Setelah bencana kapal pengungsi di lepas pantai Yunani, ratusan dikhawatirkan tewas | Berita Pengungsi

Setelah bencana kapal pengungsi di lepas pantai Yunani, ratusan dikhawatirkan tewas |  Berita Pengungsi

Kapal penyelamat berangkat pada hari Kamis untuk mencari ratusan pengungsi dan migran yang dikhawatirkan tewas setelah kapal penangkap ikan mereka yang penuh sesak terbalik dan tenggelam ketika mereka mencoba mencapai Eropa.

Sedikitnya 78 orang dipastikan tewas dalam bencana tersebut.

Petugas penyelamat menyelamatkan 104 penumpang Rabu pagi dari kapal yang tenggelam di perairan dalam di lepas pantai Yunani saat mereka mencoba melakukan perjalanan dari Libya ke Italia.

Pihak berwenang khawatir ratusan lainnya – termasuk wanita dan anak-anak – mungkin terjebak di bawah dek.

Jika dikonfirmasi, itu akan menjadikan tragedi itu salah satu yang terburuk yang pernah tercatat di Mediterania tengah.

“Peluang untuk menemukan (lebih banyak korban selamat) sangat kecil,” kata pensiunan Penjaga Pantai Yunani Laksamana Nikos Spanos kepada televisi ERT milik pemerintah.

Organisasi Internasional untuk Migrasi memperkirakan bahwa kapal tersebut membawa 700 hingga 750 orang, termasuk setidaknya 40 anak, berdasarkan wawancara dengan para penyintas. Save the Children menempatkan angka itu lebih tinggi, sekitar 100 anak.

Laporan menunjukkan kapal tenggelam sekitar 80 km (50 mil) dari kota pesisir selatan Pylos.

Aktivis pengungsi, LSM yang menyelamatkan pengungsi, beberapa politisi Eropa dan Paus Francis termasuk di antara mereka yang berbagi kesedihan dan kemarahan atas bencana tersebut.

Vatikan mengatakan paus “sangat terkejut” dan menyampaikan “doa yang tulus untuk banyak migran yang meninggal, orang yang mereka cintai dan semua yang trauma dengan tragedi ini”.

‘Harus menjadi peringatan bagi pemerintah UE’

Foto udara yang dirilis oleh penjaga pantai Yunani menunjukkan puluhan orang melihat ke atas dan bawah kapal, beberapa dengan tangan terentang, beberapa jam sebelum tenggelam.

Alarm Phone, yang mengoperasikan jaringan trans-Eropa yang mendukung operasi penyelamatan, mengatakan menerima peringatan Selasa malam dari orang-orang di atas kapal yang mengalami kesulitan di lepas pantai Yunani.

Dikatakan pihaknya memberi tahu otoritas Yunani dan berbicara dengan orang-orang di kapal yang meminta bantuan, dan bahwa kapten melarikan diri dengan perahu kecil.

Pejabat pemerintah mengatakan mesin kapal berhenti sebelum terbalik dan tenggelam sekitar pukul 02:00 Rabu, berputar dari sisi ke sisi.

Dari para penyintas yang dipindahkan ke kota pelabuhan Kalamata sejauh ini, sebagian besar adalah laki-laki, kata pihak berwenang.

John Psaropoulos dari Al Jazeera, melaporkan dari Kalamata, kata dokter merawat beberapa korban selamat, lusinan di antaranya memiliki gejala “hampir tenggelam”.

“Mereka menderita sejenis pneumonia yang terjadi ketika sebagian paru-paru dibanjiri air,” katanya. “Beberapa dikirim kembali ke gudang tempat tinggal para penyintas lainnya.”

