaian Afrika Institut Timbuktu.

“Mereka harus berhenti berpikir tentang outsourcing keamanan mereka. Ini bukan strategi yang layak dan sekarang, dalam situasi baru, negara-negara Afrika akan lebih berhati-hati dalam menggunakan Wagner,” katanya.

Terlepas dari jaminan Moskow, Mali dan CAR berada dalam posisi yang canggung. “Mali dan negara-negara lain yang terkait dengan unsur-unsur non-negara sekarang terjebak di antara senjata Wagner dan kemarahan Moskow,” kata Sembe.

Barat keluar, Wagner masuk

Atas permintaan Bamako, pasukan Prancis – yang disambut di Mali pada 2013 ketika konflik dimulai – mundur. Pasukan penjaga perdamaian PBB juga sedang dalam perjalanan keluar setelah Dewan Keamanan PBB memilih untuk segera mundur.

Analis mengatakan itu adalah dendam terhadap Prancis, yang sebelumnya merupakan satu-satunya pengaruh eksternal di kawasan itu, karena gagal membendung ekspansi kelompok bersenjata dan mendukung rezim otoriter yang membuka pintu bagi Wagner, yang dipimpin oleh Yevgeny Prigozhin yang sekarang diasingkan.

“Di negara-negara berbahasa Prancis, kehadiran Rusia merupakan ekspresi protes terhadap Prancis. Itu tanda pemberontakan, tapi itu mengasingkan mereka dari Barat,” kata Sembe kepada Al Jazeera.

“Anda memiliki intervensi Prancis di Mali dengan berbagai operasi dan Anda memiliki … kegagalan Prancis dan mitra internasional untuk mendukung Mali keluar dari ketidakpastian.”

Dengan kepergian pasukan PBB dan Wagner yang tidak stabil, kekhawatiran menyelimuti atmosfir keamanan yang rapuh di Mali dan dampaknya terhadap wilayah Sahel yang sudah terkepung.

“Jelas bahwa kita harus menyadari bahwa negara-negara ini tidak memiliki lembaga sendiri. Dan pada saat yang sama juga menjadi kenyataan bagi negara-negara ini – mereka tidak memiliki kemauan untuk melakukan reformasi internal sehingga mereka benar-benar dapat mengendalikan keamanan mereka sendiri,” kata Gilles.

Saat Wagner diundang, pasukan tentara bayaran itu dituduh terlibat dalam pelanggaran hak asasi manusia di Afrika. Amerika Serikat telah menunjuk Wagner sebagai “organisasi kriminal transnasional” yang bertanggung jawab atas pelanggaran yang meluas.

Pergantian penjaga tidak mungkin membalikkan status quo. “Saya pikir itu tidak akan mengubah metode akuntabilitas dengan Wagner secara material, kegiatan pasti akan dipertahankan dalam bentuk seperti ini,” kata Bouessel.

“Apakah itu Prigozhin atau pengusaha perang lainnya, tidak masalah. Ini lebih tentang siapa yang akan mengendalikan perusahaan.”

slot online gratis