Migran yang diselamatkan bersama dengan migran lain di laut lepas Yunani, setelah kapal mereka terbalik, terlihat di gudang, digunakan sebagai tempat berlindung, di pelabuhan Kalamata, Yunani, 15 Juni 2023. Angelos Tzortzinis/Pool via REUTERS
Orang-orang yang diselamatkan terlihat di gudang, digunakan sebagai tempat berlindung, di pelabuhan Kalamata, Yunani (Angelos Tzortzinis/Pool via Reuters)

Penjaga Pantai Yunani mengatakan pada hari Kamis bahwa sembilan orang yang selamat dari kapal migran telah ditangkap karena dicurigai sebagai bagian dari jaringan penyelundupan yang mengatur pelayaran tersebut.

ERT TV yang dikelola negara mengatakan para tersangka semuanya warga negara Mesir.

Saat Yunani mengumumkan tiga hari berkabung, jenazah para korban dipindahkan ke pemakaman dekat Athena untuk pengujian DNA. Pencarian akan berlanjut selama diperlukan, kata Penjaga Pantai.

“Negara-negara anggota (Uni Eropa) telah melakukan upaya luar biasa untuk menutup semua rute bagi anak-anak dan keluarga mereka yang mencari keselamatan di Eropa. Seringkali satu-satunya pilihan mereka adalah melakukan perjalanan berbahaya dengan perahu,” kata Daniel Gorevan, penasihat advokasi senior di Save the Children.

“Fakta bahwa orang terus meninggal di Mediterania harus menjadi peringatan bagi pemerintah Uni Eropa,” dia memperingatkan.

Sumber-sumber pemerintah mengatakan peluang untuk mendapatkan kembali kapal yang karam, yang berangkat dari pelabuhan Tobruk di Libya, sangat kecil. Wilayah perairan internasional tempat insiden itu terjadi adalah salah satu yang terdalam di Mediterania.

Aktivis pengungsi independen Nawal Soufi mengatakan dalam sebuah posting Facebook bahwa dia dihubungi oleh orang-orang di atas kapal pada dini hari Selasa dan berhubungan dengan mereka sampai pukul 23:00 (20:00 GMT).

“Mereka terus bertanya kepada saya apa yang harus mereka lakukan dan saya terus memberi tahu mereka bahwa bantuan Yunani akan datang. Dalam telepon terakhir ini, pria yang saya ajak bicara secara tegas mengatakan kepada saya, ‘Saya merasa ini akan menjadi malam terakhir kami hidup,'” tulisnya.

Yunani adalah salah satu rute utama ke UE untuk pengungsi dan migran dari Timur Tengah, Asia, dan Afrika.

Di bawah pemerintahan konservatif yang berkuasa hingga bulan lalu, Yunani telah mengambil sikap yang lebih keras terhadap migrasi, membangun kamp-kamp bertembok, dan meningkatkan kontrol perbatasan.

Negara ini saat ini diperintah oleh administrasi sementara sambil menunggu pemilihan pada 25 Juni.

Libya, yang memiliki sedikit stabilitas atau keamanan sejak pemberontakan yang didukung NATO pada 2011, adalah titik awal utama bagi mereka yang ingin mencapai Eropa melalui laut, jaringan penyelundupan manusianya dijalankan terutama oleh faksi militer yang menguasai wilayah pesisir.

Perserikatan Bangsa-Bangsa telah mencatat lebih dari 20.000 kematian dan penghilangan di Mediterania tengah sejak 2014, menjadikannya penyeberangan migrasi paling berbahaya di dunia.

Kassam Abozeed dari Suriah, 34, yang mengatakan istrinya Israa dan saudara iparnya berada di atas kapal migran yang terbalik di laut terbuka lepas pantai Yunani, memperlihatkan foto dirinya dan istrinya, di pelabuhan Kalamata, Yunani.15 Juni , 2023. REUTERS/Stelios Misinas
Kassam Abozeed dari Suriah (34) menunjukkan foto istrinya Israa dan saudara iparnya, yang dia khawatirkan berada di atas kapal (Stelios Misinas/Reuters)

Data SDY